Jadi Pindah Rumah Tidak, ya?

Pagi ini Susi pergi ke Kudus untuk membeli kertas undangan. Seorang keponakan Susi akan sunat dan kami diminta membuat undangan. Setelah pilih-pilih, sebuah undangan dibeli dan kami langsung menuju toko kain untuk membuat seragam sekolah Destin. Jam 2 siang sampai di rumah dan langsung dolan ke desa sebelah menjemput anak-anak yang Susi titipkan di rumah saudara. 
Kebetulan sekali bertemu pemetik buah kelapa sedang memanjat kelapa sebagai salah satu persiapan membuat hidangan pesta sunatan. Cekrik, dapat deh fotonya. 
Pemetik kelapa

Tumpukan kelapa
Iseng-iseng tanya berapa kali memanjat kelapa perharinya, ternyata rata-rata 20-30 pohon dengan upah Rp 2.500,- perpohon. Aduh, kok tidak sepadan dengan resikonya, ya? Sebenarnya sih jika dihitung, gaji perharinya Rp 50.000,- sampai Rp 75.000,- jauh lebih tinggi dari umr Jepara. Tapi naik pohon setinggi itu. Jadi merinding sendiri.
Jam 3 sore pulang ke rumah membawa 3 buah kelapa hijau muda dan dari warung dekat rumah Susi membeli kembang Turi atau Bunga Turi untuk lauk malam ini. Rencana bikin pecel Turi plus goreng dendeng ikan buatan Susi (demi dendeng ini Susi rela naik turun untuk mengeringkan dendeng di atas atap lantai 2. :D). Enaknya...... langsung deh masak. Ternyata, Susi lupa ambil dendengnya padahal sudah naik dan menata ulang tumpukan dendeng yang kering dan belum. Karena males naik ke lantai atas trus naik ke atap, ya terpaksa deh goreng tempe aja sama ikan jambal asin. Tetep uenak bin gurih. Pokoknya Yumilah Yumiwati. Pinjam istilahmu ya, Gaphe!
Memetik putik kembang Turi sebanyak ini. Haha... 1 jam baru selesai
karena sambil menunggui mesin cuci

Menu sore ini, pecel kembang Turi plus ikan jambal asin.
Jika kenyang dan seneng gini, hati jadi lebih adem dan pikiran lebih panjang. Jadi ingat deh kejengkelan pagi ini. Agak ngeles dikit, ya, tapi rasanya pasti illfeel jika pagi hari mencium bau pipis kambing di depan rumah. Jadinya ya curhat ga penting seperti tadi pagi. Jika dipikir matang, itu sih hanya satu dilema bertetangga. Memang aneh bin jorok sih tetangga sebelah itu, tapi hobinya memang semua yang berbau binatang. 3 tahun lalu Susi terheran-heran melihat caranya memandikan kambing sambil membayangkan, "duh, duh, tuh kambing mau diajak tidur di kamara apa ya kok dimandiin sebersih dan sewangi itu?" Haha.. Susi dah gila bin ngeres.

Urusan perkambingan maupun perbebekan ini memang unik. Dalam satu tahun bisa 5 kali ada kambing dipelihara di depan rumah sebelah. Terparah sih tahun ini karena salah satunya berdurasi hampir 2 bulan. Bayangkan dong, dua bulan bergelut dengan bau kambing. Karena kambingnya tak pernah diikat, si kambing sering masuk ke dalam rumah kami pipis di sofa kami 2x dan koleksi tanaman Zamiya kami hampir habis dimakan kambing. (Sebenarnya kalo bukan karena kambingnya rakus, sakit dan setengah buta karena diracun orang, kambing normal ga bakalan doyan tanaman Zamia.), jadinya Susi super error dan trauma banget sama bau kambing. Uh! Yang jelas, dengan pikiran lebih terbuka, Susi akan menunggu masa kontrakan kami habis September ini sebelum mengambil tindakan. jadi pertanyaan jadi pindah atau belum tak terjawab sampai September ini. Semoga apapun pilihan kami itulah yang terbaik nanti.
Share:

26 comments:

  1. "duh, duh, tuh kambing mau diajak tidur di kamara apa ya kok dimandiin sebersih dan sewangi itu?"

    Hahaha..... aku juga akan berpikiran begitu kok Susi.... (btw majikannya itu bapak2 bukan? hahaha)

    EM

    ReplyDelete
  2. ya ampyuuun ampe segitunya ulah si kambing.....
    eh mbak susi tadi ke kudus? lah kebalikan saya kemaren ke jepara.....

    ReplyDelete
  3. Mbak Imel: Umurnya baru 27-an, mbak. Turun temurun pecinta dan peternak.

    Mbak Aina: Iya to? Haha... kebetulan sekali ya. Kapan-kapan jika ke Jepara mampir, ya

    ReplyDelete
  4. waduh ga kebayang baunya mbak. tergantung mbak betah ga dirumah itu kalau betah ya dilanjut kalau ada yg lebih baik pindah aja

    ReplyDelete
  5. Jauh dari betah, mbak. Tapi demi kerjaan gimana lagi.

    ReplyDelete
  6. Amiinnn ...
    dan semoga nanti ... tidak akan menemui tetangga yang seperti itu ...

    Inilah romantika hidup bertetangga ...

    Salam saya

    ReplyDelete
  7. Suka bunga turi juga yah Mba? Sama kayak Papa saya... dimanapun tinggal, pasti tanam pohon turi... ^_^
    soal kelakuan kambing tetanggaku jg piara kambing Mba... tapi karena ini rumah permanen yah nggak bisa kemana2... tempo hari kebunku dimakan kambing ^_^

    ReplyDelete
  8. bales yang dikomen blog saya : sip deh mbak... mbak susi jeparanya mana? teman2 saya nyebar di jepara lho... hampir tiap sudut jepara ada #halah...
    kali aja ntar saya nyungsep ke jepara lagi...

    ReplyDelete
  9. amin, mudah2an dapat yang terbaik mbak ...

    btw, disini susah cari kembang turi, padahal enak banget di buat pecel ..

    ReplyDelete
  10. Hohoho tempat saya jg ada yg mandiin kambing ampe wangi tp disungai hehe
    Masa dibiarin masuk rumah orang? Apa ga ditegur mbak?

    Ngomong2 menunya bikin ngiler xixixi

    ReplyDelete
  11. Permisi.. kunjungan pertama nieh.. salam kenal n sekalian ijin follow ya.. makasi..

    ReplyDelete
  12. hah itu bunga bisa dimakan tuh Tante ? :O rasanya gimana ?
    ckck itu sih keterlaluan sampe numpang kencing di sofa orang, lah kalau kambing keracunan jadi begitu ya ?

    ReplyDelete
  13. life is hard, kasian juga ya pemanjat pohon kelapanya mbak padahal resikonya kalau jatuh,,,,,***** semoga dia baik-baik saja,,,,,,

    ReplyDelete
  14. Aamiin, aku do'akan semoga dapat keputusan yang terbaik soal pindah rumahnya Mbak Susi.

    Kembang Turi, aku belum pernah makan Mbak, jadi ingin nyobain dech...

    ReplyDelete
  15. wah, saya dulu suka ngeri kalo liatin tetangga saya dikampung manjat pohon kelapa. malah dulu hasilnya bagi-bagi kelapa, berapa persen pemetik berapa persen yang punya..

    iiihhh ngiler deeh liat tuh pecel jambal asin, apalagi nasinya anget. aduh, pagi2 blom sarapan disuguhi makanan rumahan kayak gitu..

    ReplyDelete
  16. wah pemanjat kelapa dibayar Rp. 2500 per pohon?
    kalo saya sih dibayar 10.ooo per pohon juga nggak mau resikonya gede. apa lagi di atas pohon suka ada semut yang suka gigit banyak banget. hihi nggak enak deh

    ReplyDelete
  17. aduuh..pecel turi...bikin ngiler...

    Tentang bau kambing..pernah tetangga belakang rumah ortu piara kambing..jadilah sepanjang saya pulkam kebauan kambing di kamar mandi belakang (kandang kambing berbatasan ama kamar mandi kami)

    Untungnya saya cuma pulkam beberapa hari...gimana ortu saya ya yang tiap hari mesti ngadepin bau itu....*tuing..tuing..*

    ReplyDelete
  18. kalo liat pemanjat kelapa, jadi kangen kampung bapak di makassar sana:)

    kalo liat kembang turi, jadi kangen masak pecel juga nih :P
    tapi si abang2 tukang sayur kagak pernah bawa kembang turi ;(

    kalo kamping, biyuuuhhhhh pegimana bau pesingnya tuh mbak *bayangin aja sudah bikin semaput*

    ReplyDelete
  19. Selamat pagi.
    liat pecel kembang Turi plus ikan jambal asin jadi laper.

    ReplyDelete
  20. Selamat pagi bun.
    ngeliat pecel kembang Turi plus ikan jambal asin jadi laper. he . . .

    ReplyDelete
  21. Eh...kok samaan kita mba Sus, aku jg gi mikir perlu pindah rumah kontrakan ga nih, tapi ga ada alasan per-kambing-an seperti mba Sus sih hihihihi...

    ReplyDelete
  22. Apa kambing sampai kencing di sofa ???? parah tuh mbak..oya tanaman Zamiya itu apa ??

    ReplyDelete
  23. makanannya enak tuh bu,, aduh per berkunjung ke sini pas belum maksi... :D
    wah hebat ya bisa panjat2an pohon kelapa si bapaknya... saya juga ngeri lihatnya...

    Sabar aja dulu bu, sambil berpikir lebih tenang lagi masalah pindah rumahnya..

    ReplyDelete
  24. Pecel kembang turi, memang enak mbak. Jadi ngiler...... terakhir aku makan kira2 3 tahun yang lalu :((

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    ReplyDelete
  25. Bertetangga ternyata banyak suka dan dukanya. 'Cukup berat' juga dengan situasi seperti itu. Dampaknya tentunya kurang baik bila 'sering tertekan' dengan kondisi tersebut. Pindah rumah menjadi pilihan terbaik bila di tempat yang baru itu lebih 'tenang' dan 'adem' tempatnya. Salam blogger. Bahagia selalu.

    ReplyDelete
  26. Waaa..pecel kembang turi, mauuu. Di jakarta udah jarang banget pecel dikasih kembang turi. Sewaktu di Jogja mah sering :-)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra