Kopdar Pertama dengan Mbak Hilsya

Ketika sedang menemani Destin belajar, tiba-tiba sebuah SMS masuk mengabarkan rencana kedatangan mbak Hilsya ke Jepara. Kaget tentu. Langsung janjian bertemu di alun-alun Jepara atau di pantai Kartini. Ketika semua bergantian mandi, Binbin terlelap. Aduh... sempat bingung juga. 


Akhirnya bertemu juga di alun-alun kota Jepara. Tepatnya di depan museum Kartini Jepara. Di situlah pertama kali Susi bertemu dengan bundanya Hilwa dan Syafiq yang ingin tetap dirahasiakan namanya. Mbak Hilsya datang bersama teman-teman penelitiannya dengan mobil Strada merah (salah satu wishlist Susi!) karena akan melakukan penelitian lingkungan di Sayung Demak. Teknisnya biar diceritakan mbak Hilsya sendiri, ya.

Karena telah berada di depan museum, kami masuk ke dalam museum Kartini Jepara dengan tiket Rp 2000,- per orang untuk melihat-lihat koleksi mebel asli RA Kartini serta beberapa koleksi benda asli jepara. Area museum memang kecil. Destin paling tertarik dengan kerangka tulang ikan paus yang diberi nama Joko Tuo. Ikan ini telah ada sejak Susi kelas 3 SD sampai sekarang. Mungkin alasan mengapa tulang ikan Joko Tuo diletakkan ke dalam museum adalah ukurannya yang sangat besar (sekali). Sayang tidak ada keterangan berapa besarnya, kapan mulai di sana. Satu yang Susi ingat adalah, ikan Joko Tuo terdampar di Karimun Jawa dan dianggap warga sekitar sebagai salah satu dayang atau penunggu laut Karimun Jawa. 

Dari museum Kartini kami menuju sentra ukir dan patung di Mulyoharjo Tepus. Sekalian memperkenalkan ikon utama kota Jepara. Dari Sentra patung, dengan sedikit promosi kami bisa mengajak mbak Hilsya dan teman-temannya menuju pantai perawan yang Susi posting dua kali kemarin. Teteep... xixi... soalnya pantai favorit, sih. Sayang sekali tidak mendapat moment sunsetnya. Agak telambat dan kebetukan di ujung horizon tertutup awan. 

Satu catatan kecil Susi, kelihatannya kami sama-sama pendiam, jadi pembicaraan terbanyak adalah saat Susi menjelaskan sedikit teknis di sentra seni dan patung. Swear, bingung mau tanya-tanya apa atau membicarakan apa. Semua serba mendadak dan keinginan bertemu dengan mbak Hilsya akhirnya terkabul, jadi bingung sendiri. Hmm... Pokoknya senaaang sekali. Kami berpisah di pantai dan menuju tujuan masing-masing. Terima kasih ya mbak, kopdarnya. *fotonya minim sekali karena baterai habis tanpa sempat recharge.

Oh iya, ada catatan lucu dari Destin yang terpaksa ditulis karena gemes dan tetap saja terbahak-bahak sampai sekarang. Percakapan 2 laki-laki yang cukup pribadi dan akhirnya menjadi konsumsi umum, haha... Papa (P), Destin (D).
D : Pa, mama itu ada satu?
P : Iya. Kamu pengen mama 2?
D : Ga mau ah. nanti aku yang repot.
P : Lah kenapa?
D : Nanti aku dimarahin 3 orang tua.
P : (bengong, geli, dan menahan tawa karena pertanyaan aneh yang dijawab sendiri oleh Destin)
Ah, anak ini ada-ada saja cara berfikirnya. 

Share:

26 comments:

  1. hahhahaha Destin njawabnya polos
    padahal mamanya udah deg2an tuh xixixi

    ReplyDelete
  2. Wah asyik nih mbak sus bisa kopdaran.
    Oh ya soal percakapan binbin ama papa xixixi ikut ketawa ya mbak soale lucu banget.

    ReplyDelete
  3. mama Hilsya pendiam ya ? wah ....

    ReplyDelete
  4. wah saking lucunya sampai salah nulis maksudnya percakapan Destin ama papanya. hahaha anak kecil emang masih polos dan lugu

    ReplyDelete
  5. Pendiam orangnya tapi jarinya kreatip ya mbak susi,,,, xixixi.

    ReplyDelete
  6. senengnya ktemuan yah mb.. dan perbincangan antar laki2 yg lucu :D

    ReplyDelete
  7. ALlhamdulillah bisa melihat fotonya bundanya Hilsya :)
    mbak kalau kita ketemu pakai script dulu ya kan sama2 pendiam hehehe

    ReplyDelete
  8. paling seneng baca2 moment kopdar begini. kayanya seru. gimana deg2annya dari yang cuma kenal dan bersapa didunia maya, lalu ketemuan secara langsung. ga heran kalo awalnya pasti kikuk :)

    ReplyDelete
  9. waah kalau saya ke Jepara gimana dong, saya juga pendiam #ditimpuksendalsekampung :P
    hihihi Destin pertanyaannya bikin orang deg-degan :P tapi ngejawabnya enteng banget :)

    ReplyDelete
  10. wah...ternyata bnyk orang pendiam, sy jg :)

    ReplyDelete
  11. Wah senangnya...:) rasa penasaranku akan sosok mbak hilsya terjawab di blognya mbak susindra nieh..hehehe, diblog bunda hilsya tak pernah pasang photo makanya seneng banget pas BW ketempat mbak susi ada photo mbak hilsya, mbak susi, kak destin dan binbin

    ReplyDelete
  12. alhamdulillaah,
    ahirnya bisa ketemu langsung.. hehehe
    saya blum sekalipun ketemu langsung sama sahabat2 blogger.. :D

    aduh, Destin bikin saya ngakak ketawa,.. hahahah

    ReplyDelete
  13. Wah Kopdar sama Kak Hilsya nih hehehe...eniwe pertanyaan Destin sangat lucu dan dewasa mbak...

    ReplyDelete
  14. Destin pinterrr...
    Hehehe...

    Mbak seneng banget bisa kopdaran...
    akhirnya bisa liat jg deh sosoknya Mama Hilsya...
    Abis selama ini ngumpet terus apa akunya yg gak tau yah... hehehe... ^_^

    ReplyDelete
  15. Whuaa.... akhirnya mba Sus yg juara tau namanya ci teteh yg satu itu sebetulnya siapa hihihi... Senang ya mba bisa kopdar begitu ;)

    Destin lucuuu...beneran ga kepikiran punya orang tua 3 seperti itu hihihihi

    ReplyDelete
  16. senang bisa bertemu secara langsung dengan sesama rekan blogger

    ReplyDelete
  17. Ahhahaha...dek destinnya polos banget,mbak susi..itulah anak2 ya,mereka jawab apa yang mereka rasa^^

    Duh,senangnya bisa kopdaran..Jadi itu pantai favorit mbak susi ya,hmm,hmm#penasaran jadi pengen liat sunsetnya juga,someday

    ReplyDelete
  18. Aaahhhhaaaiii ...
    Bu Susindra ketemu dengan Mama Hilsya ...

    This is the beauty of blogging

    Silaturahmi yang indah antar blogger ...

    Salam saya

    ReplyDelete
  19. Wach Distin ada2 aja ya, asli khasnya anak-anak, bikin geli...kalu jawabnya mau na jadi berubah Mbak, bikin geli sah, hehe...

    Seneng ketemuannya sampai berasa lho Mbak, seruu dan bahagia ;)

    ReplyDelete
  20. Saya juga ikut tergelak-gelak baca percakapan antara Destin dan papanya, mbak :D :D

    ReplyDelete
  21. wahh akhirnya bisa kopdar-an juga yach heheheh......emang mbak susi pendiam yachh? ternyata banyak para blogger yang pendiam yachhh.....jadi melampiaskan perasaanya lewat tulisan hehehe....

    kalo ketemu trs diem-dieman kayak gitu, berasa ketemu pacar untuk pertama kali yachh..kikuk mo ngomong apa ahahaha

    ReplyDelete
  22. Hahaha Destin lucu euy, imajinasi anak aya2 wae hehehe. Wah, mam Susi sama mam Hilsya pendiam to? Ketambahan saya pasti lebih sunyi lagi hehehe :P

    ReplyDelete
  23. wadoooh gawat.. ga bisa pasang muka dian sastro dong?

    ReplyDelete
  24. oh yang berjilbab itu Mbak Hilsya ya???
    hehehe baru kali ini aku melihat penampakannya.
    heheheheee....

    ReplyDelete
  25. iya bener..
    nanti dimarahin 3 orang tua kan gak enak yaaa

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra