Tetangga yang Aneh

Kubuka pintu depan rumah pagi ini dan tercium sebuah bau yang membuatku trauma sampai hari ini. Bau kencing kambing. Bau itu sudah sedemikian akrab dan sangat memuakkan hingga Susi tidak doyan lagi daging yang mengeluarkan bau sesamar apapun. Bahkan kemarin pagi Susi memuntahkan mie goreng instan berawalan S karena bau prengus samar. Dan pagi ini, seekor kambing diikat (tumben!!) di depan rumah tetangga unikku. Rumah keramik putih itu kembali menjadi kandang kambing, tepat disebelah "dapur darurat"-nya.

Pusing, mual, dan ingin muntah. Itulah yang kurasakan sekarang. Tetangga yang bersebelahan dinding rumah denganku ini suka sekali memelihara binatang menjijikkan di depan rumah. Lebih sering tanpa kandang dan berbulan-bulan.  Kambing, bebek, kelinci, ayam. jenis-jenis binatang yang tak bisa diajarkan toilet training hingga kotoran mereka bertebaran di teras depan rumah. Ajaibnya, mereka punya seorang anak usia 2,8 tahun yang makan dan minum diantara tebaran eek-pipis binatang. Luarbiasa joroknya. Ingin tahu yang lebih jorok? Mereka menjual nasi tepat disebelah peternakan mini kambing dan bebek, dan ajaibnya tetap ada yang tega membeli nasi atau minum di sana.

Ah, cukup deh curhat ga pentingnya. Yang penting hati agak lega. Bentar lagi siap-siap packing tuk pindah rumah saja sambil lirak-lirik siapa tahu ada rumah kontrakan baru yang tetangga sebelahnya tidak aneh dan jorok seperti ini.
Share:

26 comments:

  1. baunya nyampe sini mbak, hehehe ...

    Mudah2an bisa dapet rumah baru yang nyaman atau mungkin tetangganya berubah, bisa pelihara binatang di tempat yang baik .. :)

    ReplyDelete
  2. emang gitu mba, ada aja ujiannya bertetangga hehehe agak aneh emang, punya batita tapi kok sembarangan ya? Atau jangan2 mereka punya penangkal virus hehehe

    semoga lekas dapat rumah kontrakan yang lebih sehat ya mba Susi :)

    ReplyDelete
  3. Pengen pindah juga niy mbak, para tetangga yang asik & menyenangkan sudah pada pindah, yang ada tinggal tetangga yang unfriendly & sering membentak *malahikutcurhat*

    ReplyDelete
  4. memang sulit ya... mereka bisa bilang, "Wong ini rumahku sendiri..."
    Kalau aku sekarang tinggal di apartemen, tidak boleh pelihara binatang, jadi tidak ada masalah. Ntah kalau aku pindah ke rumah biasa, pasti lebih banyak persoalannya :)

    EM

    ReplyDelete
  5. waduh, parah juga tetanggane mbak Susi ini, kalau saya juga dijamin nggak bakal betah lawong kondisinya seperti itu... kurang toleransi itu mbak, sama tetangga.

    ReplyDelete
  6. Mbak Dey: Aduh, kepalaku pusing jika baunya nyampe di ranah maya gitu.

    Mbak Nique: Itu juga sering kukeluhkan, mbak. Anak batita mana tahu cuci tangan atau makanan yang sudah jatuh kan tetap dimakan juga. *Aduh, tambah mual

    Vitta: gapapa curhat di sini. Kadang cobaannya memang seprti itu.

    Mbak Imelda: Di sini tak ada appartement, mbak. Tapi kelihatannya memang hanya mereka kok. Tetangga lain juga mengeluh semua tapi ga berani bertindak.

    Ajeng: Toleransiku sudah mulur terlalu panjang, tapi tidak untuk tahun ini. Soalnya pengalaman yang sudah2 setelah kubayar kontrakannya pasti langsung beli kambing.

    ReplyDelete
  7. walaupun saya tinggal di kampung yg penduduknya banyak melihara kambing, tpi ya dibuatin kandang sendiri dan jauh dari perumahan,,ga jadi satu kaya tetangga ibu ini,,,,

    smoga dapat rumah baru yg tetangganya jg baik2 bu. :D

    ReplyDelete
  8. Aku do'ain Mbak Susi ntar kalu jadi pindahan, dapat tetangga yang menyenangkan ya...
    Tetanggaku idolaku gitcu :)

    ReplyDelete
  9. aku nutup hidung mbak komennya hehehe.
    mau pindah kemana rumahnya?

    ReplyDelete
  10. kenapa ga beli aja kebun binatang untuk menyalurkan hobi memelihara binatang

    ReplyDelete
  11. aduh,,,yang parah kok ya tetep ada yang beli nasi dekat kandang kambing jorok itu ya??? ih...

    ReplyDelete
  12. Wah dilema juga ya mbak,,,,, apa nggak dicoba diingetin mbak...? kan polusi penciuman tuh,,,hehehehe semoga kelak tetangga mbak sadar

    ReplyDelete
  13. hehehehe,,,,trus solusinya gmna mbak,,masak mau trus²an pusing karena si tetangga unik ini,,
    yang sabar aja kalu begtu

    ReplyDelete
  14. Lha mam kalau pindah, koleksi mebelnya gimana? Atau beda tempat yah. Hmm..kalau sama tetangga emang kadang harus tahan2 ati. Yang sabar ya mam :-)

    ReplyDelete
  15. sabar mbak,
    dan mudahan cepat dapat tetangga yang ngertiin tetangganya.

    ReplyDelete
  16. Salam untuk tetangganya Mbak Susi...

    ReplyDelete
  17. Jorok amat mbak tetangganya, hihihi... semoga nantinya bisa dapat tempat tinggal yang lebih bersih dan sehat ya mbak :)

    ReplyDelete
  18. wah bikin repot tetangga nih

    ReplyDelete
  19. Wah padahal utk pelihara binatang spt itu mesti ijin tetangga kanan kiri depan belakang ya...
    Semoga bisa dapet tempat yg lebih sesuai harapan Mba ... :-)

    ReplyDelete
  20. Saya tersenyum Bu ...
    Dan memang akan sangat mengganggu sekali ...

    kalau saya terus terang ...
    akan lebih terganggu ... jika di sebelah rumah itu ... Bengkel Motor ...

    (itu pasti berisik tuh ...)(plus asep pula ...)

    Salam saya Bu Susindra

    ReplyDelete
  21. maaf bu, saya gak sengaja lho,, itu kan memang hobi saya,, hahahaha...
    bener2 jorok ya mbak, ih,, nyebelin deh, yang beli nasi juga tega2nya beli sih.. *mual membayangkan*

    ReplyDelete
  22. waduh kalo aku udh ga ada yg bisa masuk perut tuh.. :)

    ReplyDelete
  23. hehe saya sebagai pecinta peternakan ikut meminta maaf ada memelihara kambing dan hewan ternak lainnya dengan seperti itu. Semestinya memang diusahakan tidak mengganggu orang lain dalam melakukan kegiatan apapun

    ReplyDelete
  24. Mbak susi.... kok bisa sih. tapi mungkin itu masalah kebiasaan kali yah mbak?
    dia terbiasa hidup di lingkungan seperti itu. huhuhuhuhu...

    ReplyDelete
  25. wahh..pasti ga nyaman banget rasanya ya mbak..

    ReplyDelete
  26. pilihan yg paling tepat....pindah rumah aja.... dari pada makan ati dan stress sendiri

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra