Nyantrik Ukir di Jepara: Proses Regenerasi Keahlian Ukir yang Unik

Setiap kota memiliki keunikan tersendiri, termasuk kota Jepara yang dikenal dengan sebutan kota ukir. Salah satu yang unik di kota ini dan sulit dicari di kota lain adalah kegiatan belajar yang disebut Nyantrik Ukir

Nyantrik ukir adalah belajar dan magang di pengrajin ukir terampil. Melalui proses belajar inilah keahlian ukir dikenal secara turun temurun. Murid yang belajar diberi nama cantrik ukir. Cantrik ukir biasanya adalah remaja usia sekolah belajar mengukir di antara waktu belajar. Namun lebih banyak cantrik yang berasal dari remaja putus sekolah yang belajar sambil magang di brak (bengkel kerja) pengrajin ukir. 


Nyantrik ukir adalah salah satu kearifan lokal yang memperkaya unsur tradisi budaya di wilayah Jepara. Kegiatan yang telah berlangsung sejak berabad lalu ini tetap lestari sampai sekarang. Dari sinilah teknik-teknik mengukir diturunkan dari generasi ke generasi. 

Cantrik ukir tak hanya berasal dari Jepara. Banyak cantrik yang berasal dari luar kota seperti Demak, Kudus, Rembang, bahkan ada peserta yang berasal dari Sumatra dan Kalimantan. 3 pulau besar ini memang menjadi target utama penjualan mebel ukir lokal selain Bali dan Madura. Pulau lain, tetap menjadi target, namun karena sulitnya ekspedisi, Jawa, Sumatra dan Kalimantan tetap menjadi primadona penjualan mebel lokal. Saya luruskan sedikit, industri mebel Jepara secara karakteristik memang dibedakan antara mebel lokal dan mebel internasional. 

Saya mengenal istilah Cantrik Ukir ini berawal dari cerita suami. Salah seorang keponakan saya yang sudah yatim piatu menjadi Cantrik Ukir sambil meneruskan sekolah SMP. Sekolah sambil bekerja sudah biasa di sekitar saya. Saya sendiri juga demikian. Nah, saya tertarik pada cerita suami keponakan saya ini luar biasa. Dia berbeda dengan remaja seusianya. Biasanya, cantrik ukir hanya berminat menguasai satu atau dua teknik ukir. Setelah bisa mengukir motif tertentu, cantrik akan mengambil order sesuai yang dia kuasai. Jadi, keahliannya hanya terbatas di motif itu. Dan itu tidak terjadi pada keponakan saya. Dia tetap Nyantrik meski sudah menguasai beberapa teknik. Keponakan saya yang sangat cerdas ini memutuskan bertahan karena dia ingin ilmu ukir yang lebih banyak. Cerita ini suami sampaikan 4 bulan lalu. Tiba-tiba saja saya ingin menuliskan kearifan lokal ini agar banyak teman-teman yang tahu.


Cantrik ukir, dahulu menjadi cara para pengusaha ukir menguasai  teknik ukir. Dengan kepiawaian yang diasah oleh waktu, mereka akhirnya menjadi pengusaha ukir terkenal. Jika teman-teman mengikuti tulisan saya yang berjudul “Makna Macan Kurung”, saya menyebut proses regenerasi ukir di sana. Tetapi saya tidak menyebut spesifik caranya. Inilah cara belajar mengukir di Jepara. Dari sinilah teknik mengukir tingkat tinggi seperti karya Singowiryo yang namanya beberapa kali disebut RA Kartini diturunkan dari generasi ke generasi.

Cantrik ukir adalah pendidikan non formal. Dari dulu, kegiatan ini tak lepas dari proses belajar agama. Kota Jepara memang dikenal sebagai kota santri dengan seribu musala. Coba tanya alamat ke penduduk desa,pasti jawabannya dekat musala ini atau itu. Padahal di setiap RT pasti ada musala. Saya yang terbiasa menjadi teman perjalanan (guide mebel) sering sekali mendengar pendatang menjadikan jawaban “dekat musala” ini sebagai bahan guyon. “Rumah Pak Fulan di sebelah musala,” adalah salah satu jawaban yang sering diberikan karena nyatanya demikian. Jawaban jujur yang kadang membingungkan karena setiap beberapa ratus meter ada musala. Pun demikian dengan pondok pesantren. Sekolah agama nonformal ini menjadi salah satu jalan kelanggengan seni ukir. Memang, faktor keagamaan memegang peran sangat penting dalam kehidupan bermasyarakat di Jepara.

Selain nyantrik ke pengrajin ukir secara personal di pengrajin ukir handal, di Jepara, ada sekolah ukir informal. Sekolah yang ditempuh selama satu tahun ini bebas biaya. Pesertanya tida dibatasi jenjang tertentu. Mulai dari lulusan sekolah dasar sampai sarjana memiliki kesempatan yang sama. Warga lokal Jepara menyebutnya SEKOLAH UKIR FEDEP. Fedep adalah sebuah forum yang berasal dari kepanjangan For Economic Development and Employment promotion (Pengembangan Ekonomi Daerah dan Perluasan Lapangan Kerja) kabupaten Jepara. Sekolah Ukir Fedep berada di desa Sukodono Jepara. Target muridnya adalah anak-anak putus sekolah yang mau belajar dan dilatih mengukir gratis selama tiga bulan. Bagi Cantrik dari luar kota, disediakan penginapan gratis ala kadarnya di dekat gedung sekolah. Untuk biaya makan, peserta mengusahakan sendiri. Sebuah bangunan seluas 600 M2 dijadikan kelas untuk belajar sekaligus bengkel kerja (brak). 

Sekolah Ukir Fedep lahir dari keprihatinan sekelompok pemuda Jepara akan menipisnya jumlah tenaga ukir terampil di Jepara. Tenaga ukir memang melimpah, tetapi biasanya mereka menguasai beberapa teknik praktis untuk menjawab permintaan seni ukir gaya tertentu. Padahal, teknik mengukir tidak selalu sama di setiap gaya ukir. Sudah sejak lama pengukir Jepara membuat sesuai pesanan, bukan karena idealisme pribadi. Maka, gaya ukir yang laku saja yang dikuasai. Jika tidak segera dilestarikan, maka teknik dan seni ukir tertentu bisa punah tanpa penerus. Demikian kekhawatiran para pemerhati seni ukir di Jepara. Keprihatinan ini disambut positif oleh Dinas Pendidikan, Dinas Perindustrian dan Perdagangan, Koperasi UKM, Bappeda, Sekolah Menengah Kejuruan (dahulu SMIK) dan Sekolah Tinggi teknologi dan design (dahulu STTD – NU ATIKA) menerjemahkan sebagai upaya untuk mendirikan sekolah ukir di Jepara. Untuk pendanaan, Kedutaan Jepang bergandengtangan sebagai penyandang dana utama.

Sekolah Ukir di Jepara diresmikan pada hari ulang tahun Kota Jepara yang ke-456. Tepatnya pada bulan April tahun 2005. Bulan keempat Masehi ini memang bulan istimewa di Jepara. Pada bulan ini, seluruh perhatian tercurah pada even-even ke-Jepara-an. Maka, tak heran jika peresmian sekolah ukir diadakan pada bulan ini. Apalagi Sekolah Ukir Jepara memiliki tujuan untuk melestarikan seni ukir Jepara. Untuk membedakan dengan sekolah ukir informal (tidak gratis) yang sebelumnya sudah ada, sekolah ukir yang satu ini lebih dikenal dengan sebutan Sekolah Ukir Fedep. 


Perlu teman-teman ketahui bahwa pendidikan mengukir di Jepara memang dilakukan dalam beberapa cara. Di jalur formal, ada SMP N 3 dan SMPN 6 Jepara yang mempunyai pelajaran mengukir. Juga ada SMKN 2 Jepara (dikenal dengan nama SMIK) yang dahulunya dibangun pada tangal 1 Juli 1929 oleh pemerintah Hindia Belanda untuk mengenang jasa RA Kartini dengan nama Ambachtschool. Namun karena banyaknya remaja putus sekolah dari Jepara maupun luar Jepara, maka Sekolah Ukir Fedep menjadi salah satu sekolah alternatif yang dipilih. Apalagi kurikulum sekilah ini lebih banyak praktek daripada teori. Murid sekolah ukir tak hanya bisa mengukir tetapi juga diajarkan cara mendesain dan pembentukan karakter SDM yang profesional. Keterampilan ukir disandingkan dengan pembentukan mental dan spiritual yang baik agar dapat mencetak pengusaha ukir yang handal. Jadi lulusannya tak hanya mudah beradaptasi tetapi juga mampu mengikuti perubahan global. 

Nyantrik ukir di pengrajin ukir dan di Sekolah Ukir Fedep ataupun murid di sekolah formal tentu hasilnya beda. Murid sekolah memang diberi bekal ilmu sesuai kurikulum tetapi ilmu yang diberikan tidak mendalam. Di pengrajin ukir, cantrik akan mendapat biaya makan ala kadarnya, sehingga mereka termotivasi untuk segera mencari pekerjaan setelah menguasai teknik yang diinginkan. Cantrik di Sekolah Ukir Fedep mendapat pembekalan sesuai kurikulum sehingga lebih terarah. Proses belajarnya cukup panjang, yaitu selama sembilan bulan di sebuah bangunan mirip bengkel kerja. Setelah usai belajar, cantrik masih harus mengikuti magang selama tiga bulan untuk menuntaskan ilmu yang didapatkan. Mungkin teman-teman ada yang berminat Nyantrik Ukir di Jepara

Share:

85 comments:

  1. Kearifan lokal seperti cantik inilah yang akan menjadi modal besar bangsa ini dalam menghadapi era global..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas Adi. Jangan sampai kearifan lokal ini hilang.

      Delete
  2. Ini kenapa gak masuk ke SMK aja?

    ReplyDelete
  3. Betapa indahnya kalau di setiap daerah "melestarikan" kearidan lokal masing-masing seperti nyantrik ukir di jepara ini ya mbak :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti ada Mbak, bentuknya yang berbeda, sesuai tuntutan

      Delete
  4. Pastinya membutuhkan ketekunan dan keahlian ya mbak dan wajib dilestarikan nyantrik ukir ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti Mbak. Dan tak mudah lho. Tapi kabarnya, orang Jepara lahir sebagai pengukir, dan mereka cepat menguasainya

      Delete
  5. Jadi inget dulu pas sma pernah saat pelajaran kesenian sekali belajar mengukir, duh susahnya minta ampun, waah ternyata di jepara dijadikan mata pelajaran pokok, hebat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe.... ada beberapa SMP yang menjadikannya sebagai muatan lokal. Ada pula sekolah khusus untuk itu.

      Delete
  6. Bayaran untuk jadi cantrik ukir mahal ga Mba Susi? Itu khusus anak cowo aja apa cewe boleh juga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cowok-cewek boleh Mbak. Cantrik biasanya dibayar ala kadarnya sebagai uang makan (jika nyantrik di pengrajin pribadi).
      Nyantrik ukir di sekolah ukir gratis tetapi uang makan cari sendiri

      Delete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. Nyantrik itu serupa pahat gitu ya, mba?

    ReplyDelete
  9. Bagus juga ya dengan adanya sekolah ukir, bisa juga membuka lapangan pekerjaan untuk mereka yg putus sekolah😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, selain untuk melestarikan seni ukir juga membuka lapangan pekerjaan baru

      Delete
  10. Wahh sekolah ukir keren.. Aku yakin 20 tahun lagi pengukir akan jadi profesi yang mahal...
    Sukses terus sekolah ukir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah ada upaya sertifikasi ukir untuk menaikkan derajat pengukir JEPARA

      Delete
  11. itu jarak mata dan papan ukirnya deket banget ya kak. ngga pake kacamata pelindung :( takutnya ada serpihan yang mencelat waktu di ukir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada tekniknya sendiri Kak. Tidak selalu fokus sedekat itu.

      Delete
  12. Yang melakukan ini harus orang-orang ynag tabungan teliti banget, kalau seperti saya ubah nggak sabaran sepertinya nggak bakalan bisa deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehee..... setiap orang punya minat dan keahlian masing2. ;)

      Delete
  13. baru tau kalo ada sekolah ukir,
    kalo disertakan di kurikulum jadi keterampilan gitu bagus ya kayanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah ada sejak lama Mbak. Ketika aku SMP, pelajaran ketrampilan 5 jam setiap minggu. Ada teknik ukir, elektro, PKK

      Delete
  14. Pantes keren ukirannya wong belajarnya juga lama banget ya ini hitungannya. Keren. Salam buat mereka yang mau belajar dan melestarikan kearifan lokal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, karena belajar ukir memang butuh waktu dan skill tak bisa dengan mudah dikuasai

      Delete
  15. Menanamkan jiwa seni memang baiknya dari kecil, selanjutnya biarkan alam yang menyeleksi siapa yang benar-benar memiliki jiwa seni.

    ReplyDelete
  16. Semoga kesenian asli seperti ini selalu lestari dan ada yang selalu melestarikan juga ya, Mbak Sus. 😳

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bulan. Ini salah satu cara menjawab keprihatinan akan kelestarian seni ukir di Jepara

      Delete
  17. Wah Jepara emang udah terkenal sama ukirannya ya, bahkan sampai ke mancanegara! Kereenn πŸ‘πŸ‘πŸ‘

    ReplyDelete
  18. Salut ya mbak dengan orang yang mau belajar dan mengajar seni ukir di tengah pabrikisasi. Hehe

    4 thumbs. Xixi :D

    ReplyDelete
  19. Wah seru jg magang jadi pengukir, bayar brp yaa mba kalo me belajar ? Atau gratis ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hanya uang makan mbak. Setengah gaji lebih tepatnya. Tapi tergantung kebijakan sana karena kadang pemagang tidak menghasilkan karya selana berminggu minggu

      Delete
  20. Keren..andaikata setiap daerah mengaharuskan 1 mata pelajaran pokok di isi dengan budaya seperti nyantrik ukir.
    pasti budaya lokal makin maju oleh anak muda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ada tapi tidak Ryan ketahui? Ayo saatnya nguri2 kota sendiri.

      Delete
  21. di kampungku ada tp juarang yg ngukir. pas di alun2 ada lomba ukir, sampe tersepona krn pesertanya tua muda ada. eman bgt klo sampe ilang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal dekatmu ada desa yg jadi penghasil ukir bagus loh

      Delete
  22. Keren mba, kreatif banget.
    Budaya kearifan lokal yang harus dilestarikan :)

    ReplyDelete
  23. harus terus dilestarikan ini budaya ukir di jepara, biar para generasi selanjutnya bisa terus menjaganya :)))

    keren banget itu ponakannya suaminya mbak sus, udah pinter ngukir

    ReplyDelete
  24. Aiihhh, kok keren sih belajar ukir ada sekolah nya gituuu. Ajarin aku ya mam sus kalau main ke jeparaaa.uwuuuuwww. eh itu kalau kandang burung di ukir pake ukiran khas jepara, berapa harga nyaaa haha

    ReplyDelete
  25. Selalu suka deh sama postingannya mba Susi, jd pengen berkarya terus haha

    ReplyDelete
  26. Postingan Mbak Susi tentang Jepara itu selalu bikin envy untuk saya yang (sedang) tinggal di kota industri yang minim sekali tentang budaya. Duh.

    Untuk nyantrik ini ada pameran gitu ga mbak ?? Atau lomba siapa hasil ukir terbaik gitu ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada Mas. Jepara perlahan jadi kota industri

      Delete
  27. Budaya ini perlu dilestarikan nih supaya tidak punah oleh zaman. Dan bisa menjadi daya tarik tersendiri juga nih

    ReplyDelete
  28. Dari dulu saya pengen banget belajar ngukir, postingan ini mengingatkan saya masa2 SMP

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... di sini, SMP tertentu punya mapel ukir mbak

      Delete
  29. mama sushiiii ...

    aku pernah bikin prakarya dari batok kelapa, terus dipajang di ruang kesenian di sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baguuuuuusss.....
      (Aslinya pengen cubit Benaa)

      Delete
  30. Semua informasi yang di sajikan sangat menarik, bisa menambah wawasan, dan sangat bermanfaat, dan mudah2an postingannya lebih banyak lagi ya.. thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ....

      Terima kasih sudah mampir dan mendoakan. :)

      Delete
  31. Yes, untuk kesekian kalinya Mba Susi ngomporin tentang Jepara. Sukaaa mba sama tulisan ini, aku dapet info lagi tentang hal-hal menarik dari Jepara. #belitiketkejepara :D

    ReplyDelete
  32. Wah unik ya mba...
    Tp mmg klo dibuka spt itu memberi kesempatan pd siapapun utk bs belajar ukir kayu ini ya.
    Klo sdh ahli kan bs lebih mandiri ya..

    ReplyDelete
  33. Kearifan lokal yg perlu dilestarikan, bermanfaat buat masa depan generasi muda... jiwa seni...

    ReplyDelete
  34. Wah keren juga ya bisa belajar dan magang di pengrajin ukir terampil. Itu anak-anak bisa telaten banget :)

    ReplyDelete
  35. Seru banget bisa belajar ngukir. Aku pingin bgt bs ngukir

    ReplyDelete
  36. Salut sama keponakannya Mba Susi πŸ‘πŸ‘

    Kearifan lokal seperti itu harus dilestarikan, biar generasi muda Jepara tetap piawai mengukir :D

    ReplyDelete
  37. budaya ukir harus terus dilestarikan. salut buat jepara...


    makasih infonya mbak susi

    ReplyDelete
  38. Aku mauuu belajar Mba, keliatannya kaya yang gampang ya kalo liat orang, padahal mah sendiri ga bisa.
    Butuh jiwa seni yang melekat kan Mbaaa...?
    Aku ra ene jiwane piyee?

    ReplyDelete
  39. wah bagus banget kegiatan seperti ini a, soalnya saat sekarang sudah jarang acara2 seperti ini, semoga kedepan bisa makin digiatkan oleh pemerintah

    ReplyDelete
  40. pengen banget ikut nyantrik ukir.. ini salah satu seni yang saya sukai. :)

    ReplyDelete
  41. segala sesuatu yang berasal dari karya seni tangan berasa banget 'nilainya ya mb susi
    jadi kepengen beli ukiran
    utamanya yang jati punya

    ReplyDelete
  42. Menarik ya mbak. Semoga aku ada rejeki bisa lihat lgsg dan belajar dr para cantrik ikut ini ... Tfs ya mbak :)

    ReplyDelete
  43. Sumpah! Dari dulu aku tuh pengen bgt ke Jepara mba, selain memang pengen k Karimun, pengen jg liat lokakarya orang sana.
    Soon, semoga, aamiin ��

    ReplyDelete
  44. Setujuy memang harus dijaga dan dilestarikan. Eh tapi jadi ingat mba dulu waktu SMP kami juga ada pelajatan ukiran ini. Dan memang harus teliti banget...

    ReplyDelete
  45. Ternyata ada ya nyantrik ukir ,kukira mesti belajar formal di sekolah. Salut deh sama mereka yg kasih kesempatan, mbak

    ReplyDelete
  46. Wah sekolah semacam ini bagus mbak, utamanya buat generasi muda yg tak punya kesempatan utk bersekolah, semoga lulusannya semua bisa punya usaha dan nglanjutin sekolah formalnya ya....

    ReplyDelete
  47. Aku baru tahu juga kalau ada sekolah ukir seperti ini, mba. Syukur ya jika memiliki bakat terpendam dan biar bisa menambah keuntungan juga

    ReplyDelete
  48. Saya baru tahu, kalo Jepara kota seribu musala. Dan ternyata, kreativitas orang Jepara memang sudah ada sejak dulu, ya. Terbukti banyak nyantrik ukir dari jaman dahulu.

    ReplyDelete
  49. Jepara terkenal seni ukirnya ya Mbak, kalau anak-anak dikenalkan sejak dini, pantas ya ukiran di Jepara bagus bagus karena mereka dapat mengembangkan daya kreatifitas mereka sejak kecil, kalau sduah besar, seni ukirnya jadi semakin bagus

    ReplyDelete
  50. Jepara ini mmg terkenal banget sama ukiran dan meubel nya yaaa

    ReplyDelete
  51. salaman

    dari blogger yang numpang lahir di rs kartini jepara :)

    ReplyDelete
  52. saya berniat untuk belajar mengukir di Jepara?
    tapi tidak tau sekolahnya atau tempat"nya??

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra