Kehamilan dan Kangen

Kata orang tua, setiap anak membawa rejekinya sendiri-sendiri, bahkan semenjak hamil. Dan masa hamil bagi saya adalah masa yang menyenangkan dan menggairahkan. Pasalnya, dua kali hamil, dua kali saya over pekerjaan. Ada saja tawaran pekerjaan yang saya terima. Alhamdulillah diberi kondisi fisik yang sehat dan sangat kuat.

Kehamilan:
Di kehamilan Destin saya bekerja di satu perusahaan dan selalu keluar kota untuk menemani buyer mencari produk atau peluang baru. Bahkan di usia kehamilan 9 bulan pun saya masih menerima satu buyer dan menjemputnya di bandara A Yani. Tentu saja dengan membawa semua perlengkapan kelahiran. Saya yakin sekali Destin akan tetap lahir di Jepara, bukan di tengah jalan. Waktu itu sih sambil kontraksi tapi tahan saja deh. Benar saja, usai mengembalikan buyer ke hotel saya pergi ke rumah sakit untuk melahirkan. berhubung H+5 lebaran, jadi agak lama menunggu dokternya. Gila ya... bahkan dokter non muslim juga ambil cuti di hari lebaran. Saya pindah 3 RS dan menemukan satu nama dokter yang sedang ditunggu, yaitu Dr Sugeng. Akhirnya saya ke bidan terdekat dari rumah dan melahirkan di sana. Hehe...

Di kehamilan Binbin lebih gila lagi. Saya bekerja di perusahaan yang sama, merintis CV Susindra, dan membuat koperasi bentukan menkop. Lokasi kerja berjauhan membuat saya lelah namun tetap excited. Karena kami selalu pergi pagi pulang malam, saya tetap tak mempekerjakan asisten rumah tangga. Makan juga meski seadanya namun sayur tak pernah ketinggalan. Saya memang tak pernah rewel tiap hamil. Dan anehnya, saya sering makan bakso dan minum es rumput laut setiap kali hamil. Tak lupa, air kelapa. Hmm...

Di kehamilan Binbin ini saya agak kerepotan dengan kengeyelan dan kekeraskepalaan saya. Kelihatannya dari bawaan janin ya. Kata teman-teman saya "menakutkan" dan sulit dilawan. Saya juga berani mempertahankan prinsip bahkan ketika diajak "duel" dengan ketua koperasi yang merasa diduakan. Ada kisah "duel dahsyat" pada H-5 kelahiran Binbin yang tak layak diceritakan namun saya menjadi 'aware' akan keistimewaan Binbin kelak. Dan pada saat itulah saya baru tahu bahwa ternyata saya berani duel dengan siapapun demi membela prinsip, organisasi, keluarga dan teman. Bahkan bogem mentah di wajah pun tak membuat nyali saya ciut hingga si pemukul terpaksa menyandang gelar BANCI selamanya. Bayangkan memukul wanita hamil 9 bulan. Memalukan. Semoga saja Binbin kelak tak "senekat" saya dalam mempertahankan prinsip dan organisasi.Cerita kelahiran Binbin pernah saya tulis di sini.

Sayang sekali "keberuntungan" saya hanya terjadi di masa kehamilan karena jika sudah melahirkan saya akan jatuh cinta pada pandangan pertama pada bayi yang saya lahirkan hingga saya memutuskan tidak aktif ngantor. Saya memutuskan tak lagi kembali ke koperasi meski berkali-kali diundang secara pribadi dan ditawari posisi sebagai ketua I. Saya hanya fokus di Susindra saja meski sebenarnya tetap jalan meski tanpa saya. 

Meski dimudahkan dan dilancarkan proses kehamilannya namun saya kesulitan kala melahirkan. Di kedua kelahiran saya mengalami kontraksi yang konstan selama 3 hari. Sungguh menganggu karena saya tak dapat tidur. Bayangkan jika kontraksi terjadi setiap 5 menit sekali selama 2 hari. Sakiiit... Mungkin karena saya tak pernah istirahat. Selalu mengalami wakidang atau keluar darah panas dan proses bukaan yang sangat lama. Lumayan trauma juga sih meski tak jarang saya merasa malu jika membaca cerita kelahiran teman yang lebih menakutkan dari saya. 

Kangen 
Saya sengaja menulis kata kangen bukan berarti saya kangen hamil lagi, namun saya kangen dengan aktivitas  blogging dan bekerja di depan komputer. Ternyata tak mudah menjauhi keduanya hingga saya tetap curi-curi waktu di depan komputer. Banyak kontes bertebaran yang harus saya lewatkan karena mata saya tak bisa dipakai untuk membaca di depan komputer. Saya rindu dengan celoteh para sahabat. Tak sabar rasanya mendapat kesempatan itu. Saya harap secepatnya karena mata saya sudah mulai mau kembali menjalin chemistry dengan monitor komputer meski tak bisa lama. 

Terima kasih

Terima kasih untuk mbak Dewi yang men-tag saya untuk cerita kehamilan ini. Terima kasih pada para sahabat yang selalu mensupport saya dan sering mengunjungi rumah Susindra. Dan saya memohon maaf jika belum membalas kunjungan sahabat. Saya tidak meneruskan cerita ini karena saya belum bisa blogwalking untuk mencari sahabat yang belum mendapat tugas ini. Maafkan saya.
Share:

18 comments:

  1. tiap kehamilan memiliki cerita berbeda ya mbak. btw foto bayinya destin lucu banget mbak ganteng gitu

    ReplyDelete
  2. PR kehamilanku masih tersimpan di draft,belom bisa ngeblog,lagi ada gangguan,cuma bisa bewe aja..

    Kehamilan selalu menyimpan kenangan tersendiri bagi setiap ibu ya Mba Sus..

    Iya Destin lucu bangget..
    Binbin juga..
    Keren2 deh D & B

    ReplyDelete
  3. Ah..mengharukan mba Sus...saya sukkka sekali membaca cerita2 kehamilan ini, sembari berharap saya bisa memiliki cerita saya sendiri kelak :)

    ReplyDelete
  4. selalu penasaran setiap membaca cerita kehamilan dan kelahiran. pengalaman yang unik yang dialami setiap ibu :)

    ReplyDelete
  5. kirain menghilang karena lagi hamil, jeng...

    ReplyDelete
  6. kehamilam & kelahiran, selalu penuh warna ya mbak ...

    ReplyDelete
  7. Dua kehamilan yang mengesankan yaa Mbak ;)

    Kangen juga sama Mbak Susi...

    ReplyDelete
  8. Bayi yang diselimuti dengan kain jarik batik ...
    aaahhh ini pemandangan klasik yang sangat menyentuh ...

    sangat Indonesia

    semoga Destin - Binbin sehat-sehat selalu ...
    demikian juga dengan Mama dan Papanya

    Salam saya Bu

    ReplyDelete
  9. Iya nih mbak jarang posting sekarang.
    Wah itu pas hamil binbin serem amat @_@

    ReplyDelete
  10. pertama, sfa baca cerita tentang cinta seorang suami yang amat besar pada istri dan anak2nya.
    kedua, sfa baca post tentang kesempurnaan kala mendapat pasangan hidup.
    sekarang, baca post tentang dunia kehamilan.
    aduuh jadi berasa gimanaa gitu --" whehee

    ReplyDelete
  11. Kangen ngeblog dan blogwalking, itu juga yang sedang saya rasakan, Mbak. Hampir sama, seminggu belakangan mata saya selalu ( mudah ) berair, mungkin efek dari hampir 8 jam sehari bekerja dengan monitor, belum ditambah aktifitas online di rumah. Alhamdulillah, mulai minggu ini sudah agak mendingan, tapi tetap tidak bisa 'jor-joran' juga di depan monitor.

    ReplyDelete
  12. Hebat yah... kuat banget pas masa kehamilan. Saya KO dan selalu ngeflek sampe usia kandungan lima bulan. Setelah itu, baru saya bisa menikmati....

    ReplyDelete
  13. Makasih juga udah ngerjain PR dan berbagi kisah, Mbak. Kisah yang seru. Apalagi yang bagian bogem mentah itu. Ya amppuuunn... Itu yang main pukul mungkin tidak dilahirkan oleh seorang ibu ya? Kok ajaib gitu kelakuannya sama wanita hamil.

    Kalo saya lain lagi, kursi saya malah diembat oleh rekan kerja pria, Mbak. Kalo lagi hamil kan, nyari kursi yang enak, gitu ya.. Sama si bapak malah kursi saya itu diambil. Padahal udah bapak-bapak kok nggak punya perasaan, pan istrinya juga pernah hamil. Manusia emang aneh-aneh...

    Salam sayang buat Destin dan Binbin yo, Mbak.

    ReplyDelete
  14. Subhanallah ya Mbak perjuangannya :)

    ehh iya kirain tadi Mbak Susi mw ngabarin klo sedang hamil :D

    ReplyDelete
  15. saya pikir tadi kangen hamil lagi sobat hehehehehehe..... mereka lucu2 bgt ya.....

    salam persahabatan selalu dr MENONE

    ReplyDelete
  16. halo mbak Sus,..salam kenal dulu nih..seneng rasanya melihat kegigihan mbak dalam bekerja juga mengurus anak-anak..saluut...semoga saya juga bisa seperti mbak kelak..:)

    ReplyDelete
  17. Kirain lagi hamil yang ke-3 mam hehehe.

    ReplyDelete
  18. wuih, ga ngebayangin seorang bumil yang super duper aktif dan sibuk kayak mba susi...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra