Cinta Untuk Ibu

Lembut kukenang, kasihmu ibu
di dalam hati ku kini menanggung rindu
engkau tabur kasih seumur masa
bergetar syahdu oh di dalam nadiku
indah bercanda denganmu ibu
di dalam hati ku kini slalu merindu
sakit dan lelah tak kau hiraukan
demi diriku, oh ibu buah hatimu
tiada ku mampu, membalas jasamu
hanyalah doa oh di setiap waktu
oh ibu tak henti kuharapkan doamu
mengalir di setiap nafasku
ibuuuuuuuuuu…….. 

(Lirik lagu ibu di ost Hafalan surat Delisa)


Saya sangat suka lirik lagu ini. Syairnya mampu memberikan kedamaian di hidupku yang tak selalu damai.

Ibu.. demikian aku memanggilnya. Wanita tua berusia 83 tahun yang tinggal bersamaku saat ini. Wanita yang kenangan akan cintanya mampu membuatku menjadi anak yang berbakti. Wanita yang pendengaran, fungsi otot kaki dan logikanya telah banyak terenggut oleh usia. Ibu yang semakin susah menangkap suara dan semakin mudah marah-merajuk seperti anak-anak. Wanita yang mengadopsi saya sejak berusia 1 bulan dan ingin menghabiskan sisa waktunya bersama saya dan kedua anak saya. Sejak  5 Juli 2012 lalu ketika saya memutuskan kembali ke rumah ibu dan mengabdi padanya.

Telah bertahun-tahun lamanya tulang betis ibu telah melunak. Kernyit sakit sering kutangkap kala kaki selonjornya saya elus atau pijat. Namun ibu tetap memaksakan diri bekerja demi rasa “aku masih mampu.” Kegiatan harian yang telah lama saya sebut sebagai pasaran (bermain masak-masakan ala anak perempuan kecil) agar saya tetap nyaman membantu ibu berjualan meski hanya dengan membantu memasak dan menanggung beberapa sebagian pengeluaran. Bagaimana saya tidak menyebutnya pasaran jika tiap hari ibu menyetor mendoan dengan pengeluaran 18 ribu (belum termasuk air  dan gas) demi pendapatan 12-15 ribu. Ibu membuat ketan dan nasi meniran tiap malam dengan pengeluaran  minimal 30 demi uang 20-25 ribu, dan kami anak-anaknya masih menanggung air, gas dan bumbu masak. Namun ibu tetap istiqomah berdagang meski pengeluaran tetap lebih tinggi dari pendapatan. Ibu masih setia memasak dari jam 12 malam sampai jam 4 pagi setiap hari sampai akhirnya saya memutuskan membantu memasakkan ibu tiap malam agar  tidurnya lebih lama sejak setahun lalu. Saya menanggung biaya memasak tiap malam untuk nasi meniran dan ketan, mbakyu saya menanggung biaya memasak untuk mendoan yang di masak di siang hari. Kegiatan sia-sia yang masih dipertahankan dan dibenarkan dengan alasan sodaqoh ibu. 

Saya mengenang ibu sebagai wanita tabah nan sabar menghadapi bapak yang flamboyan dan pemarah. Di tengah kemiskinan dan kekurangan ibu mengasuh saya. semua anak ibu telah mentas sejak saya kecil. Anak termuda ibu berselisih 14 tahun dengan saya dan telah menikah sejak saya belum sekolah TK. Ketika bapak meninggal pada usia 75 tahun, ibu merasa bebas dan menggantikan peran bapak sebagai pemarah. Mungkin karena ada amarah yang disimpan ibu selama puluhan tahun namun disembunyikan. Saya sempat syok ketika ibu menjadi pemarah dan penuntut pertama kali. Bidadari itu kini telah berubah. Meski begitu, saya harus tetap menghormati dan mengabdi pada ibu. Sejak 12 tahun lalu saya sudah terbiasa dengan “ibu yang baru.”

Ibu…. Rasa sayang ibu pada saya tak terbantahkan. Saya pernah  mengklaim di facebook sebagai anak kesayangan ibu, dan anak-anak saya adalah cucu kesayangan ibu. Klaim yang sempat menyiram bara api di hati anak cucu kandung ibu. Ah, saya salah bicara. Bukannya bicara tanpa fakta. Semua anak-cucu ibu mengakuinya dalam hati. Saya satu-satunya anak ibu yang ditunggui di ruang persalinan tiap melahirkan. Ibu yang selalu mengatakan Susi begini kenapa kalian tak bisa begitu. Jamu yang dibelikan Susi lebih mujarab. Kalo aku tertidur, Susi yang mengoleskan loton anti nyamuk. Kalo aku masak, Susi mengambil alih. Susi selalu membangunkanku kalau aku lupa makan malam. Susi begini, Susi begitu. Ibu yang selalu menangis jika tak bertemu Destin 2 hari saja dan memaksa anak-cucunya menelpon jika ibu menginap di rumah anak yang lain. Rasa cinta dan pembanding yang bisa jadi sumber marah dan iri. " Oh, ibu… anakmu juga mencintaimu. Tak perlu membandingkan dengan cinta yang lain karena cintaku berdasar keinginan balas jasa dan pengabdian. Tentu saja sangat berbeda. Siapa lah aku tanpamu? Jika berkaca pada saudari kembarku, aku sangsi, akankah aku jadi kutu buku dan pembelajar sejati jika tanpa campur tanganmu? Melihat saudara2 kandungku yang tak suka belajar dan membaca membuatku kecut. Lihatlah aku ibu, jauh lebih tabah, kreatif, dan pembelajar sejati bersamamu. Aku bangga karenanya. Aku merasa berbeda...."

Tinggal bersama ibu sekarang ini tidaklah mudah. Harus sering menutup telinga kala ibu sedang bersuasana hati buruk. Destin yang saya didik mandiri menjadi manja dan pembantah karena selalu diindungi ibu. Di bulan Ramadhan ini saya harus ekstra sabar karena Destin sulit diminta puasa. Jika ibu tahu Destin puasa sehari, ibu akan sangat marah pada saya dan segera membuatkan makanan pembatal puasa. Padahal Ramadhan tahun ini Destin sudah berusia hampir 9 tahun dan sudah sunat. Jika Destin saya hukum, ibu akan sangat murka dan berteriak-teriak hingga Destin selalu mendapat keringanan hukuman jika salah. Pun demikian dengan Binbin.

Sedih hati saya dan suami. Namun kami yakin, masih cukup waktu untuk meluruskan Destin kembali. Cinta nenek pada cucunya memang seperti itu. Apalagi jika sang cucu adalah tangan kanan neneknya. Tenaga tambahan usaha ibu yang siap diperintah belanja ke warung atau ke pasar setiap pulang sekolah, itulah Destin. Cucu yang senang memeluk-cium-pijat neneknya seperti Binbin layak dibalas dengan cinta neneknya. Kedua anakku ini memang cucu-cucu yang penuh perhatian dan selalu berebut tidur dengan nenek. Tak salah jika air mata ibu berlinang ketika tak bertemu dan diperebutkan dua cucunya ketika menginap di rumah anak-cucu yang lainnya. Ibu…. 

Seperti itulah kisah keseharian saya. Semoga bisa menjadi hikmah yang bisa di bagi bersama sahabat blogger. Bahwa orang tua kita lebih menghargai perhatian kecil kita daripada jumlah besar uang kita. Sikap welas asih dan sopanlah yang sangat dibutuhkan orang tua kita. Memperhatikan dan memastikan tubuh tuanya nyaman melawan sakit menahun. Senyum dan pijat kaki ringan kala mereka menyelonjorkan kaki, Mengoleskan lotion anti nyamuk kala mereka tertidur. Perhatian-perhatian kecil yang sering terlupakan oleh anak.


“Tulisan ini diikutsertakan dalam Momtraveler’s First Giveaway “Blessing in Disguise” mbak Muna Sungkar


Share:

39 comments:

  1. ahhhh,jadi sedih baca ini...jadi kangen ibuk di jombang :(
    sukses GA nya mbk

    ReplyDelete
  2. Ibu wonder woman ya, Mba. . .

    Semoga tahun depan, Destin sudah diijinkan puasa oleh neneknya. Kan udah sunat, udah gedee. . .:)

    Sukses ngontesnya ya, Mba. . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin... mbak. Ramadhan tahun kemarin dapat 2 minggu puasa sehari. tahun ini belum genap 5 hari. Kecuali jika menjelang akhir ini mau puasa. (Sudah dapat 3 hari ini puasa sehari tanpa putus).

      Delete
  3. Masyaallah hebat ya mbak ibu nya.. Mbak susu jg ga kalah hebatnya, semoga Allah membalas dgn pahala berlimpah.. Amiin..
    Sudah tercatat sbg peserta ya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, mbak. Ibu memang spesial. Sangat hebat.

      Delete
  4. Masyaallah hebat ya mbak ibu nya.. Mbak susu jg ga kalah hebatnya, semoga Allah membalas dgn pahala berlimpah.. Amiin..
    Sudah tercatat sbg peserta ya :-)

    ReplyDelete
  5. hihi ibunya mbak susi benar2 bisa melatih kesabaran anak2nya ya.
    Untung ada anak yg menutup kerugiannya.
    Di tempat saya jg ada yg seperti ibu mbak susi, jualan tapi utangnya makin tambah banyak. Ntar bayar utangnya pas panen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe... untung ada uang panen ya mbak Tarry.
      Hanya dinamika hidup saja. Bagaimana kita menyikapi dan pandai mensyukuri saja.

      Delete
  6. hihi ibunya mbak susi benar2 bisa melatih kesabaran anak2nya ya.
    Untung ada anak yg menutup kerugiannya.
    Di tempat saya jg ada yg seperti ibu mbak susi, jualan tapi utangnya makin tambah banyak. Ntar bayar utangnya pas panen

    ReplyDelete
  7. hihi ibunya mbak susi benar2 bisa melatih kesabaran anak2nya ya.
    Untung ada anak yg menutup kerugiannya.
    Di tempat saya jg ada yg seperti ibu mbak susi, jualan tapi utangnya makin tambah banyak. Ntar bayar utangnya pas panen

    ReplyDelete
  8. Yah, mungkin itulah alasan terbesar saya mbak Sus, kenapa masih saja ngendog di Jember. Balas budi dan pengabdian untuk perempuan yang membesarkan saya. Tapi tetep, suatu saat nanti pasti nemu Marpuah kok yang mau jadi wong Jember hahaha

    piye yang kemarin? satuan opo paketan wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paketan apa adanya.... wkwkwk....

      Delete
    2. Insya Allah kan ada untuk anak yang berbakti. GImana, mbak Susi? ^__^

      Delete
  9. Jadi teringat waktu kecil suka ngambek pada Ibu, tak terasa sekarang sudah menjadi orang tua.
    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. itulah keterkejutan semua anak yang telah menjadi orang tua. Ternyata....

      Delete
  10. Saya pernah melihat video di Youtube tentang proses melahirkan.. Melihat video itu saya mersa sangat berhutang kepada ibu saya..bagaimanapun seorang ibu memperlakukan kita, semua pengorbannanya tidak akan bisa kita bayar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali, mbak. Makanya dikatakan, melahirkan = jihad. Dahsyat sekali.

      Delete
  11. Ibu adalah segalanya, buat ibu-ibu dimanapun berada tetap sehat dan panjang umur ya.Amin

    ReplyDelete
  12. wah ada giveaway lagi nih..
    Semoga menang aja kak :-)

    ReplyDelete
  13. ibunya hebat mbak. Akhirnya aku bisa buka blognya mbak susi nih mbak, semalam minta tolong suamiku. karena anti virus yang kepintaran nih hahaha jadi gak bisa buka. tapi kita bisa mengelabui anti virusnya

    ReplyDelete
  14. Terharu bacanya mbak.
    Iya ya, bikin gimana gitu di saat mau mendidik anak, sang nenek melindungi. Kalo gak salah nangkap, Ibu yang diceritakan di sinibukan ibu kandung mbak Susi?

    Sukses GAnya ya

    ReplyDelete
  15. Semoga menang ya sob dalam event giveaway ini. Saya kok belum berani ikutan. Masih segen sama temen-temen hehehe

    ReplyDelete
  16. Tak sedikit anak yang merasa oke ketika memberi materi kepada orangtua. Padahal ada ortu yang memerlukan perhatian dibanding uang ya jeng.
    Semoga Ibu dan anak cucu sehat selalu
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  17. Betul mbak Susi, orang tua lebih membutuhkan perhatian kita ketimbang materi.
    Semoga sukses dengan GAnya.

    ReplyDelete
  18. tinggal bersama ortu seringkali menuntut kita utk melonggarkan aturan yg uda diberikan, ya. Terkadang ada rasa kesal. Tapi ya itulah biar gimana mereka org tua kita dan kita menyayanginya :)

    ReplyDelete
  19. haha! Menghadapi orang tua memang kadang bikin repot. Mereka masih memperlakukan anaknya seperti anak kecil, harus diatur-atur. Tapi, itu tetap karena mereka masih sayang pada kita, anak-anaknya ini. Bukankah begitu, mbak? :D

    ReplyDelete
  20. Terkadang perhatian seorang nenek sering membuat anak menjadi ada rasa untuk berlindung. Namun, bila hal ini menjad tempat pembelajaran kita untuk lebih sabar menghadapi dan bersikap lebih luas lagi, maka semuanya akan berjalan seperti air yang mengalir ya Mba.

    Salam wisata

    ReplyDelete
  21. Gema Takbir Menyapa Semesta,
    Membesarkan dan Mengagungkan Yang Maha Esa nan Maha Suci,
    Bersihkan Hati Kembali Fitri di Hari Kemenangan,
    Terkadang Mata Salah Melihat dan Mulut Salah Berucap,
    Hati kadang salah menduga serta Sikap Khilaf dalam Berprilaku,
    Bila Ada Salah Kata, Khilaf Perbuatan dan Sikap,
    Bila Ada Salah Baca dan Salah Komentar,
    Mohon Dimaafkan Lahir dan Batin,
    Selamat Merayakan Idul Fitri 1 Syawal 1434 H

    ReplyDelete
  22. "Taqoblallahu Mina Waminkum Syiamana Wa Syiaminkum... Mohon Maaf Lahir Bathin Keluarga, Sahabat & Rekan, Semoga Allah Memberkahi & Meridhoi Kita Semua, Aamiin..!"

    Semoga semua puasa kita di terima oleh Allah SWT & Semoga kita semua diberikan kesehatan & umur yang panjang untuk bisa dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun depan. Aamiinnn

    ReplyDelete
  23. Bacanya jadi sedih mba... salut saya, sudah tidak muda lagi tapi masih punya semangat utk berjualan.

    ReplyDelete
  24. sangat bermanfaat informasinya terimakasih sudah mau berbagi aku cinta ibu

    ReplyDelete
  25. Ibu adalah segalanya..
    Semoga menang ya..
    Oh ya, aku mengundang mba untuk ikutan GA di blog ku hehe.. mudah-mudahan bersedia meramaikan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah.. aku ke sana dulu ya. Maaf terlambat jawabnya.

      Delete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra