1001 Fakta Kartini

Tak terasa, sudah tanggal 21 April. Ah ya, bagaimana saya lupa, tadi malam saya menerbangan lentera do’a Kartini. Tadi malam pun saya diundang wasilahan Kartini. Tentu saja saya tidak lupa. Saya hanya terkejut, ternyata saya belum menyiapkan bahan apapun tentang Kartini padahal sejak 2 hari lalu saya belajar tentang Kartini bersama peneliti berdedikasi dari Australia. Joost Coté, 20 tahun dia meneliti tentang Kartini dan menyimpulkan persona Kartini yang luar biasa. Hidup saya sedemikian gempita dengan kegiatan peringatan Kartini dari Kabupaten Jepara dan Komunitas independen Nirlaba. Saya agak kepayahan mengatur-menjadwal kehidupan pribadi-komunitas-sosial-ekonomi agar semua muat, berjalan seimbang. 

1001-fakta-kartini-susindra
1001 fakta kartini, saya memberi judul demikian untuk posting pemanasan ini, yang saya tulis dengan buru-buru sebelum berangkat ke Kantor Kabupaten. Saya tak hendak menipu teman-teman, para sahabat, dan Bapak-Ibu yang membaca ini. Tidak... saya sungguh-sungguh. Saya mengajak semua menulis bersama 1001 fakta Kartini di linimasa media sosial dengan tagar #FaktaKartini dann atau #Kartini137. Mari kita mengenang Kartini dengan cara lain yang lebih edukatif. 

Panggil aku Kartini saja. Saya tidak merujuk pada judul buku Pramoedya Ananta Noer. Saya merujuk pada keinginan Kartini yang sejak kecil menolak gelar Raden Ajeng yang disematkan sejak memiliki Ibu Padmi. Kartini kecil yang bertahan ingin tetap menjadi Kartini saja, anak seorang perempuan sholehah bernama Ngasirah. Kehidupan mengkhianatinya sehingga dia sedemikian marah. 4 tahun dia menjadi anak Ngasirah. Hari ketika ayahnya menikah kembali, Biyung yang dia sayangi tiba-tiba menjadi Yu (panggilan untuk abdi dalem). Bahkan sambil berbisik pun Sang Ibu tidak berani lagi menerima panggilan Biyung. Apakah hanya itu saja? Jika fakta paling essential berubah, tak yakinkah kamu jika kehidupan lain dari Si Trinil ini juga berada di penjara? Panggil aku Kartini saja, pintanya.

Senang sekali bisa berbicara pribadi dengan penulis buku Kartini:  The Complete Writings 1898-1904
Masa Kecil Kartini, dia dipanggil Trinil karena dia sangat aktif. Kehidupan feodal yang diterapkan sejak seratus sekian tahun sebelum kelahirannya yang harus serba sembah dan hati-hati meletakkan pandangan membuatnya dijuluki demikian. Dia melakukan kewajibannya sebagai bangsawan, tentu saja, namun ketika lepas dari pandangan Bopo dan Ibu (istri utama Ayahnya), dia akan kembali menjadi trinil yang berjalan menandak dan berbicara dengan cepat berkejaran antara kata dan ide. 

Bagi lingkup keluarga bangsawan, she’s a rebel. Dia anak bangsawan yang terlalu banyak berharap. Saat itu, kehidupan bangsawan memang mewah dan dihormati, tetapi mereka menggadaikan keinginan mereka. Baca surat Kartini yang sedemikian sering memulai paragraf dengan kata “Aku harap”, “Aku ingin”, “Andai aku bisa”. Dia pemberontak, harus dibungkam keinginannya. Ketika ibu dan pakde (Bupati Demak – saudara sulung ayahnya – saat saudara lebih tua bisa mengatur adiknya) melarang Kartini sekolah, ia bisa mendebatnya. Itu adalah prestasi yang hebat karena di saat itu, menunjukkan rasa tidak setuju pada yang sedikit lebih tua pun sudah menjadi kesalahan fatal.

Ah.. saya ingin menulis banyak, sungguh.. saya sanggup menulis lebih dari 5000 kata setelah otak saya dipenuhi cerita kehidupan sehari-hari Kartini lengkap dengan analisis persona para pakar yang bergantian membahas tentang sisi lain Kartini, bahkan dari segi seni. Ikut seminar internasional Kartini di Jepara dan bertemu narasumber hebat sungguh membuka cakrawala saya. Sungguh saya ingin menuliskannya, menjadi oase baru agar melengkapi semua buku tentang Kartini yang sudah ada. Otak saya sedemikian penuh dengan informasi baru dan saya harus memilahnya di antara percikan-percikan bangga karena hari ini saya bertemu orang-orang hebat karena Hari Kartini.


Hari Kartini. Ah, ya. Saya tak boleh tertinggal acara puncak perayaan Kartini hari ini di Kantor Kabupaten Jepara. Saya usahakan menyicil menulis 1001 Fakta Kartini di antara waktu saya. Mari gabung dengan saya, mengisi linimasa media sosial – terutama twitter – dengan tagar #FaktaKartini dan atau #Kartini137. Oh ya, ada tagar #festkartini4 untuk perayaan seru Kartini, kita juga bisa ikut dan disarankan ikut. Peringatan kartini yang kreatif dan edukatif. Yang jelas sangat kekinian. Selamat Hari Kartini, Kawan. Dan hei, saya tidak hanya mengucapkan untuk wanita saja, tetapi juga untuk laki-laki. Tanpanya, mungkin kalian enak, menjadi pancering bumi. Akan tetapi, apa kita yakin, tanpa perubahan hak dan status kaum wanita, kita bisa memegang ponsel pintar atau bahkan kemerdekaan negara kita? Serius?? Coba renungkan perubahan positif dunia, yang terkecil saja, tak adakah wanita di prosesnya?

Share:

22 comments:

  1. Saya sudah menulis di blog dan share di Facebook, Twitter, Google plus, dan Linkedin.
    Selamat merayakan Hari Kartini.
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakde memang selalu LUAR BIASA. Saya bangga mengenal Pakde yang sangat menginspirasi

      Delete
  2. aku belum membaca bukunya Mbak, tapi kenapa Nyai Ngasirah berubah menjadi Yu (abdi dalem)? Memangnya sebelumnya Nyai Ngasirah tidak dinikahi Bupati Jepara? ah sepertinya saya perlu banyak membaca buku sejarah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayah Kartini menikah dengan putri raja Madura agar menjadi Bupati Jepara saat Kartini berusia 4 tahun. Sejak saat itu kehidupan sosial naik. Ibu Kartini menjadi garwo ampil (selir) yang di kala itu hanya diakui sebagai pemuas nafsu dan hidup seperti abdi dalem (kecuali garwo padmi mengangkatnya)

      Delete
    2. Sisi lain kehidupan Kartini, yang baru saya tau, Mba. Ternyata memang harus banyak membaca sejarahnya. BTW, pengetahuannya bermanfaat sekali. Makasih ya Mba :)

      Delete
  3. Brigjen TNI Kartini Hermanus adalah anggota Korps Wanita Angkatan Darat pertama yang berpangkat jenderal. Wanita kelahiran Solo ini dilantik menjadi Brigjen TNI pada 1 Desember 2000. Kala itu saya masih berpangkat Kolonel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata masih ada Kartini lain yang begitu hebat ya, Pakde.. :)

      Delete
  4. Mudah2an wanita2 di Indonesia terinspirasi oleh perjuangan kartini. Banyak kegiatan yang seharusnya bermutu dan memiliki nilai juang seperti Kartini, bukan malah jauh dari yang beliau cita-citakan.

    ReplyDelete
  5. Mantap, info ini penting sekali, karena kebanyakan kita hanya mengenal Ibu Kartini sebagai salah satu yang dilagukan dan dikalenderkan, tidak tahu kontribusi beliau yang sebenarnya

    ReplyDelete
  6. Selamat hari kartini mba susi, salam kenal dari aceh :) tadi saya juga sudah ngetwit dg hastag tsb, mba..

    ReplyDelete
  7. Jadi tambah wawasan tentang ibu kartini melalui penggalan 1001 fakta kartini, terimakasih untuk penulis blog *_*

    ReplyDelete
  8. Haha...pas baca judulnya, yg kebanyang ada 1001 fakta tertulis di blog ini. Terbersit dalam hati..tulisannya pasti panjang banget....
    Btw, ntar ada kompilasinya ngga Mbak yang 1001 fakta Kartini? Jadi penasaran juga...

    ReplyDelete
  9. Akan saya ikuti terus ah. Menarik nih

    ReplyDelete
  10. Hmm sangat bermanfaat sekali infonya, wah hebat bisa ketemu langsung dengan orang yang menulis buku kartini.

    ReplyDelete
  11. bener juga sih.
    mungkin kalo dari sisi pandang sesepuhnya beliau rebel ya
    tapi alhamdulilah malah ke sininya makin menginspirasi :)

    ReplyDelete
  12. kartini bisi dibilang broken home, bahkan beliau juga kehidupan kluarganya kurang baik
    ambil positivnya aj kalo saya mah, artinya dalam kondisi apapun kita harus tetap berjuang buat kebaikan apapn itu

    ReplyDelete
  13. bocah2 sekarang harusnya baca buku ginian biar pada mikir

    ReplyDelete
  14. Wah, menarik! merinding aku baca ini Mba..

    ditunggu kelanjutannya :) eh, masih bersambung kan? hihi

    ReplyDelete
  15. Walau terlambat, selamat hari Kartini Bu Susi.... Semoga semangatnya tetap memberikan inspirasi...

    ReplyDelete
  16. Waduh saya pensaraan mbak sama bukunya pengen dapetin bukunya segera mungkin ..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra