Cerita Tentang Blackberry Lagi

Tawaran dibelikan Blackberry yang ketujuh akhirnya datang. Tak tanggung-tanggung, di konter BB sendiri. Tinggal pilih-pilih, pegang-pegang dan bayar, pakai cc. Saya lihat harganya, feauture yang ditawarkan, dan sekali lagi, saya menolaknya. Saya belum tertarik dengan BB meski banyak teman dan calon konsumen yang menanyakan pin BB. Dengan dana sekian (kalaupun saya mau) saya lebih nyaman membeli hape gadget merk lain selain blackberry.

Bukan sok idealis, apalagi bodoh-tolol. Saya tidak suka membeli sesuatu yang di luar jangkauan saya. Harga BB memang sudah tidak mahal. 1 juta sekian sudah bisa. Tetapi kebutuhan saya mengatakan minimal seharga 3 jutaan karena saya tidak suka yang setengah-setengah. Dan uang sebanyak itu jauh lebih kami butuhkan untuk bertahan hidup ditengah gerusan krisis ekonomi di Eropa, pangsa pasar utama saya. Order semakin sulit, buyer semakin sulit dicari. Jadi saya lebih nyaman dengan Nokia X1-01 saya yang sederhana. 

Alasan lainnya adalah saya keberatan dengan sistem pembayaran bulanan BB yang menurut saya cukup mencekik. Itu berarti demi kata online saya harus membayar speedy, pulsa hape, dan bulanan BB. Maaak.... berapa duit yang harus saya kucurkan.... 

"MasyaAllah, Nii..... kamu itu loh!" Kata suami antara kecewa dan gemes melihat kekakuan saya. Sambil duduk manis berdua di tempat nyaman saya beberkan beberapa alasan saya keberatan memakai BB. Suami sangat setuju dengan alasan yang sudah sering kami bicarakan. Namun terkadang kebutuhan akan BB cukup mendesak. Yah, saya butuh BB hanya sekedar bisa menjawab berapa pin BB saya dan atau BBM-an dengan calon pembeli dari Indonesia. Masih banyak yang menganggap komunikasi dengan Blackberry Messenger gratis, jadi wajib punya. xixi... Saya pikir ada salah kaprah di sana. Kita kan bayar BB service bulanan, jadi tak ada yang free dengan BBM. Dan justru itulah alasan keberatan utama saya. Untuk orang seperti saya, saya tidak akan puas memakai batas termurah. Harus full services yang menguras kocek cukup dalam. Apalagi saya punya koneksi internet 24 jam/hari asal tubuh kuat. Jadi Blackberry akan menjadi benda tidak spesial kecuali potensi koneksi dengan pembeli yang lebih nyaman ber-BBM. Itulah sebabnya terkadang kebutuhan akan BB terasa mendesak. Tetapi saya lebih suka safety dulu dengan dana yang saya miliki. Membeli BB berarti menguras tabungan, memikirkan bulanan, dan sekali lagi menguras pendapatan. Ketika saya tidak mampu meraih target yang lebih tinggi, saya lebih suka memberdayakan apa yang ada dulu. Karena bisnis tidak selalu tentang menuruti permintaan pasar. Yah, lagi-lagi, No Blackberry. 

19 Comments

  1. ahihhi~
    kebutuhan semakin byk, memang harus pinter2 mb'...
    skrg no blackberry dulu ^^

    ReplyDelete
  2. Ya jangan dipaksa mbak ....
    Pertama punya BB memang pada euphoria semua, utak utik BB Tak kenal lelah. Aku pun beli krn memamng perlu. Tapi tahun ke dua aku merasa biasa-biasa aja tuh. Cuma memang ada teman yang sulit dihubungi dan HANYA mau menjawab BBM saja. Jadi rasanya BB hanya untuk berhubungan dengan dia saja :D

    ReplyDelete
  3. Asseekk...suka banget dah ma gaya bunda :D
    utamakana yang lebih penting dulu ye mba,sukses selalu buat bisnisnye ^^

    ReplyDelete
  4. iya bener2 kalo make BB nanti tambah berat biaya bulanan,, blum bayar internet juga
    klo gratis kan YMan juga bisa gak mesti BBM :P

    ReplyDelete
  5. @jiah al jafara dan @Si Belo: Hehe.. makasih, say.

    @Mbak Imelda dan @Mbak Ria Nugroho: Kita yang sudah emak2 sering perhitungan bukan karena pelit tetapi memikirkan masa depan yang lain. TOS!

    ReplyDelete
  6. sama juga nich...suami pengen beliin BB, tp sy jwb...enggak dulu, belum waktunya, hehehe

    ReplyDelete
  7. ibu saya akhirnya punya bb juga setelah hampir semua anaknya pakai bb. Alasan utamanya buat komunikasi dengan anak dan cucu... sebelum-seblumnya ibu saya merasa cukup dengan telepon rumah saja... hahahaha

    ReplyDelete
  8. aki ditawari beli b lg juga ga mau mbak krn alasan biaya :)

    ReplyDelete
  9. singkat...

    noorma gak suka BB mbak :D

    ReplyDelete
  10. Setuju Mbak, jangan dipaksakan :)

    ReplyDelete
  11. Salam Takzim
    boleh dong minta pin nya
    Salam Takzim Batavusqu

    ReplyDelete
  12. mending beli yg pake os android sj,,,dr pd nyesel beli bb,huhf

    ReplyDelete
  13. Sampai saat ini saya juga belum pakai BB, Mbak. Sempat terpikir untuk beli, karena ada teman yang meminta saya jadi kontributor di websitenya dan dg ketentuan harus online twitter dan fb nya 24 jam. akhirnya saya milih mundur saja.

    ReplyDelete
  14. Saleum,
    Betul itu mbak, keseimbangan finansial keluarga lebih utama ketimbang bermewah mewahan dengan ponsel. Prinsip aku pun dmikian juga, walaupun kemampuan utk beli BB shrga 3 jutaaan itu ada padaku, namun aku lebih nyaman dengan ponsel LG seharga 8ratusan. sangat nyaman rasanya...

    ReplyDelete
  15. kalau HPku HP jadul tapi serasa BB mbak :D
    kalau ada yang murah meriah kenapa tidak :)
    hahaha

    ReplyDelete
  16. Saya tidak punya BB ...
    jujur ...
    saya tidak mau termakan omongan saya sendiri ...

    apa pasal ?
    sebab saya suka sebel kalau melihat orang uplek dengan BB nya tanpa mau peduli dengan lingkungan sekitar ...
    Saya benci sekali melihatnya ...

    itu sebabnya ...
    saya tidak pakai gadget itu ...

    salam saya

    ReplyDelete
  17. BB itu berguna sama orang2 tertentu saja...terutama ibu2 yang merasa gaptek karena mereka merasa mudah menggunakannya. Kalau saya menolak BB itu karena hp ini bukanlah smartphone....tapi d*mbphone karena banyak ga bisanya....

    ReplyDelete
  18. bb memang bikin addict heheh...tapi kembali pada pemakainya untuk disiplin kapan lepas dari gadget (khususnya saat di rumah dan bersama anak)kapan nggak ..

    ReplyDelete
  19. hai moms..dah lama gak mampir ya...sama enaknya pakai android dan blackberry

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)