Dear Pahlawanku - Surat untuk RA Kartini


Jepara, 10 November 2011

Yang tercinta Kartini,
Mentari menyambut pagi di Jepara dengan segala sumringah. Tak seperti kemarin, ketika hujan terus saja mengguyur bumi kita Jepara, pagi ini cuaca cerah. Saya pun dapat dengan ringan hati mengerjakan tugas rumah tangga. Rumah telah bersih. Masakan telah tersaji hangat di meja sementara Suami dan anak-anak bersiap memulai hari. Dan saya pun siap napak tilas di serambi belakang pendopo kabupaten Jepara. Tempatmu memperkenalkan konsep belajar Krida pertama kali di Indonesia meski saat itu negeri Indonesia belum lahir. Bersama murid-murid pertamamu yang meski bergelar priyayi Bumi Putera,  kamu mengajarkan baca tulis sebagai pondasi utama pendidikan. Tentunya tak mudah menghadapi tentangan banyak orang yang kala itu masih berfikir bahwa wanita tak seharusnya pintar. Wanita seharusnya menerima dirinya sebagai konco wingking. Wanita seharusnya menerima dirinya dipingit dan dinikahkan dengan pasangan yang cocok setelah berusia 12 tahun.
Saya dapat menghayati keresahanmu. Sebagai puteri cerdas dan kritis, kamu tak meyetujui perbedaan perlakuan yang berlaku saat itu. Bahwa perempuan dengan segala kewajiban yang diembankan seharusnya tetap harus membekali diri dengan kemampuan baca tulis, kemampuan ketrampilan, dan berwawasan luas. Wanita adalah calon ibu yang harus menjadi guru pertama anaknya sekaligus dokter utama anaknya. Sebuah kewajiban yang takkan terpenuhi jika wanita tetap dalam kebodohan dan tak diperbolehkan bersekolah.  

Kartini, membaca surat-surat yang kamu kirimkan, saya dapat mengerti gejolak di hatimu. Keinginanmu untuk membangun negara melalui jalur pendidikan wanita. Memahami rasa bersyukurmu telah dilahirkan di keluarga yang berfikiran maju meski tetap memegang erat budaya Jawa yang agung. Dan saya meneladani engkau yang tak perduli seberapa besar keinginanmu untuk mengubah dunia, namun cinta keluarga serta “panggilan wanita Jawa” kau biarkan menjadi belenggu penahanmu. Tentunya tak mudah melepas beasiswa ke negeri Eropa untuk menjadi guru yang selalu kau angan-inginkan demi pernikahan.  Tak terbayangkan gejolak batin yang kamu redam – Sekolah untuk mengubah dunia, atau menikah namun tetap berkarya meski lingkupnya lebih kecil. Dan kau, wanita berfikiran maju mengambil keputusan menerima panggilan utamamu sebagai muslimah Jawa kala itu. Menikah dengan K.R.M. Adipati Ario Singgih Djojo Adhiningrat yang berfikiran maju. Karena engkau yakin, lelaki inilah yang selanjutnya akan mendukung cita-citamu mendirikan sekolah wanita di tanah Jawa. Karena engkau tahu, bahwa tak selamanya ayahanda Raden Mas Adipati Ario Sosroningrat mampu membantumu menghadapi tentangan usaha sekolah rintisanmu. Sungguh pengorbanan yang besar sekali. Si TRINIL dari Jepara yang terkenal gesit, cerdas, dan berani, telah menyerah pada kewajiban yang melekat sebagai wanita kala itu. 

Trinil-ku yang cantik, Saya bangga menjadi wanita Jepara. Bangga memiliki sedikit darahmu, semangat dan keuletanmu. Kami, wanita Jepara di masa kini telah menikmati kemerdekaan yang kau idamkan. Kami memiliki kebebasan sekolah, berpendapat, dan bekerja. Dan wanita Jepara terkenal berani di garis depan perekonomian Jepara. Konsep konco wingking telah jauh ditinggalkan. Seorang klien dari kota lain pernah bertanya, “Mengapa setiap berbisnis di Jepara pasti harus menghadapi wanita?” Karena para lelaki-lah yang berkonsentrasi menyediakan permintaan mebel Anda agar selalu berkualitas, dan kami perempuan bertugas di depan sebagai komunikator. Pembagian tugas yang adil sehingga Jepara terkenal sebagai pusat mebel di dunia. Kombinasi harmonis pria-wanita yang tetap terjaga hingga sekarang

Pahlawanku yang elok, berbahagialah engkau di sisi-Nya. Perjuanganmu tak sia-sia. Kami semua berterima kasih untuk perjuangan beratmu untuk mendirikan sekolah wanita pertama di tanah Jawa. Meski tak memegang senjata tajam, namun penamu dengan tajam menancap di hati dunia. Mendengungkan kata emansipasi wanita pertama di Hindia Belanda kala itu. Ketika seluruh Indonesia yang masih bernama Hindia Belanda masih terpecah-pecah di antara suku dan kerajaan. Engkau sungguh wanita yang berani. Engkau sungguh wanita teladan. Dan saya bangga mengenalmu sebagai pahlawan nasional Indonesia dari Jepara. Kota yang engkau cintai. Dan saya meneladani engkau di setiap langkah hingga tak perduli setinggi apapun pendidikan dan jabatan saya, saya memilih mundur kembali untuk menjadi ibu rumah tangga bagi keluarga saya. Menjadi guru utama anak-anak saya. Menyempurnakan tugas saya sebagai wanita di rumah namun tetap mencoba berkarya melalui tulisan. Saya mencoba mengubah dunia dengan karya dan pena saya. Mungkin tak banyak, namun semoga tetap berarti. 

Salam takzim dari 
Wanita Jepara yang mencoba berkarya,
Susi Ernawati Susindra
*******

“Surat ini diikutsertakan dalam Kontes Dear Pahlawanku yang diselenggarakan oleh Lozz, Iyha dan Puteri

Sponsored by :


Favorit quote Kartini selain "AKU BISA!!!" dan "Panggil Aku KARTINI"
'Aku tahu, jalan yang hendakku tempuh itu sukar, penuh duri, onak, lubang; jalan itu berbatu-batu, tak rata, licin...belum dirintis! Dan walaupun aku sudah akan patah di tengah jalan; aku akan mati dengan bahagia.'

Foto-foto untuk memahami RA Kartini : 

Belakang pendopo kabupaten Jepara, tempat RA Kartini mengajar.
Foto pinjam dari museumindonesia.com
Foto RA Kartini lengkap dengan tanda tangannya
Foto RA Kartini dan keluarganya. 
RA Kartini dengan dua Adiknya, RA Kardinah dan RA Roekmini
Kartini dan muridnya yang dikenal dengan nama BUMI PUTERA
RA Kartini dengan suaminya,  RMAA Dojodiningrat
Semoga bermanfaat untuk lebih memahami sosok RA Kartini yang terkenal vokal melalui tulisannya. Saya menemukan terjemahan surat-suratnya di sini secara gratis meski terbatas. Mohon maaf jika hari Kamis yang seharusnya edisi khusus Fran├žais harus ditiadakan dulu untuk posting ini
Share:

40 comments:

  1. Namamu terkenal hingga sekarng karena engkau menullis...

    Semoga sukses yg mba, moga bisa ikut setoran juga.

    ReplyDelete
  2. Aaaa.. baca ini jadi minderrrr.. >O<
    Gudlak ya, Mbak.
    Sama kayak Mbak Fanny, aku yakin Mbak menang, nih ^_^

    ReplyDelete
  3. Mbak susi I love You. I love You kartini.

    Semangat mbak semoga menang ya

    ReplyDelete
  4. @Baha Andes: Nama saya atau nama Kartini, bang? Ups.. tentunya Kartini, ya... Saya belum menulis buku.
    @Mbak Fanny Sang Cerpenis bercerita, @Mbak Della dan @Mbak jumialely: Terima kasih ya pujian dan do'anya. Semoga terkabul dan mampu menarik hati para Juri.

    ReplyDelete
  5. yang saya suka dari seorang Kartini adalah sikap kritisnya terhadap keadaan waktu itu, tak peduli tantangan datang dari siapapun.
    Smoga semangat juang RA Kartini bisa kita teladani di kehidupan sekarang ini.
    sukses bu..

    ReplyDelete
  6. kartini juga salah satu pahlawan yg harus dihargai dan kita harus mempelajari ttg sejarahnya agar tak salah kira. selamat hari pahlawan :)

    ReplyDelete
  7. Hmm, pantesan Mbak Susi ulet cerdas, ternyata masih ada sedikit keturunan dari Beliau, semoga menang Mbak Susi,,

    ReplyDelete
  8. @Mas mabrurisirampog, dan @Mas arif: Terima kasih ya... selamat hari pahlawan.
    @Sofyan: Loh? Saya bicara sebagai wanita Jepara pada umumnya, loh. Bukan saya keturunan Kartini. Hiks.... saya ngarep juga sih.

    ReplyDelete
  9. banyak surat2 diposting nih 3 hari ini pastinya :)
    good luck ya mbak, ternyata pahlawannya mbak susi itu RA Kartini ya.
    aku blank mbak belum ada ide

    ReplyDelete
  10. Kartini, panutan keteguhan para wanita, seharusnya…

    Cerdas.. Gut lak yaa..

    ReplyDelete
  11. Meski pada masa kini perjuangan Kartini diterjemahkan dengan berlebihan oleh kaum wanita namun nyatanya beliau memang telah membuka jalan kemajuan.

    Sukses kontesnya, Jeng.... :D

    ReplyDelete
  12. Ibu Kita Kartini
    Pendekar Bangsa..
    Lagu yang terus abadi sepanjang masa..
    Beliau memang pahlawan sejati..

    hmm..ada Kartini muda nih Mba Sus,semoga bisa meneladani Beliau..

    Sukses ngontesnya..

    ReplyDelete
  13. Mbak, aku termasuk yang mengidolakan Kartini dan kata2 Kartini yang aku suka adalah : Aku sangat sayang akan kebebasanku, itulah jiwaku. dapat 7 boleh aku berkurban diri bagi keperluan perempuan, itulah yang kupandang jadi bahagia hidupku.

    Sukses dengan kontesnya ya ..

    ReplyDelete
  14. mau ikutan baca postingan ini jd minder...keren mbak......kayaknya menang......selalu konsisten dgn jeparanya yach...saluut

    ReplyDelete
  15. eh, ada yg salah ketik : Dapat dan boleh aku berkurban diri bagi keperluan perempuan, itulah yang kupandang jadi bahagia hidupku.

    ReplyDelete
  16. @Lidya - Mama Pascal, @Mbak Desy Noer, @chocoVanilla dan @Mbak Nchie: Amin.. terima kasih.

    @chocoVanilla: Banyak yang salah mengartikan surat berapi2 penuh semangat Kartini. Dan banyak yang merayakan hari Kartini hanya dengan berkebaya. Ah, sayang sekali. Semoga surat ini membuka sebagian dari mereka yang salah paham.

    ReplyDelete
  17. @Mbak Dey: Itulah Kartini. Cerdas dan berjiwa sosial tinggi. Meski hidup di "Istana" namun sering jalan-jalan keluar agar mengetahui kejadian sekitar dan tetap peka. Dia sengsara melihat keterbatasan wanita kala itu. Saya pernah baca quote ini dengan terjemahan yang lain. Karena kalimat aslinya dari bahasa belanda, ya.

    @Mbak Nia: Tulisan saya biasa saja, kok mbak. Jangan minder karena lebih banyak yang bagus dari saya.
    Saya memang blogger cinta Jepara. jadi selama saya bisa menceritakan tentang Jepara, akan saya lakukan.

    ReplyDelete
  18. mba Suuuuuus, seperti biasa, tulisan mba Sus sangat 'bernyawa'. sepertinya akan jd salah pemenang (lagi) ;)

    ReplyDelete
  19. Wah, keren. . . . Pasti menang hehe
    Rupanya mbak susi mewarisi semangatnya kartini hehe

    ReplyDelete
  20. @Mbak Orin dan @Mbak Tarry KittyHolic: Alhamdulillah jika disuka. Semoga semakin banyak yang suka, yaaa.....

    ReplyDelete
  21. Terurai dengan jelas makna karakter yang tersembunyi dalam penyampaiannya Mba,

    Sukses selalu
    Semoga berhasil dan menang.
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  22. Terima kasih untuk partisipasinya..

    Artikel sudah kami catat sebagai peserta Kontes Dear Pahlawanku

    Salam merdeka..!

    ReplyDelete
  23. semoga perempuan Indonesia bisa menjadi Kartini-Kartini yang Kartini inginkan.

    Semoga sukses di kontes, Mbak.
    Saya masih cari ide dulu

    ReplyDelete
  24. @Mas Indra Ejawantah's Blog: Saya berusaha mengurai misteri tersembunyi dari karakter RA "Trinil" Kartini yang tak mudah dipahami suratnya. Terima kasih telah memahami maksud saya.
    @Ejawantah's Blog: Semoga, ya....
    @Mbak Iyha: Terima kasih. LEgaaaa.. rasanya tulisan saya sudah memenuhi kriteria Juri.

    ReplyDelete
  25. saya selalu kagum dengan sosok kartini sebagai wanita...

    ReplyDelete
  26. Surat yang manis dan runut. So sweet..

    Ada hawa-hawa kemenangan dimari, Mba :D

    Gudlak yah, Mba.
    Karena Pakdhe nggak ikut, saya pinjam jargon Pakdhe: "Semoga berjaya bersama saya" hehe...

    ReplyDelete
  27. sepertinya ini kandidat juara deh

    ReplyDelete
  28. @ Mbak Entik: Hanya sebagai wanita saja?
    @DewiFatma: Semoga, mbak.

    ReplyDelete
  29. Pas sekali ini...
    Orang Jepara bikin surat buat Pahlawan Wanita asal Jepara juga...
    Jadi ingat Pantai Kartini...

    ReplyDelete
  30. wiihhh... asyiikk bener.. feelnya benar2 dapat. :D sya juga paling suka quote yg itu mbak.

    ReplyDelete
  31. dan saya pun hanya bisa memandang patung kartini di perempatan Bank Jateng

    ReplyDelete
  32. wah bagus banget suratnya....saya masih mencari ide n belum ketemu...

    ReplyDelete
  33. Kartini..sosok cerdas, panutan sejati utk wanita Indonesia..apalgi klo baca sejarahnya lengkapnya..hmm luarbiasa..semoga menang kontes mbak..salam kenal

    ReplyDelete
  34. Kartini adalah sosok pembaharu. apa yang telah beliau perjuangkan telah memberikan inspirasi kepada kaum perempuan di Indonesia.
    Semoga sukses ya dengan kontesnya kali ini.

    ReplyDelete
  35. Semoga makin banyak Kartini-Kartini baru yang muncul di Bumi Pertiwi

    matur nuwun dah berpartisipasi ya Bu Kartini, eh mbak Susi ding

    ReplyDelete
  36. makasih ya mba susi sudah ikutan dear pahlawanku. Saya selalu kagum dengan perjuangan RA. Kartini, membangkitkan perempuan Indonesia. salam pu

    ReplyDelete
  37. Wah mentang-mentang sama asalnya ya, huehehehe...

    Bagus mbak tulisannya, semoga menangg :)

    ReplyDelete
  38. Siapa yang tidak mengenal kartini. Perempuan cerdas dari Jepara. pejuang wanita yang sulit ditemukan lagi di jaman modern ini...

    trims melengkapi cerita tentang beliau mbak, very appreciate

    -Artikel Sedang dinilai-

    ReplyDelete
  39. Inspiratif banget artikelnya.. Kereeeenn...!!

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra