Nostalgia Putih Abu? Siapa Takut!

Nostalgia Putih Abu? Wah... kebetulan sekali beberapa hari ini saya dan suami sering tertawa terbahak mengenang masa sekolah kami dulu. Yah... sebetulnya saya sih, yang entah mengapa mengingat sedikit kenakalan berjamaah di masa SMA kelas 1 dan masih tertawa karenanya. Suami lebih banyak mendengarkan. Entah mengapa dia tak banyak bercerita masa putih-biru atau putih-abu, meski dia cukup dekat dengan mereka dan sering berhaha-hihi di grup WhatsApp. Dia beruntung, sungguh.... saya tidak punya grup WhatsApp, bahkan grup Facebook yang saya gagas juga masih senyap karena hanya saya yang facebooknya aktif. Nah lho.... Gak enak banget kan berorasi sendirian tanpa penonton?
Siap bernostalgia putih abu?

Tapi saya beruntung, teman-teman kelas 3 Bahasa di SMAN 1 Jepara  yang sampai saat ini masih bisa dikumpulkan bersama. Yah.. tak banyak sih, karena sebagian besar memang terlalu asyik dengan dunia mereka yang jauh dari gebyar gadget dan media sosial. Tetapi, beberapa kali saya berhasil mengundang mereka berreuni di rumah secara mendadak. Saya kirim SMS ke beberapa teman agar datang, dan mereka dengan senang hati memenuhi undangan. 

Ingin bernostalgia masa SMA dengan saya? Ayo ah... saya punya banyak cerita seru selama 3 tahun yang saya rangkum jadi 1. Kita mulai

Masa SMA saya terbagi menjadi 3 fase.

Fase 1: kenakalan remaja
Fase 1 hanya berlangsung 6 bulan. Saat itu saya masuk di kelas 1.2. Perlu teman-teman ketahui, SMA saya waktu itu menerima 8 kelas per angkatan. Ketika masa saya masuk, penyortiran kelas berdasarkan nilai. Kelas 1.8 adalah pemilik nilai terbaik dengan saringan paling rapat. Semakin turun, nilai NEM yang dimiliki semakin rendah. Saya masuk kelas 1.2, itu artinya nilai masuk saya sangat pas. Dengan sistem pembagian kelas ini, tahu dong jika persaingan nilai di kelas 1.8 dan kelas 1.2 sangat berbeda. Apalagi kelas 1.1. Saya stop sini saja penjelasannya, mari lanjut bernostalgia seru dengan saya.
Kenakalan berjamaah, saya pernah melakukannya
Di 3 bulan pertama masuk SMA ini, kelas kami pernah dihukum berdiri tegak menghormat ke bendera merah putih yang berkibar di atas tiang bendera. Tak tanggung-tanggung... jam 11 siang. Kebayang dong panasnya? Apa sih kesalahan kami?

Kesalahan kami cukup fatal. Saya ingat saat itu kami ulangan mapel ekonomi. Kami menyontek berjamaah. Buku kami letakkan di pangkuan ketika mengerjakan soal ulangan. Ketika guru berkeliling, kami buru-buru memasukkan ke dalam gelodok (laci) meja. Begitu seterusnya. Suasana kelas hening sehingga ketika terdengar sebuah buku jatuh, kami tahu apa artinya. Sontak seluruh kelas tertawa tertahan. Tak berapa lama kemudian, suara pluk buku jatuh terdengar beberapa kali dan tawa kami semakin keras. Buku saya termasuk yang jatuh saat itu. Itulah alasan kami dihukum berdiri di terik agar menghayati arti di balik menghormati bendera merah putih. Apakah kami kapok? Ya dan tidak.... masih banyak edisi kompak versi kelas 1.2. Kami beberapa kali membuat kesal guru dengan bolos berjamaah. Ah ya... daftar kekompakan hitam berjamaah kami yang tak perlu dilaporkan. Karena kenangan itu membawa ke kenangan buruk setelahnya.

Hari ketika kelas dioplos demi keseragaman nilai pencapaian kelas adalah hari paling sedih bagi saya ketika SMA. Saya menangis diam-diam karena merasa hak berteman saya dirampas. Saya dipindah di kelas 1.7.

Fase 2 Masa suramnya SMA
Seperti yang saya ceritakan di atas, hari saya masuk kelas 1.7 adalah hari di mana kenakalan SMA saya mati. Saya jadi murid pendiam dan hanya fokus belajar. Teman di kelas 1.7 sampai 2.7 kurang memberi banyak kenangan. Mungkin karena saya gagal move on, tetapi masa itu seperti kaset kosong yang tak menampilkan gambar apapun kecuali saya yang mulai sibuk di PMR dan sibuk belajar. Saya tidak mengingat kenangan apapun di kelas ini, dan rasanya aneh (bahkan bagi saya). Yang paling saya ingat saat itu adalah, saya menjadi pemilik absen tanpa alasan tertinggi ketiga. Prestasi yang mengerikan. Tetapi nilai sekolah saya lebih baik daripada kelas sebelumnya. Sedihnya, saya tak memiliki best friend karena teman sebangku saya juga seperti saya dan lebih sering bermain di kelas ex teman sebangkunya di kalas 1.3. Kompak gagal move on-nya. hehehe
Ada apa dengan fase ini, saya sulit mengingatnya
1,5 tahun yang gagal saya ingat kecuali bisa pinjam pansieve-nya Dumbledore. Ah ya.. di fase ini, saya memilliki kenangan yang saya ingat, yaitu ketika menjelang pindah kelas, kami berkemah di Gedong Songo secara mandiri. Ini pertama kali saya berkemah di alam gunung meski tidak naik ke puncak.

Fase 3: masa show off lagi
Masuk ke kelas 3 Bahasa adalah pilihan terbaik yang saya pilih. Saya memasuki kelas yang sangat saya senangi. Belajar lebih dalam tentang bahasa Indonesia dan Inggris, belajar 2 bahasa baru yaitu Arab Melayu dan bahasa Perancis. 4 bahasa yang membuat saya jatuh cinta pada sekolah kembali. Apalagi porsi pelajaran bahasanya sangat banyak. Hampir setiap hari belajar bahasa membuat gairah sekolah saya naik drastis. Saya tidak pernah bolos lagi, dan nilai saya meroket. Jika di kelas sebelumnya nilai saya hanya di level cukup memuaskan, berbeda dengan di kelas 3. Saya menjadi siswa berprestasi. Saya disayang guru, mengikuti lomba-lomba, dan nilai saya tak jauh dari 10. Itu adalah masa terbaik saya di SMA.
Api belajar dan berprestasi terpantik

Kok saya tidak bercerita tentang cowok yang ditaksir?
Hahahaha... saya memang tak punya pacar atau gebetan di kala SMA. Waktu SMA memang saya kadang melihat ke arah 2 meja samping kanan saya karena ada 2 cowok ganteng yang saya suka melihatnya. Tapi hanya sebatas itu sih. Suka melihat 2 cowok ganteng dikumpulkan jadi 1, tapi saya tak memiliki perasaan suka yang berdesir. Ketika salah satunya menjadi best friend di kampus (dan sampai sekarang masih jadi best friend saya karena punya hobi sama dengan suami), itu juga bukan karena naksir. Kok saya tahu? Beritahu nggak ya? Hahahahaha....

Oke deh saya beritahu.
Sejak SD saya sangat suka baca buku. Sejak SMP, saya punya target seminggu minimal baca 10 buku. Ketika SMA pun begitu, meski target harus saya turunkan jadi 7. Buku-buku di SMA lebih banyak yang tebal, dan pelajaran SMA lebih banyak. Nah.. dengan target seperti itu, saya pastinya banyak bersinggungan dengan novel cinta yang lebih dewasa dari usia saya. Makanya, cowok SMA jauh dari imaginasi cinta saya. Jauuuh sekali... Sesekali saya berharap ada pangeran ganteng, mapan dan kaya yang menyatakan cinta, tetapi saya tahu itu hanya khayalan belaka. Apalagi jika sosok yang muncul si ganteng ini. Tahu siapa dia?

Saya menunggu lamaran cowok ganteng ini
Saya lebih suka menyelesaikan sekolah dan menetapkan target baru, yaitu menjadi penulis fiksi. Hohoho.. cita-cita yang belum tercapai sampai sekarang. Waktu itu, tak ada target kuliah karena saya termasuk siswa miskin. Target saya sederhana, lulus kuliah, kerja, beli mesin ketik, dan menulis. Pacar? Calon suami? Mereka bisa menanti. Saya sudah punya dunia fantasi sendiri melalui buku-buku yang saya baca. Apalagi saat itu saya punya harapan ingin keliling dunia. Ketika ada informasi pekerjaan di kapal Star Cruise, saya diam-diam mencari informasinya. Saya harus mengenal dunia jika ingin jadi penulis hebat. Itulah kesimpulan saya ketika kelas 3 SMA.

Sayang... impian itu kandas karena ibu marah besar. Beliau melarang keras impian saya, dan sebagai ganti “keliaran - jika bisa dikatakan demikian”, saya dikuliahkan di jurusan Bahasa Perancis UNNES oleh saudara saya dengan pesan, setelah lulus harus bekerja dengan mereka. Saya yang ingin lari dari rumah langsung setuju

Dan edisi Putih-Abu pun selesai dengan segala putih-abunya. Yah.... bagaimana pun, masa itulah yang membentuk saya dan menjadi dasar setiap kesempatan yang saya pilih. Putih abunya kehidupan remaja, adalah masa lalu yang kadang boleh kita tengok untuk belajar, tetapi tidak untuk tinggal di dalam kenangan. Yang jelas, selama persiapan dan ketika menulis ini, saya sering tertawa sendiri, mengingat betapa labilnya emosi remaja, termasuk saya.

Kamu punya kenangan putih – abu yang ingin dibagi? Bisa dimulai di sini, atau bisa ikuti Giveaway Nostlagia Putih-Abu Mbak Arina.


Share:

48 comments:

  1. Kalo mengingat masa SMA emang tiada habisnya mbak..hehe :D

    ReplyDelete
  2. Ketika masa SMA itu kita punya banyak kenangan ya Mba.. Kalo aku sih kenangan lucu putih abu2 itu ketika mulai mengenal yg namanya cinta monyet, haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaa.... asyiknya kenal cinta monyet.... saya lempeng gak naksir cowok mbak.

      Delete
  3. Replies
    1. Wah... pasti tetap habis mbak. Hehehe... ganti episode lainnya

      Delete
  4. mengingat masa SMA memang tidak ada batasnya :)

    ReplyDelete
  5. SMA kui pas nakal2 le, hihiih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi... dan pasti penuh kenangan. hahahaha

      Delete
  6. SMA sudah belajar 3 bahasa asing? keren. saya bahasa inggris aja suka bolos Mbak :)

    ReplyDelete
  7. Kalau sikonnya bagus, belajar juga jadi menyenangkan ya, Mbak. Bisa melesat prestasinya :)
    Btw itu gambar apa sih Mbak, di Fase Pertama Kenakalan Remaja? Hihi.. Dari hape gak jelas, jadi lain fokusnya :D

    ReplyDelete
  8. Aku juga bandel banget pas SMA. Hihi. Kalo bisa diulang lagi, aku mau jadi anak baik-baik aja deh x)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.... nanti jadi pribadi yang berbeda dong. Kemarin itu kan pijakan kita saat ini. Kalau yang itu diruntuhkan, bisa beda hasilnya

      Delete
  9. Sy juga pernah dihukum berdiri sekelas dulu, melawan pengurus hihihi

    ReplyDelete
  10. he kenakalan remaja
    good luck buat lombanya
    http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. begitulah mbak. satu episode yang terlalu berharga untuk diingkari

      Delete
  11. Yang tidak SMA boleh ikut, Jeng?
    Saya STM soalnya
    Semoga berjaya dalam GA karena ulasannya lengkap dan apik
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
  12. Itu cowoknya, hadeeeh, tatapannya, gak kukuu..
    Ups, salah fokus nih.
    Ternyata Mba Susipernah bandel juga ya..

    ReplyDelete
  13. masa sma itu masa pembentukan jati diri. kangen masa2 sma dulu

    ReplyDelete
  14. ha ha saya pun dulu suka sama Tommy Page...

    ReplyDelete
  15. Saya nggak terlalu asyik masa SMAnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih mbak? Pasti ada episode yang terkenang-kenang

      Delete
  16. Seru baca tulisan Mbak Sus, kerasa senang sedihnya. Ah Evi sedih banget juga pas masa kebebasan berteman dirampas itu. #jleb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Vi. Iya, masa itu berasa banget suramnya

      Delete
  17. Masa putih abu itu bagai titik balik bagi hidup saya untuk menjadi seorang yang lebih tangguh karena pas masa SMP sy jadi orban bullying, jadi SMA adalah masa gemilang saya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... begitulah jika bisa memaknai masa sulit sebagai cambuk agar lebih baik, akhirnya gemilang menjadi kelanjutannya

      Delete
  18. Wah kayaknya setiap masa SMA punya masa gelapnya sendiri-sendiri ya. Pas SMA saya juga bandel, kelas 3 tukang bolos. Tapi untungnya nggak sampai dipanggil guru, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulilah saya juga belum pernah dipanggil BK mbak.

      Delete
  19. Aku tau...kenapa ga ada cerita cowoknya...soalnya pas nulis ini ditungguin sama mas suami di belakange mbak susi wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahhahaha.... saya memang tak pernah punya pacar mbak. Ada satu mahasiswa yang nembak sejak SMP dan setia nunggui, tapi saya cuek. setelah setahun ya dada good bye. Tak minat dan memang saya sibuk sekali. Saya pulang sekolah masih harus bantu2 bersihin 2 rumah dan masih pula kejar target baca hingga sering sampai tengah malam.

      Delete
  20. Duh... jadi ingat kembali dengan masa SMA. Udah gitu baru belajar nakal pas kelas 3 SMA lagi. Padahal orang lain sudah fokus untuk ujian, saya dan teman-teman baru mulai nakal, jahil sama guru, dan semacamnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... aku malah di awal masuk. hahahaha

      Delete
  21. kekompakan hitam berjamaah, bikin kampok kalau pas ketahuan dan di sidak aja, tapi setelahnya masih diulangi lagi *biasanya seperti itu, ya Mbak* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Seperti itu yang terjadi. Dan seru!

      Delete
  22. Mau cerita tapi belum bisa dibilang nostalgia karena aku masih SMA kelas 3 SMA .___. Tapi ya gitu... kenakalannya saya sama dengan mbak Sus :D
    Nyontek berjamaah, bolos berjamaah, dihukum berjamaah, dan masih banyak lagi kenakalan-kenakalan lainnya heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Reza sih anak SMA yang seru meski di daerah.

      Delete
  23. ihihihi. Mba Susi ternyata pernah bandel juga.. *piss*

    aku dulu pengen banget masuk kelas bahasa, sayang di MAN ku ga ada T.T

    Maturnuwunn, Mba sudah ikut GA saya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... begitulah mbak.
      Alhamdulillah saya masuk kelas bahasa mbak, jadi sesuai banget dengan passion. Belajar bahasa dan sastra Indonesia 11 jam/minggu dan bahasa Inggris 9 jam/minggu itu super asyik!

      Delete
  24. Masa SMA katanya masa paling indah, betul tapi sayang.....apa yg kubangun dari sma runtuh begitu saja

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra