Seandainya Saya ......

Ringtone Spirit Carries On dari Dream Theater di HP-ku memecah kesunyian dapur flanelku. Seperti biasa, saya menunggu ringtone habis dulu sebelum membuka sms yang masuk. Meski sering mendengar lagu ini, tapi saya tetap mempertahankan kebiasaan ini. Psst.. ketahuan ya, kalo saya suka berlama-lama menjawab sms. Xixixi...... 
Lagu habis, dan saya bergegas membuka sms. Subhanallah... isinya kabar gembira!

"Mbak Susi.... selamat ya... jadi pemenang ketiga di GA-nya Noorma. Minta alamatnya ya mbak."


Aih... senangnya hatiku... saya segera membalas sms. Tak lama kemudian, 5 sms saling bersahutan di antara kami. Kali ini tanpa delay 'tuk mendengar ringtone Spirit Carries On lagi. Lancar jaya. Alamat sudah saya kirim, tinggal menunggu paket sampai. heuheu... senangnya hatiku.

Asyiknya berkhayal di sore hari. Kala letih berganti segar setelah diguyur air dan segelas kopi tercium di sebelahku. Hmm.... relax.... dari sanalah munculnya khayalan bebas.

********


Mengkhayal... siapa sih yang tidak pernah? Duluuu... saya suka berkhayal. Gadis pemimpi - adalah salah satu goresan yang saya tinggalkan di buku-buku sekolahku. Karena saya sering berkhayal... andai.... andai... andai.... Karena kala itu saya tak puas dengan nasip yang saya jalani... Seandainya saya diasuh orang tua kandung saya sendiri... seandanya orang tua kandung atau orang tua angkat saya kaya atau minimal bisa mencukupi kebutuhan anak-anaknya... seandainya saya begini dan begitu.... SEANDAINYA. Ya! Hanya seandainya. Karena ketika saya mengingat banyaknya kesempatan yang saya tolak, saya tak pernah berkhayal seperti aneka seandainya ini :….. seandainya saya mau bekerja di Perancis kala kuliah semester 6 dulu. Seandainya saya menerima pinangan pria Perancis yang sampai  saat ini masih berharap. Seandainya saya mau menjadi dosen bahasa perancis dan bukannya pulang membantu perusahaan keluarga sebagai balas budi dan jasa. Seandainya saya mau menerima pinangan perusahaan multi nasional kala itu… Seandainya yang tak pernah terucap kecuali untuk bahan guyonan dengan suami yang diakhiri kata, “Lalu.. apakah kita akan bertemu dan memiliki Destin dan Binbin yang sekarang ini?” Dan kami pun bersyukur karena memilih kehidupan yang sekarang. Bukan kehidupan sempurna bagi orang lain. Kehidupan yang carut-marut digerus roda kehidupan. Tapi kami banyak belajar, dan kami pembelajar yang baik. Hanya bukan pemimpi yang baik. Karena kami sadar diri, bahwa belum banyak cara dan sarana yang bisa kami pegang untuk mewujudkan mimpi.

Dulu ketika remaja, saya senang berkhayal. Saya si Gadis pemimpi. Dulu, saya senang membayangkan dunia ideal. Dulu, saya senang berkhayal memiliki keluarga yang harmonis, sekolah setinggi gunung dan sedalam lautan, memiliki rumah bagus, memiliki keluarga kaya, memiliki orang tua yang mensupport saya, memiliki saudara-saudari yang saling membantu. Dulu.... itu dulu.... Sekarang sudah lebih realistis - kecuali ketika sedang gila. Sudah lama saya meninggalkan khayalan-khayalan itu. Sudah lama saya menyadari, Inilah saya. Inilah takdir yang saya jalani. Saya harus bersyukur, masih banyak yang berada di bawah saya. Saya harus belajar bersyukur dalam arti sebenarnya, bahwa Allah memberi yang terbaik bagi saya. Semua yang saya jalani membentuk siapa saya. Membangun kekuatan jiwa saya. Dengan memahami inilah, saya menjalani kehidupan saya. Berbahagia dengan cara saya sendiri. Meski sering onak menggoreskan luka, tetapi saya bersyukur tak sampai menancap di jantung. 

Meski bukan lagi gadis pemimpi, tetapi saya masih cukup normal dan mudah berkhayal. Baiklah, kadang khayalan saya cukup gila. Ada seorang lelaki tiba-tiba datang dan memberi saya uang sekian ratus juta. Hahahaha........ Lalu saya mengoreksi khayalan saya. Jika itu terjadi, bisa jadi lelaki itu adalah jin atau bahkan setan yang menggoda keimanan saya. GA MAU! Akhirnya istighfar saja. Namanya juga manusia yang sering khilaf. 
Dulu, pernah pula saya berkhayal dipanggil HAJI TOKEK. Kok bisa? Saya berkhayal menemukan tokek besar sekali dan dibeli 1 milyar. Woaaa.... 1 milyar.... bisa bikin rumah, buka usaha, pergi haji berdua, anak-anak punya tabungan pendidikan sampai S3 karena saya suka hidup sederhana..... Oke.. oke.. nampaknya cukup logis kecuali.... saya dan suami tidak akan berani menangkap tokek sebesar itu. Pasti saya lari duluan. Benar tidak sih? Aaaahhh.... namanya juga berkhayal. Akan saya jawab nanti kalau saya benar-benar menemukan tokek senilai 1 milyar. Kita lihat apakah benar saya dan suami akan jadi HAJI TOKEK. Hahahaha...

Stop tertawa dulu ah. Saya ingin membagi sedikit rahasia mengapa sih saya berkhayalnya kok matre sekali. Uang dan uang lagi khayalannya. Saya dan suami sudah lama pasrah dan tahu diri; bahwa kami berdua tak boleh mengandalkan orang tua untuk membantu finansial rumah tangga. Apa-apa kami kerjakan berdua. Kami sepakat bungkam dengan tragedi finansial kami agar mereka tidak sedih. Mereka tahunya kami masih ada dan biasa. Tak apalah. Kami berharap orang tua kami hanya mengenal kebahagiaan kami. "Tentang kegetiran hidup, apa sih yang mungkin kami ketahui? ZERO. Karena kami selalu tertawa.." Itulah harapan kami. Orang tua tak tahu keadaan kami saat ini. 

Tak banyak yang bisa saya lakukan pada hidup kami saat ini. Hanya menjalaninya setapak demi setapak. Mensyukuri setiap helaan nafas. Mencintai setiap laku-polah kedua buah hati saya. Mencintai dan menerima dengan tulus pria yang telah menemani hidup saya selama 10 tahun ini. Membagi sedikit ilmu saya yang dangkal di blog. Membuat kreasi yang saya sukai dan mendapat rupiah dari sana. Mencintai dan mengabdi pada keluarga yang membesarkan saya sambil berharap ridho orang tua-saudara kandung saya dan keluarga mertua saya karena kami memilih membantu ibu angkat saya. Selebihnya, mewujudkan mimpi-mimpi kecil saya; membuat buku, pindah kota, memiliki toko dan mencari penghidupan baru yang layak bagi keluarga kecil kami. Bukan mimpi yang besar, namun tak mudah mewujudkannya. Oh tidaaak... saya belum berhenti berharap. Bagaikan dian yang menyinari hari. Dian itu masih menyala dan terjaga meski cahayanya cukup redup. Tak pernah berhenti bermimpi meski bukan lagi si gadis pemimpi. Tentu saja! Saya sudah menikah! 

“Khayalan ini diikutsertakan dalam Giveaway Khayalanku oleh Cah Kesesi Ayutea

Share:

24 comments:

  1. Khayalan yang realitis layak diwujudkan dengan kerja keras dan berdoa lho jeng.
    Khayalkan ikut pameran bunga flanel di Pasadena atau di mana gitzuuu
    Semoga berjaya di GAnya
    Salam sayang selalu dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya, itu khayalan yang bagus pakde. lebh jauh, pengen seperti para crafter yang sukses di Etsy. Bisa terujud karena kreasi bunga saya termasuk rapi dan bagus. #pede

      Delete
  2. Mau pindah ke kota mana mbakyu? Ke Semarang aja yuuuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belom tahu mbak. lihat kemana angin berhembus. yg jelas harus mendukung usaha flanelku. di kota ini serba terbatas. andai tinggal di semarang, yakin usahaku sudah lebih baik dari sekarang.

      Delete
  3. Aku Doain si tokek segera ditemukan mbak, kl dpt tawaran besar ajak2 aku umrah ya mbak hehehe....
    Dulu jman tokek lg happening aku jg srg ngayal nemu tokek langka dijual smp 5M Trs aku sekeluarga haji bis tu keliling dunia.... Hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... hayalanku ini juga pada masa happening banget itu mbak. gegara aku lagi potong rambut di salon dan didongengi tentang haji haji tokek ini. asyik juga.

      Delete
  4. jangankan nangkep tokek, liat saja saya sudah jijik mbak. Soale sering liat di rumah mertua hikz

    semoga impian2 mbak susi bisa terwujud ya. Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak. hehehe...
      itu sekedar mengikuti alur yang disiapka qorin saja. hahaha... kayaknya. Jebakan agar berkurang rasa syukurnya,

      Delete
  5. hihiii...geli mbayangke mau nangkep tokek :)
    sukses untuk Susindra Craft-nya yo mba, juga sukses di GA-nya jeng Noorma ini.

    ReplyDelete
  6. semoga suatu hari nanti khayalannya beneran terwujud yah Mbak, Aamiin :)

    ReplyDelete
  7. hahaha..,,napa harus tokek sih mbk xixixix (takut)..kucing ajalah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Membayangkan itu kan paling enak kalo berupa visualisasi cerita orang. Nah waktu itu diceritain orang dan bahkan diajak. meski mesem dan bilang tidak, kan tetap pernah dikhayalkan. hahahahaha....

      Delete
  8. kadang khayalan kita menyusut seiring berjalannya waktu ya tante..
    aku juga sekarang berkhayalnya yg matre2 mulu.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. khayalan makin logis seiring bertambanya usia.

      Delete
  9. Berarti bisa aja mengkhayal haji gelombang cinta, ya mbak. Hihihi..
    Pertama baca, kirain GA Noorma udah pengumuman. Kok cepet bener, pikir saya.

    ReplyDelete
  10. Tak ada batasan berkhayal, mbak, kecuali diri kita. hehehe....

    ReplyDelete
  11. Semua diawali dari sebuah khayalan yang dapat membangun. Semoga terlaksana ya Mba.

    Salam wisata

    ReplyDelete
  12. HAJI TOKEK APA HAJAH TOKEK? haha.

    berkunjung ya Mbak, sudah tercatat sebagai pesertaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo berdua sama suami kan dihitung satu yg maskula, say.
      makasih ya sudah jad peserta.

      Delete
  13. Selamat yaa atas kemenangannya! Sukses untuk GA berikutnya! Semoga khayalannya menjadi nyata!

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra