Duyuk dan tornado di Laut : Mitos Seputar Nelayan Jepara

Malam kemarin, secara mendadak saya mengajukan pertanyaan pada 2 wanita tua yang tinggal di pesisir dekat rumah saya seusai ngaji di rumah mereka. Entah kenapa tiba-tiba saya ingat mitos tentang duyuk. Mungkin karena pak Ustad yang berceramah malam kemarin menceritakan tentang betapa aman dan tentramnya Jepara. Jauh dari bencana seperti daerah lain. Saya berkelana terlalu jauh mengingat masa kecil saya yang menemui fenomena tak biasa. Saya hanya ingat sedikit sekali tentang sebuah fenomena menarik ketika saya masih SD. Banyak orang berteriak “Duyuuuuukkk…. Duyuuuukkk….” Sambil mengacungkan tangan ke arah laut. Mereka yang sudah melihat apa yang mereka cari segera berlari ke rumah mencari alat rumah tangga dari bamboo/kayu yang bisa digunakan seperti layaknya kentongan. Suara “alat kentongan” dan teriakan-teriakan warga riuh rendah menghalau Duyuk kembali ke tengah laut. Apa artinya itu?

Duyuk, konon kabarnya berupa sejenis perahu getek (perahu) dari klaras (daun kelapa kering) dan di atasnya ada semacam siwur (gayung dari batok kelapa). Saya sulit menggambarkan karena waktu itu saya samar-samar melihatnya. Ada sesuatu tak biasa mengambang di laut. Jika warga pesisir tidak heboh, saya akan menganggapnya sampah laut. Seingat saya ada sesuatu mirip lesung (penumbuk padi) dengan siwur menancap di tengah. 

2 wanita berusia sekitar 70 tahun yang saya tanyai tadi malam sangat terkejut dan berusaha mengingatnya meski susah payah. Memang sudah lama sekali tak terlihat. "Gae mrinding ae" kata mereka sambil mengusap lengan.

Konon katanya, setiap akan terjadi banjir/bencana dari laut, akan terlihat duyuk. Siapapun yang melihat harus segera memberitahu semua warga agar bersama-sama menghalau duyuk kembali ke laut. Para penduduk sekitar akan berteriak-teriak sambil membunyikan aneka bunyi sampai duyuk tak terlihat kembali. Tentu saja warga berdo’a dengan penuh harap dan kecemasan. Warga sini memeiliki kebiasaan jika ombak besar, mereka segera bersiaga di dekat pantai. Ombak besar juga mengancam perahu mereka berbenturan, hingga jerat perahu segera diatur sedemikian rupa.  

Tornado Laut. Gambar pinjem dari Google - lupa linknya.
Mitos lain di kalangan nelayan Jepara yang lain saya dengar dari cerita keponakan saya. Ia anak yang rajin dan tak malu menjadi nelayan cadangan kala pekerjaan utamanya sepi. Dan minggu lalu ia dan perahu tempatnya mencari ikan menemukan tornado laut. Dan ia memberitahu saya tentang cara menghalau tornado di laut. Ingin tahu?

Well, agak agak gimana rasanya menjawab. Karena kala diberitahu saya tertawa tak yakin. Ketika saya pastikan berkali-kali, bahkan detailnya, akhirnya saya hanya bisa mendesah, “Yah, namanya adat dan mitos, bagaimana pun tidak logisnya, tentulah dilestarikan.” 

Siap tahu? Ada kesan saya memperlama menjawabnya. Hehehe.. Salah satu tips menghalau tornado laut ala nelayan di kampung saya dan sekitarnya (yakin banget, pasti di kota-kota nelayan sekitar Jepara juga begitu) adalah…… seluruh kru perahu/kapal keluar dan membuka seluruh baju. Seluruh baju dalam artian sebenarnya. Tak ada selembar penutup badan. Dan kabarnya tips ini manjur. Tornado di laut bisa sangat menakutkan. Katanya bisa terjadi, beberapa tornado mengelilingi perahu. Dan tornado itu takkan hilang jika masih ada kru perahu yang belum membuka seluruh pakaian. Hii….. takut ah! Kok seperti buatan sang Bhaurekso laut.
Tapi, sekali lagi, itulah mitos sekitar nelayan Jepara. Ada banyaaaak sekali yang pernah saya dengar. Tapi akan saya bagi lain waktu.


Share:

25 comments:

  1. Saya malah baru tau sekarang Mbk Sus.

    Maklum ya, saya bukan orang pesisir.

    Semoga tidak terjadi bencana yang demikian ya, apalagi sampai memakan korban.

    Merinding tenan aku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih, kamu seperti uncle Lozz wae..... merindingan. =))

      Delete
  2. Mitosnya lucu juga ya Mba, dan cerita seperti itu pasti ada cerita legendanya Mba, mungkin lain kali cerita legenda tntang mitos ini busa diangkat dalam artikel berikutnya,


    Salam wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ditelusuri, entah masih ada yg mengingat atau tidak mas. Tapi bisa dicoba.

      Delete
  3. Wah, baru denger Mbak. Ih ngeri deh klo beneran ada tornado

    ReplyDelete
  4. Salam Mba Susi,
    Sekali lagi terima kasih sudah meramaikan GA pertamaku ya...
    Pemenangnya sudah diumumkan :)

    ReplyDelete
  5. Idiiih kok ada-ada aja sih cara mengusir tornado.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha..... bacanya aja malu dan geli ya mbak.

      Delete
  6. bueh ternyata ada ada saja tornado di laut jepara semoga aja tidak sampai daratan aja nih

    ReplyDelete
  7. wkwkwk kl buka baju kyk gitu, kayaknya gak cuma tornado, Mbak. Yg ngeliat juga takut :D

    ReplyDelete
  8. ooh gitu, jd para nelayan tu pd buka baju toh kalo ada tornado :D
    Tapi logis jg si klo ada duyuk kosong mengambang itu menandakan ada bencana..

    mungkin saja pengguna datuk tersebut terkena bencana di laut, misal tornado. Dan akhirnya tinggal dayuk nya doank yang tersisa dan akhirnya dayuk nya sampai ke pantai :o

    ReplyDelete
  9. salam kenal.

    owalah mitos yang menarik, trus apa hubungannya ya buka baju sama tornado nya hilang, wkwkwk

    ReplyDelete
  10. Di pantura masih banyak adat istiadat yang dilakukan, termasuk oleh mereka yang hidup di jaman modern ini.
    Ritualnya juga aneh2...
    Meski setengah tak percaya, tapi saya juga kadang masih melakukannya

    ReplyDelete
  11. suwe ora jamu.. jamu godong kelor..

    suwe ora ketemu, ketemu pisan ceritane horor

    ReplyDelete
  12. mitos nya saya baru tahu ,

    kunjungan perdana
    salam kenal

    ReplyDelete
  13. Mitosnya lucu juga ya Mba, dan cerita seperti itu pasti ada cerita legendanya Mba, mungkin lain kali cerita legenda tntang mitos ini busa diangkat dalam artikel berikutnya,

    ReplyDelete
  14. Wah, baru denger Mbak. Ih ngeri deh klo beneran ada tornado

    ReplyDelete
  15. macam-macam aja mitos orang indo ya.... mungkin gara2 itu gak mau maju.. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Indonesia tidak maju-maju bukan karena mitos, mbak. di negara maju juga banyak mitos kok. :)
      Yang membuat kit abelum menjadi negara maju adalah kesiapan mental, dan banyaknya koruptor. Daan.... banyaknya warga yang mencemooh negaranya sendiri.

      Delete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra