Memilih Pola Asuh Anak Yang Tepat

Beberapa waktu ini saya membuat beberapa artikel parenting untuk blog saya yang baru di blogdetik. Sudah siapin nama yang saya anggap keren dan segudang planning untuk proyek membuat buku. Tak tanggung-tanggung nih ceritanya. Apa mau dikata. Sama sekali tak bisa posting atau sekedar meloloskan komentar yang masuk. Totally block out.  Ya sudah, kembali ke blog lama dan utama. Hahaha… maaf ya kalau kemarin-kemarin saya cuekin blog ini. Hiks…

Karena untuk proyek buku “Smart Mommy Wannabe”, gaya tulisannya dirubah ya. Untuk artikel lain akan menyesuaikan. Dan prolognya sekian saja ya. Tak perlu panjang lebar agar tak bosan membacanya.
 @_@

Apa kabar, Mom? Bagaimana harimu? Apa tingkah laku anak yang membuatmu bangga hari ini? Dan tingkah laku apa yang membuatmu sedih hari ini?

Mom, yang namanya mendidik anak itu takkan pernah mudah. Ada banyak variable yang harus kita perhitungkan dalam mendesign karakter anak yang kita dambakan. Ada jutaan mommy lain yang juga memperjuangkan hal yang sama. Fight… fight … fight…and never give up.
Mom tentu tahu bahwa secara garis besar pola asuh terbagi menjadi 3; pola asuh otoriter, pola asuh permisif, dan pola asuh otoritatif/demokratis. Jika ditanya, tentu semua orang mengatakan ia menggunakan pola asuh demokratis. Benarkan? Pertanyaan selanjutnya adalah seberapa demokratis kita dan seberapa besar tingkat keberhasilan pola asuh anak secara demokratis yang kita lakukan?
Sebelum saya menjawab pertanyaan di atas sesuai dengan hasil pengamatan saya, saya akan menjelaskan dulu tentang 3 jenis pola asuh yang saya tulis di atas.

Pola asuh Otoriter
Pola asuh otoriter adalah pola asuh dimana anak dituntut untuk manut pada kehendak orang tua tanpa boleh banyak bertanya. Anak dituntut untuk disiplin dan berprestasi sesuai kehendak orang tua. Pada pola asuh ini, kebebasan berpendapat anak dikekang. Out put yang didapat biasanya adalah anak yang smart-displin namun kurang pede dan tak pandai bersosialisasi. Ada banyak sekali tipe anak seperti ini. Mungkinkah mommy salah satunya atau mengenal type seperti ini?

Pola asuh permisif
Pola asuh permisif adalah pola asuh dimana anak dibebaskan melakukan keinginannya tanpa batasan sehingga anak tumbuh menjadi pribadi yang kreatif dan ekspresif. Output yang tentunya diharapkan semua orang tua, ya. Mungkin itulah sebabnya pola asuh permisif ini paling banyak dipakai para orang tua. Namun sayang sekali anak sering kebablasan karena anak tidak dikenalkan pada batasan yang nyata. Anak sulit membedakan mana yang baik dan buruk. Ia mengartikan kebebasannya dengan boleh melakukan semua hal yang disukainya tan[a memikirkan orang lain. Akibatnya anak menjadi pribadi yang egois dan mengedepankan pemuasan nafsu. Perilaku permisif ini juga membuat kreatif-ekspresif ini menjadi pribadi yang rendah dalam prestasi karena mudah menyerah.

Pola asuh otoritas-demokratis.
Pola asuh otoritas-demokratis sering disebut sebagai pola asuh terbaik. Dalam pola asuh ini ada tuntutan dan disiplin, dan ada kebebasan. Anak boleh melakukan apa saja asal positif dan dilarang jika merugikan. Tugas orang tua memonitor perilaku anak dan menjelaskan standar yang mereka inginkan. Diskusi dengan anak terbuka lebar. Tak heran jika anak berkembang secara optimal, baik dalam prestasi maupun kepribadian.

Tingkat keberhasilan pola asuh Otoritas-demokratis
Setelah menjelaskan 3 pola asuh di atas, saya harap mommy mulai menjawab pertanyaan saya di atas: Seberapa demokratis kita dan seberapa besar tingkat keberhasilan pola asuh anak secara demokratis yang kita lakukan? Agar tak terlalu panjang dan lelah membacanya, saya potong di sini dulu. Juga untuk memberi waktu bagi smart mommy untuk menjawab pertanyaan saya itu.

Smart Mommy Wannabe? Sure we can!

Ps: Yang bukan mommy, jangan sungkan kemari ya..... gaya bahasa yg ini khusus untuk proyek buku yang saya rintis. ;) Di posting yang lain tetap sama gaya penulisaannya.

Share:

26 comments:

  1. Kalau kami dirumah, cara mengasuh anak menggunakan jurus taichi, mengkolaborasikan kelembutan dan kekuatan/tegas. Terkadang kita keras terkadang lembut tergantung kondisi si anak karena kondisi anak itu begitu dinamis. Alhamdulillah anak anak kami tumbuh menjadi anak yang berbakti rajin ibadah dan tidak tertinggal dalam prestasi di sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, sebutannya keren, mak. pola asuh taichi. intinya ke pola asuh otoritas demokratis ya mak. gabungan kekerasan dan kelembutan.

      Delete
  2. Ya, ya, ya,,,,, dalam hal pola asuh anak, kita pasti memiliki cara yang berbeda dengan tidak semua orang akan sama melakukannya, namun dengan gaya bahasa yang agak-agak gaul, kelihatannya hal ini isa mneyentuh paa ibu-ibu muda. Semoga sukses dalam proyek bukunya Mba.

    Salam wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha....
      sebenarnya waktu buat di blogdetik itu pengen jadi someone new yg fresh gitu. trus ga ada susindranya. hehe.... ternyata... balik ke blog laa. kalo edit lagi kok ya lama dan keburu passionnya nungsep lagi. copast apa adanya saja deh.

      Delete
  3. Merasa tersanjung sbg mom wannabe, mbak...
    Jadi lbh tahu gmn nanti mengasuh anak...
    Yg plg menonjol polah didik otoriter ini akan membuat anak jd pemberontak...

    Sukses proyeknya...

    Saya jd terinspirasi buat prpyek jg :)

    Salam hangat dari Bali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mbak, tetapkan proyek prestisius blogger.

      Delete
  4. Saya dan suami selalu terjun langsung dlm menangani anak2 kami. Dalam belajar, berkomunitas dll. Adakalanya kami mendukung permintaan anak, tapi adakalanya juga menolak karena terlihat tdk baik. Kami memperbolehkan anak2 utk bermain bersama teman2nya, tapi ada batas waktunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kerjasama mama papa memang terbaik ya mbak.

      Delete
  5. Replies
    1. kalo angguk2-nya kebanyakan malah tak sempat baca loh.

      Delete
  6. sy, sih berusaha pola asuh yg nomor 3 itu, tp kadang jadi yg nomor 1 atau 2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Campur2 ya mbak. saya juga. hehe....
      tapi pola asuh kedua itu yg kuhindari.

      Delete
  7. aku besar dg pola otoriter mak,,maklum papah militer,,tp demokratis dr mamah,,jd otoriter-demokratis,,bwt anakku,,kalo dikasi otoriter kyknya sangat tidak mungkin,,krna bakalan berantem trs tiap hari,,jd sedang mencoba yg no.3,,sejauh ini anakku baik2 aja he he ya iyalah,,maksudku kami bisa saling bicara,,komunikasi itu kunci utamaku,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mbak. pola asuh harus sesuai kebutuhan anak.

      Delete
  8. Jika akan diterbitkan di penerbit mayor sebaiknya naskah calon buku tidak dipublish di blog. Begitu kabarnya. Kecuali kalau mau diterbitkan di indie publisher

    Terima kasih artikelnya
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggih pakde. ini nanti untuk indie. sambil latihan menulis konsisten.

      Delete
  9. peranan orang tua dalam memilih pola asuh sangat penting untuk anak nantinya ya mbak

    ReplyDelete
  10. Nanti deh kalau udah nemu Mommy saya suruh baca artikele sampean mbakyu

    ReplyDelete
  11. Kalau saya berusaha demokratis, namun kadang agak otoriter juga..tergantung situasi dan kondisi :)
    Ulasannya menarik dan bermanfaat mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih.... iya, kita harus demokratis, tak boleh lebih ke kanan atau ke kiri

      Delete
  12. saya mahasiswa saya melakukan penelitian tentang pola asuh anak pada wanita single parents etnik madura saya bingung mauk bertanyaa kepada narasuber terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, Mbak, kebetulan saya bukan single parent dan peran suami di urusan pola asuh dan domestik RT sangat besar

      Delete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra