Duo Destin-Binbin dan Kekhawatiran Orang Tuanya

Memiliki 2 anak laki-laki yang rukun dan saling melengkapi, orang tua mana yang tak bangga? Tak terkecuali kami yang memiliki anak yang sangat kompak, saling menyayangi, dan saling melengkapi.

Apakah mereka tak pernah berkelahi? tanya seorang kenalan. Aduh, kok pertanyaan aneh, ya. Kalau kami orang jawa punya ujar-ujar kuno, "Gelas dibarengke wae bentikkan opo maneh menungso seng duwe ati?" Yah, sesederhana itu. Berebut maupun bersaing memang sudah biasa bagi duo D&B. Tangisan maupun teriakan juga terdengar dari rumah Susindra. Lalu kompaknya dimana? Saling melengkapinya dimana? Nah, itulah mengapa Susi mengutip ujar-ujar kuno di atas yang artinya gelas saja jika disandingkan bisa retak apalagi kita manusia yang memiliki hati.
Seorang kenalan bercerita tentang 2 anaknya yang setiap saat selalu berkelahi, jambakan, jiwitan, rebutan, tapi jika yang satu pergi akan dicari. Astaghfirullah, beruntung duo D&B tidak pernah seperti itu. Mereka selalu bermain berdua dan berbagi mainan bersama.  Yah, sehari-harinya mereka hanya bermain berdua karena Destin belum berani dolan ke rumah temannya sendirian. Dan alhamdulillah Destin bisa ngemong adiknya dan Binbin manut saja dipimpin kakaknya. Hanya cukup pelototan mata atau bentakan kecil, Destin sudah bisa menghentikan "kenakalan" Binbin. Biasanya sih Binbin langsung menangis. Padahal jika kami yang marah, sampai dicubit saja masih senyum-senyum sambil memancing senyum kami. Nah, masalah baru muncul jika berurusan dengan komputer. Di situlah tangisan dan jeritan akan terdengar karena untuk urusan komputer Destin jarang mau mengalah. Tapi sejauh yang bisa disimpulkan, masih sangat wajar.
Meski bangga dan bahagia, tak urung ada kekhawatiran kami berdua akan kebiasaan mereka berkompak ria. Baju request berwarna sama, sandal minta sama, bahkan mainan juga harus sama. Jika dulu Binbin selalu pulang dari Planet Toys membawa bola (anak ini kolektor bola) sekarang mulai meniru kakaknya. Apapun pilihan Destin, bola pilihannya akan kembali ke keranjang tempatnya. Nah, kekhawatiran kami sederhana saja, jangan sampai Binbin kelak menjadi bayang-bayang kakaknya atau selalu meniru kakaknya terus. Kami ingin Binbin memiliki jatidirinya sendiri. Aduh! Apakah kami kebablasan pola asuhnya, ya?
***
Untuk cerita Duo dan D&B saling melengkapi, diposting di lain waktu, ya
Share:

18 comments:

  1. ngga ah.. kan masih kecil..
    nanti juga berubah seiring waktu..

    ReplyDelete
  2. ah si kakak & si adek,,
    wajar sih kayanya bu, kalau ada pertengkaran antara kakak adek, tp ya pertengkaran msh sebatas anak-anak, ujung2nya juga main bareng lagi.. :D

    ReplyDelete
  3. aku ikut belajar disini ah mbak,kita punya 2 anak laki2 ya sama. rebutan mainan pasti ya disini juga tapi aku minta Pascal ngalah dulu

    ReplyDelete
  4. kayaknya gender gak ngaruh deh, anakku cowok & cewek tetep rebutan apapun, dan si adik juga sangat mengidolakan kakaknya.
    tapi hobi sih gak nyambung...

    ReplyDelete
  5. sama dgn komentar mama Hilsya, mungkin krn Binbin masih kecil, sosok idolanya baru Destin. Kalau sudah besar kayaknya berubah deh, karena makin banyak bertemu orang lain ...

    ReplyDelete
  6. kadang bayang - bayang kakak emang mewarnai kehidupan adiknya. Apalagi pengaruh lingkungan yang sering membanding - bandingkan keduanya.

    Adik saya sering dibilang gini sama gurunya "Kok suka rame, nggak kayak kakaknya yang pendiem" padahal kan setiap anak punya kelebihan dan kekurangan masing - masing.

    ReplyDelete
  7. hoho...aku punya dua ponakan mbak, sama kalo lagi kumat pada berebutan apaaa gitu... tapi bertengkarnya sodara pasti gak serius kok.... wajar aja,,,

    ReplyDelete
  8. asiknya kompak banget ya dari kecil, saya sih pas udah gede aja kompaknya :P
    tapi kalau masalah berebut komputer wah sama deh ributnya :D pada gg mau ngalah juga

    ReplyDelete
  9. wah..apakah binbin mengidolakan kakaknya??? :)
    sepertinya ga perlu khawatir dulu mbak..khan ntar pasti berubah..

    ReplyDelete
  10. wah, klo di sini kebalikan mba,
    emang tidak dalam segala hal, tapi setiap dimintai pendapat, cenderung si abang pengen tau pilihan adiknya dulu, baru deh akan mengamini.
    jika diminta si abang memilih sesuai keinginan sendiri, tersenyum saja dia.
    kenapa itu ya?

    ReplyDelete
  11. saiia kebetulan ada 3 keponakan yg kesemuanya masih piyik2 mbak... hmmm.... ribed tapi menyenangkan :)

    ReplyDelete
  12. kalo berantem mah wajar, secara cowok-cowok gitu.. lah saya aja yang 3 saudaraan cowok semuanya juga sering berantem,

    tapi emang sih.. beda anak beda karakter, tinggal gimana orang tuanya memfasilitasinya secara individual

    ReplyDelete
  13. Senengnya baca ini Mbak, betapa mereka telah mampu menghadirkan bahagia dihati dan dirumah Mbak Sussi sekeluarga :)

    ReplyDelete
  14. Meski br py 1 anak tp mnrt sy mrk msh kcl wajar lah. Yg pernah sy bc kl adikny udh mulai ngerti, jgn sll kt meminta si kakak sll mengalah. Kl bertengkar diliat permasalahanny dl biar si kakak gak merasa adikny aja yg sll dibela ortunya. Gitu katanya mam hehe sy jg msh belajar jd ortu

    ReplyDelete
  15. Nah loh saya aja masih sering berantem sama saudara saya tapi emang gak ketemu dia meski sering berantem ya kangen....

    ReplyDelete
  16. Kalo pengalaman saya dulu dengan kakak yang kurang lebih sama, memang di masa kecil kakak jadi contoh buat saya. Apapun yang kakak bikin, saya ingin ikut. Positifnya, prestasi kakak selalu menjadi motivasi untuk saya. Meski begitu, tak lantas saya tak punya jati diri sendiri, ya tetap saya memiliki sifat2 saya sendiri yang berbeda dengan kakak. Pada akhirnya, kami juga memilih jalur yang berbeda untuk masa depan kami. Jadi mbak Susi gak usah khawatir lah, karena masing-masing individu pada akhirnya akan tetap saja 'berbeda'...

    Salam buat D&B yang selalu kompak ya mbak ^_^

    ReplyDelete
  17. like this Quote mbak susi " "Gelas dibarengke wae bentikkan opo maneh menungso seng duwe ati?" hehehe..bener banget..mengiyakan semua tulisan mbak susi diatas, jadi tambah semangat pingin nambah adik buat kinan neh mbak..:)
    senangnya membaca dari mbak susi tentang kekompakan kakak beradik Duo destin dan binbin

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra