Bertemu dengan Pocong


Di perjalanan kemarin saya menemui kejadian unik berkaitan dengan dunia perhantuan di hotel. Tak perlu saya memberitahu hotel yang mana karena ini posting yang tidak terlalu penting. Hanya sekali lewat saja.

Saya menginap seorang diri di hotel. Tepatnya kamar 313. Jam 3 pagi saya terbangun oleh suara pintu terbuka di dekat saya. Ternyata pintu kamar hotel saya terbuka lebar. Saya mengernyitkan dahi karena bukan kebiasaan saya tidur di hotel dengan kamar tidak dikunci. Jadi keputusan saya hanya satu, ini imaginasi. Tapi jelas bukan mimpi karena saya 100% bangun. Apalagi keesokan harinya saya menemukan pintu terkunci dan TV telah berganti chanel.


Saya memindahkan chanel TV ke Metro dan menonton Super Nanny. Saat itulah saya melihat Mister P atau POCONG di pojok kanan tempat tidur saya. Tepatnya di tempat tidur yang satunya karena saya menyewa twin bed. Berlagak cuek saya bilang, “Aku kesel, ga duwe wektu kanggo ngurusi kuwe” (Saya capek dan tidak ada waktu bermain dengan kamu.) dan saya teruskan membaca Ayat Kursi. Padahal saya kaget banget. Kemudian saya melihatnya melewati saya menuju tembok kiri dan menghilang menembus tembok. Saya bisa secuek itu karena cukup sering bersinggungan dengan dunia kasat mata. Keyakinan saya, mereka nyata ada, tapi takkan bisa mengganggu kita jika kita tak bersedia meladeni mereka. Semakin intens kita bersapa dengan mereka, semakin banyak yang akan datang "menyapa".

Saya menarik selimut kembali dan menonton TV sambil berusaha menghilangkan perasaan kaget tadi. Pintu yang terbuka? Saya cuekin saja karena saya tetap yakin bahwa sebelum tidur pintu telah terkunci. Pikiran saya hanya satu jika ternyata benar pintu kamar saya terbuka, saya yakin saya akan bangun terlebih dahulu daripada para tetangga kamar. Dengan susah payah saya berusaha tidur dan terus saja terbangun kembali. Mungkin karena pikiran saya gelisah. Yang jelas ketika terbangun untuk yang kedua kali pada jam 3.45, pintu memang dalam keadaan tertutup. Jam 6 pagi saya membuktikan bahwa pintu kamar terkunci. 

Apa pelajaran yang saya petik di sini? 
1. Saya tidak mau menuruti rasa takut saya karena bisa jadi membawa kita pada “imaginasi” yang lebih liar.
2. Sok cuek dan jangan memperlihatkan rasa takut. Kalau benar ada, mereka kok yang takut sama kita.
3. Baca ayat kursi dan surah Al Ikhlas (Jika ada sahabat yang tahu lebih banyak, silahkan sharing di sini)
4. Di saat kritis, kita memang lebih waspada dan lebih mengingat detail, jadi percayai saja keyakinanmu.
5. Jangan mau diberi kamar no 13! 

Point ke 5  is Just kidding. Mungkin karena saya menempati kamar no 13 sendirian saya jadi berimaginasi tentang Pocong? Siapa tahu.  Sooo… ini pengalaman saya bersinggungan dengan dunia hantu baru-baru ini. Apa pengalamanmu?

#Posting ngelantur karena badan capek dan flue berat. tapi ini pengalaman nyata, loh.

Share:

36 comments:

  1. HAAAAAAAAAAAAAAAA??????


    beneran kaget

    ReplyDelete
  2. beneran pocong Mbak??
    kok hebat bener mbak Susi bisa cuek dan tenang gitu menghadapinya...
    aku dah pingsan kali Mbak...


    wah, aku merinding bacanya nih Mbak

    salut banget sama Mbak Susi yang bisa bener bener tenang menghadapinya

    subhanallaaaah....

    ReplyDelete
  3. Wuaaa kalo saya yg ketemu pasti udah lari terbirit2 xixi.

    Oot: Pakde ga salah mbak, diposting sblmnya sdh saya jelaskan. Khan nanti mau kopdar (insyaallah) jd memberi kesempatan untuk yg lain hehe

    ReplyDelete
  4. @Elsa &
    @Tarry KittyHolic Di rumah orang tua saya sering ada penampakan, mbak, jadi tidak sampai lari meski kaget. Tapi tetep tidak bisa tidur. :((

    ReplyDelete
  5. AAAAA Mbak Sussiiiii

    Tidaaak... *lari ngibrit*

    Ya Alloh mbak kok bisa cuek sih.. sama.. POCONG!?!?

    *bisa pingsan aku*

    aku dulu juga pernah dirumah sendiri, dikamar hotel sendiri, dan dimana2 sendiri... tapi aku cuma punya satu doa kalau kemana2 sendiri... Ya Allah, jangan diperlihatkan makhluk2 itu... sampai sekarang ALHAMDULILLAH, aku nggak pernah lihat mbak,.. insya Allah nggak akan pernah lihat... amin amiiin...

    ReplyDelete
  6. @Lyliana Thia Amin.. amin.. amin... Mbak Thia beruntung menjadi mereka yang tidak pernah melihat. Saya puas sekali bertemu ketika kecil dulu.
    Kebetulan tiap kali pindah rumah selalu "berkenalan" dengan penghuninya dulu lewat tasyakuran bersama para tetangga dan tetua. Jadi ya meski ada tetap tak pernah diganggu.

    ReplyDelete
  7. memang ada orang yang bisa lihat dan tidak bisa lihat. Berarti mbak Susi punya kemampuan untuk melihat, palagi tulis bahwa sejak kecil sudah sering kan. (Eh itu keturunan loh, bagaimana ibu/bapak/kakek/nenek nya mbak Susi?)).

    Untuk yang bisa lihat, itu merupakan beban mental juga. Ada juga hantu yang mau memperlihatkannya pada org yg berani, tapi tidak merasa lucu jika yang diperlihatkan sudah ketakutan sebelumnya.

    Untung aku belum pernah lihat, meskipun pernah dengar. Di suatu hotel di Bandung, aku (sendirian) dengar orang bersin bersin di kejauhan. Bukan spt orang karena terus-terusan dan keras suaranya sama terus hehehe, juga suara kereta api padahal tidak dekat stasiun. Pas hujan deras sekali di sore hari jadi aku buka tirai jendela, dan nyalakan lampu, sambil baca buku dan mengalihkan perhatian.

    Memang nginap sendiri di hotel itu menyebalkan ya :D

    EM

    ReplyDelete
  8. Saya juga sering kelihtan kayak gitu Mbak tapi dulu pas masih seneng blusuk'an cari jangkrik di kuburan..hehehe

    ReplyDelete
  9. Awalnya deg-degan pas klik kirain ada foto pocongnya hihi~ ternyata enggak.

    Waduh berani banget Mbak Susi ni~ huehehehe.
    Oya mbak silahkan ikut GA-nyaaa aku tunggu~

    ReplyDelete
  10. wahhhhh, tadi di blognya melly juga cerita soal beginian ...

    ReplyDelete
  11. Kalau saya yang ngalami kayak gini, dijamin bisa "mati ngadeg" Mbak...

    ReplyDelete
  12. mbak susi...kalau mau menghilangkan 'kemampuan' melihat yang aneh2, saya pernah membaca dengan ruqyah jadi ga usah ngeliat2 lagi....tapi itu juga kalau mau...(bisa dilakukan sendiri)

    ReplyDelete
  13. @Imelda Biasanya mereka hanya dilihat mereka yang berani kok mbak. Meski di rumahku ada, tetapi mas Indra tak pernah melihat.

    ReplyDelete
  14. @Sofyan Wiii... sekarang masih suka blusukan cari jangkrik?

    ReplyDelete
  15. @Sitti Rasuna Wibawa Ga teka memberi gambar, mbak. nanti malah takut semua.

    ReplyDelete
  16. @Pak marsudiyanto Mungkin tidak, pak. Lebih sulit membayangkan daripada mengalami sendiri. Yang jelas kita baru tahu seberapa kuat diri kita jika telah mengalami.

    @Mbak dey Iya, sudah dolan ke blog mbak melly.

    ReplyDelete
  17. @Pak NECKY Saya jarang sekali bertemu seperti ini kok, pak. Seperti semacam selingan. Jika saya kuat saya tidak akan bertemu. Jika saya lemah, bisa jadi.

    ReplyDelete
  18. Pantesan saja pak Mars lari terbirit-birt setelah membaca tulisan ini. :D

    Salam hangat serta jabat erta selalu dari Tabanan

    ReplyDelete
  19. Wah pak mars ternyata penakut juga ya...
    coba klo aku yg liat penampakan itu pasti dah terkencing2
    hahaha amit-amit moga jangan.

    ReplyDelete
  20. wah sering ya liat begituan ya? wh wah..tapi mbak berani lho....bisa tenang begitu.

    ReplyDelete
  21. Wahh merinding ...
    hebat mbak bisa seberani itu ..
    Salut :)

    ReplyDelete
  22. @Mbak Erwin Terutama jika kita meladeni mereka. tambah seru deh.

    ReplyDelete
  23. @MasSugeng dan @MasBaha Andes: Memang sulit dibayangkan. Semoga saja tidak pernah melihatnya. Tapi saya yakin, lari terbirit2 atau terkencing2 tidak akan terjadi - karena takkan terfikirkan. Persis pengalaman pertama saya melihat penampakan. Saya hanya bisa menatapnya sampai menghilang baru dapat bernafas lega.

    ReplyDelete
  24. wah nyesel saya jam segini berkunjung kesini :(

    ReplyDelete
  25. Cuek mbakkkkkkkkkkkkkk, kok bisa ya?? ketemu penampakan gitu, saya nggak bisa ngebayangin kalau yang ada di kamar itu saya sendiri >.<

    ReplyDelete
  26. @Lozz Akbar Aduh, maaf ya.... Kan sudah dibilangin pak Mars di Webe.

    @Sadako Kenzhi Jangan dibayangkan. Pastinya sama. Kalo sudah terpaksa bertemu baru akan tahu. Saya tidak cuek, loh. Buktinya tak bisa tidur lagi. Hanya sok cuek agar tidak diganggu lagi.

    ReplyDelete
  27. Ternyata Mbak Susi punya kemampuan lihat makhluk halus yach...hiyyy untung ak belum pernah mbak...tp klo merasa sekilas kayak bayangan sering....

    tetanggaku ada loch yg bpk sm 2 anaknya punya kemampuan melihat makhluk halus...dan katanya di rumahnya sering lewat pocong, genderuwo saling seliweran hihihihi...kalo aku udah pingsan kalee....

    ReplyDelete
  28. iih serem ya mbak, jangan sampe melihat ah takut

    ReplyDelete
  29. masya Allah
    ngeriiii
    untung bacanya siang-siang ;(

    ReplyDelete
  30. huwaaaa....ketemu mr.P??? semoga saya dihindarkan dari melihat hal2 yg semacam itu, saya ga sekuat mba Sus yg malah cuek begitu huhuhuh...tatuuuut

    ReplyDelete
  31. setelah sekian lama tidak mampir kemari, sekalinya mampir saya langsung tertarik dengan posting yang ini...ya allah mbak..beneran gitu..kalo saya pasti dah teriak teriak ketakutan kali yah mbak..tapi bismillah thanks sharingnya mbak...
    happy ied mubarok yah mbak, semoga semangat idul adha selalu ada pada diri kita, dan semoga kita selalu diberi kesehatan dan umur panjang sehingga bisa bertemu dengan idul qurban tahun depan *amien

    ReplyDelete
  32. walaaaa mbak susi berani banget... akujuga sering bersinggungan sama yang namanya kunti meskipun di depan kunti saya bisa tenang dan acuh tapi tetep jantung rasanya mo copot dan sebisa mungkin harus nyari temen ngobrol...

    ReplyDelete
  33. it's been long time i didnt even want to talk about this, tapiiiiiiiii begitu tmn seblog yang eh pny beginian tu kek ketemu sodara yang lama terpisah *ceileh benerin jilbab*

    sampai disatu titik yang mnrtku itu uda amat sangat mengganggu, suatu hari ada kejadian berturut2, katanya sih yang mau dikirim tetangga sekitar rumah eeeh kok malah aku yang kebagian hiburannya...itu banaspati tiap malem ngider di kamarku....akhirnya alhamdulillah tahun 2007 kmrn minta untuk ditutup sebagian saja....mata bathin saja cukup kiranya, kasat mata mending gk usah layaw hihihihi drpd drpd :D

    dan satu lagi, kalo kita cuek aku yakin "mereka" juga cuek kok, jadi intinya duniamu ya duniamu dan ini duniaku ^^

    ReplyDelete

  34. Gilaaaaa,
    Aku klo ketemu yg begitu kayaknya gx bisa apa2, dan bisa terbayang sampe seminggu, haha.
    Serem juga mba. Ajarin aku dong spy bisa liat hehe

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra