Makna Perang Obor di Tegal Sambi Jepara

Setiap Malam Selasa Pon di bulan Dzulhijjah, di Jepara ada even budaya yang diberi nama Perang Obor. Sesuai namanya, pengunjung bisa puas melihat adegan perang api sekitar 50 warga desa. Suasana sekitar bisa sangat panas karena obor dari klaras dan blarak yang menyala-nyala dan meletik ketika dipukulkan di kepala. Kami para penonton terkadang juga mendapat cipratan api. Berbahaya? Tidak... selama ratusan tahun, saya belum pernah mendengar ada peristiwa peserta atau pengunjung yang terbakar. ada minyak blonyoh yang disiapkan secara khusus dan sangat manjur mengobati luka. Mungkin yang tepat adalah pertanyaan, mengapa harus ada Perang Obor dan apa maknanya? Kenalan dengan even budaya Jepara yuk....

Makna Tradisi Perang Obor di Desa Tegal Sambi Jepara
Sebagai jawaban awal, saya akan mendongengkan sebuah legenda tokoh yang masih dipercaya sampai sekarang.saya menyebutnya foklor atau cerita rakyat, karena legenda ini adalah salah satu bentuk kebudayaan kolektif yang masih diajarkan secara turun temurun. Begini ceritanya

Pada zaman dahulu, (dipercaya sekitar abad XVI), de desa Tegal Sambi ada seorang petani dan tokoh masyarakat yang kaya raya bernama Kyai Babadan. Kyai Babadan selain sukses bertani, juga memiliki ternak yang sangat banyak. Sapi dan kerbaunya mulai kurang terurus. Tetangga sebelahnya, Ki Gemblong yang mau membantunya mengurus ternak. Dan ternyata, di tangan Ki Gemblong, ternak Kyai Babadan beranak pinak dengan cepat sehingga jumlahnya semakin bertambah. Ki Gemblong juga rajin memandikan ternaknya di sungai sehingga Kyai Babadan semakin senang hatinya.
Suatu hari, Ki Gemblong melihat banyak ikan dan udang di sungai. Dia berhasil menangkap beberapa dan memanggangnya. Rasanya sangat lezat. Ki Gemblong pun menjadi abai pada ternak-ternaknya karena asyik menangkap dan menjual ikan di sungai. Kyai Babadan mengetahui hal itu dan menjadi sangat marah. Apalagi ternak yang dititipkan pada Ki Gemblong menjadi kurus dan sakit-sakitan. Dia segera mencari Ki Gemblong dan menemukannya sedang asyik membakar ikan di tepi sungai. Mereka terlibat pertengkaran dan dalam murkanya, Kyai Babadan memukul Ki Gemblong dengan blarak (daun kelapa kering) yang terbakar ujungnya. Ki Gemblong tak mau kalah. Dia membalas dengan Blarak atau klaras (daun pisang kering) yang berada di sekitar mereka. Keduanya saling kejar dan saling memukul tanpa memperhatikan sekitar. Ternyata api telah merambat ke mana-mana dan membakar kandang. Ajaib, sapi dan kerbau yang sakit-sakitan menjadi sehat dan gemuk. Maka mereka pun tetap meneruskan pertempuran api mereka, namun kali ini tanpa rasa amarah dan dendam. Semua ternak milik Kyai Babadan dan ternak para tetangga di desa Tegal Sambi menjadi juga sembuh. Sejak saat itulah diadakan ritual saling memukulkan api dari blarak dan klaras yang akhirnya diberi nama Perang Obor.

Perang obor sudah menjadi even budaya kota Jepara. Pemerintah Kabupaten menjadikan tradisi Perang Obor ini sebagai kegiatan pariwisata. Langkah yang tidak salah, karena setiap kali Perang Obor digelar, banyak sekali wisatawan domestik dan manca yang ikut menyaksikan perang api ini. 

Jika ditelusuri lebih jauh, Perang Obor ini memiliki banyak makna. Tergantung dari sisi mana kita melihatnya. Foklor yang saya sampaikan di atas, jika dipahami maknanya lebih jauh, kita bisa menangkap piweling bahwa kita tak boleh menyepelekan amanah yang dititipkan pada kita. Nama Ki Gemblong sendiri mungkin berasal dari kata gemblung atau tolol, karena sebenarnya memiliki nama sendiri yang disamarkan. Ketika diuji dengan ikan dan udang (nikmat), Ki Gemblong lupa diri dan melalaikan tugasnya. Peristiwa pertempuran Kyai Babadan dan Ki Gemblong juga sebenarnya adalah simbol atau penanda. Kita semua tahu, leluhur kita sangat fasih menyamarkan pesan.

Keterangan mengenai hubungan Kyai Babadan dan Ki Gemblong dengan Perang Obor sangat mudah dicari di media. Banyak blogger maupun media portal mengulasnya. Sebagai warga asli Jepara, saya ingin menambahkan keterangan lain mengenai makna dari Perang Obor, selain nasihat agar menjaga amanah yang dititipkan. 

Saling pukul menggunakan obor
Jika ditilik dari waktu, yaitu selalu di malam Selasa Pon bulan Dzulhijjah, saya bisa memberitahukan mengapa harus di hari itu. Meski memang masih bisa dibantah mengapa tidak Senin Pahing atau Rabu Wage (sehari sebelum dan atau sesudahnya). Yang jelas, bulan Dzulhijjah adalah masa puncak panen raya di desa Tegal Sambi. Warga desa memang masih memakai sistem penanggalan Jawa, sama seperti petani di desa-desa lain. Para petani tradisional masih mempercayai kearifan putusan leluhur mengenai bab penanggalan mongso tandur. Nah... pertanyaan selanjutnya adalah mengapa diajukan ke bulan Rajab, saya tidak tahu menahu hal itu, kecuali bahwa memang panen raya telah bergeser ke masa sekarang ini.

Perang Obor biasanya dibarengkan dengan acara sedekah bumi (kabumi). Kabumi adalah perwujudan rasa syukur seluruh warga desa dengan cara saling membagi makanan yang telah didoakan bersama-sama. Kabumi juga berarti doa bersama agar seluruh desa mendapat rezeki yang melimpah dan selalu terhindar dari balak. Ini adalah ikhtiar masyarakat pada ketentuan Sang Penciptanya.


Seperti itulah makna dari Perang Obor di Tegal Sambi. Mungkin masih ada yang bertanya mengapa harus api? Mengapa harus memakai blarak dan klaras? Untuk pertanyaan pertama, saya mengacu ke cerita rakyat yang saya sampaikan di atas. Selain alasan itu, jujur saya tidak tahu. Mengenai mengapa harus blarak dan klaras, karena 2 daun kering itu sangat mudah ditemukan di desa. Alasan lain tentu saja karena api melahap dedaunan kering itu dengan sangat cepat dan dalam hitungan detik api sudah paham sehingga tidak membahayakan. Selama ratusan tahun dilakukan, belum pernah ada berita seseorang terbakar. Jika terluka di kepala, bisa saja terjadi jika kebetulan terpukul batang klaras. Tetapi meski begitu, tak boleh ada amarah atau dendam di antara peserta selama Perang Obor berlangsung. Sekitar 50 warga desa yang ikut berperang harus menjaga diri dari rasa dendam, iri dan emosi negatif karena mereka sedang “bermain api”.


Bagaimana? Apakah teman-teman berniat melihat langsung pesta rakyat Perang Obor tahun 2017 mendatang setelah membaca Makna Perang Obor? Ayo dong main ke Jepara. Para Blogger dari Jepara yang tergabung dalam “Jepara Blogger Community” atau JBlog akan dengan senang hati menyambut teman-teman di Jepara. Dolan ya....

Share:

81 comments:

  1. butuh masker dan pengaman biar nggak engap

    ReplyDelete
  2. Wah bagus banget nih buat rekomen malo mau ke Jepara

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong.... bulan April 2017 ya.....

      Delete
  3. Jepara ini festivalnya nggak ada habisnya ya, Mbak. Baru kemarin saya baca postingan ttg kartini, sekarang ada festival perang obor.. Kayaknya seru banget ini acaranya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru banget, Ekisa. Tahun depan nonton ya

      Delete
  4. Mirip kayak debus gitu ya mbak? Agak serem sih, tapi selama ada 'pawang' dan minyak blonyoh pasti semua penonton lebih tenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau debus lebih mistik kelihatannya. Di acara ini ada tetuanya, mungkin pawang. Kalo aku ke logikanya saja, bahan obornya tdk benar2 membakar krn yg dipakai hanya 1/2-nya saja. Percikan api padam dalam hitungan detik

      Delete
  5. itu api obornya di adu kaya maen pedang gitu mbak? terus obornya di buat dari apa kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saling dipukulkan Mas. Kalau pedang kan menyamping

      Delete
  6. Berarti badan yg ikut Perang Obor pada kebal ya, Mbak Sus? ๐Ÿ˜“

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidak Mbak Bulan, tidak kebal. Mereka tahu trik agar tidak terbakar

      Delete
  7. Wah ini acara budaya yg recomended nih buat tahun 2017... semoga ada waktu X)

    Perang obor di tiap daerah sebenarnya ada, bedanya mungkin latar belakang terciptanya budaya perang obor,.. Kalo di daerahku perang obor biasanya pas acara jelang lebaran, biasanya diiringi pawai obor dan acara genjringan (marawis) keliling

    http://sastraananta.blogspot.com/2016/04/tentang-satu-pertanyaan.html?spref=tw …

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... berarti selain pewai obor juga ada perangnya ya

      Delete
  8. Itu pemainnya pasti bukan sembarang orang ya Mbak? Pasti ada ritualnya juga sebelum tampil :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setahuku tidak ada ritual khusus macam debus Mbak, cuma syukuran dan berdoa bersama. Tahun ini ditambah Barikan Apem alias tradisi bagi-bagi apem sebagai simbol meminta maaf

      Delete
  9. Bagus suasanaynya
    Semoga tetap dilestarikan
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Pakde. Pemda sudah ambil alih sebagai even budaya

      Delete
  10. Minyak blonyoh itu komposisinya apa Mbak Susi? Hebat bgt bisa jd manusia kebal dibakar api. Xixi
    Emm... atau ada doa/ritual khusus sebelum perang obor? Hehe
    Jadi inget 2 tahun lalu pas ngadain sepak bola api. Temen2 bilang kepanasan sih, sampe ada yang ga kuat nerusin pertandingan. Harusnya minta minyak blonyoh dl ke Jepara ya. Haha

    Btw, aku mau dong mbak susi tahun depan numpang. Pengen lihat. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh.. saya tidak tahu Mbak Anita.
      Ayo.. tahun depan aku kabari waktunya dan semoga bisa ke sini ya. Soal tempat menginap, insyaAllah siap.

      Delete
  11. Wih... ngeri juga ya. Tapi apa bener2 aman tuh mbak?

    ReplyDelete
  12. Di blog mbak susi selalu menawarkan kearifan lokal.

    Baru beberapa waktu yang lalu disuguhi tentang kartini. Sekarang ad lg yang lebih seru.

    Lokasinya dipusatkan di satu titik (tegal sambi) atau ad dibebberapa titik di jepara mbak ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Khusus di Tegal Sambi Mas Andhika. Siap-siap... Mei ini ada festival yang sama serunya di desa Troso Jepara

      Delete
  13. Mbk Sus, di jepara selalu ada event ya, baca blognya kayanya selalu ada acara tentang Jepara gitu.

    terima kasih cerita foklornya, jadi tahu cerita-cerita yang gak semua orang tahu lho. perihal obor, itu gak pernah ada kejadian kebakaran gitu ya, hebat yaa. Indonesia memang kaya akan budaya yang nggak kita dapatkan di negara lain sih.

    semangat mbk susi, semoga kelak bisa lihat pertunjukan perang obor secara lagsung :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak Tika. Iya nih, pengen ngenalin kota Jepara.
      Soal kejadian kebakaran, setahuku belum pernah.

      Ayo diagendakan ya

      Delete
  14. Aku baru tahu nih Mba makna perang obor.. Tapi aku agak takut lihat apinya ntar terbakar..

    ReplyDelete
  15. Semua tradisi di Indonesia memang mempunyai makna yang dalam, termasuk perang obor ini. Aku jadi pengen jalan-jalan baca ini, semoga nanti pas jalan kebagian event menarik kaya perang obor ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo jalan-jalan Dewi...
      Ada banyak even di Jepara, kok. Aku saja yang tidak selalu menonton/menulisnya di blog.

      Delete
  16. Saya baru tahu ini ada tradisi kayak gitu. Wah, difiksikan seru nih. Diangkat ke film misalnya

    ReplyDelete
  17. Nampaknya serem main api begitu
    Tp saya selalu suja dg pertunjukan budaya yg dibumbui legenda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di lokasi tidak terlalu seram kok. foto dan video diambil di tengah perang obor, jadi terlihat sangat dekat. Kalau menonton di jarak aman ya biasa saja

      Delete
  18. Pengen banget liat momen perang obor, udh tau dari kecil tradisi ini, cuma bisa liat di tipi aja.

    Ayo ongkosin dong mba Sus.. sekalian kopdar gitu.. hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi... Makyul.... semoga suatu saat bisa bikin acara yang bisa undang blogger ke Jepara Mbak

      Delete
  19. Pengen banget liat momen perang obor, udh tau dari kecil tradisi ini, cuma bisa liat di tipi aja.

    Ayo ongkosin dong mba Sus.. sekalian kopdar gitu.. hahahha

    ReplyDelete
  20. wah ini acara bagus banget ya, sejarahnya bikin nambah pengetahuan dan wawasanku

    ReplyDelete
  21. Seru banget nih kayaknya, main2 api. Kayaknya aku tau deh kenapa kok hewan2nya sehat. Soalnya seneng banget ngelihat ada yang mainan api.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha... analogi yang unik Mas Zaini

      Delete
  22. Oh pake daun pisang yg kering ya. kirain pake pelepah pisang sampe percikan api nya bisa bagus gitu. Hih seruuuu

    ReplyDelete
  23. Perang obor kok kelihatannya serem ya? Tapi boleh juga kalo ada waktu ke Jepara. Baru tau kalo ada sejarah dan event kayak gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di lokasi rasa serem berubah seru

      Delete
  24. Di Jepara bnyk sekali kejutan ya, Mbak. Aya br tau kalo ada perang obor dsana. Membc postingan ini merasa tercerahkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, Jepara termasuk kota tua yang melestarikan tradisinya

      Delete
  25. Perang obor menyambut ramadhan gitu ya teh?

    ReplyDelete
  26. Replies
    1. Hehehe... tergantung sudut pandangnya mbak

      Delete
  27. Masya Allah, aku suka di bagian pesertanya gaboleh dendam. Perang obor ini mengajarkan berlapang dada, ya.

    Tapi, kenapa harus malam, mbak? Apakah supaya apinya keliatan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, ini hanya permainan, jadi tak boleh ada dendam di antara pemain. kalau alasan malam, iya, agar api kelihatan.

      Delete
  28. wah terimakasih mba Susindra, ini salah 1 artikel yang paling menarik perhatianku, karena 2 tahun belakangan ini aku erat membahas isu-isu budaya.
    Ketika akan memulai proses perang obor adakah ritual/upacara khusus yang harus dilaksanakan mba? Dan setiap warga yang ingin ikut serta dalam perang obor ini apa harus memenuhi syarat tertentu?
    Satu lagi, mba Susindra apa memiliki video dokumentasi Perang Obor ini? Karena aku tertarik untuk melihat prosesinya mba. Terimakasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak Wulan,
      untuk video, ada di bagian akhir postingan. Silakan dilihat. cukup jelas gambarnya karena suami yg mensyut berada di antara pemain dan beberapa kali kena api. Kelihatannya syarat peserta harus warga desa, tak ada syarat usia atau jenis kelamin, misalnya
      Ritual khusus, setahu saya tidak ada. Hanya seminggu sebelum hari H menziarahi makam-makam leluhur desa dan ada syukuran pada hari diadakan perang obor.

      Delete
  29. Aku baru tahu ada perang Oborr..
    Tapi seru kayanya kalau liat langsung ๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
  30. Nggak takut gosong atau angus tuh pemain perang obornya. Tapi kalau dikhayalin, sepertinya seru juga. Apalagi berada langsung di lokasi acara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe... nggak kok, ada triknya agar tidak berbahaya

      Delete
  31. Aku baru tau ada ginian di jepara, pas ku kkn dulu ga ada ginian sih, kalo ada pasti seruuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo Mbak Erina kenal aku waktu KKN pasti tahu. Aku kan senang uri2 budaya kota Jepara

      Delete
  32. Hmm keren ya adatnya orang jepara berhaya tapi kayanya seru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin terlihat berbahaya, tapi jika tahu triknya, tidak berbahaya kok

      Delete
  33. Waaah seru banget ya mbak kayaknya.Besok aku tak tanya masku ah tentang perang obor ini.Kok dia belum pernah cerita ya ada pertunjukan perang obor kayak gini di Tahunan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Mbak, ditanyain, ditodong juga sekalian. hihihihi...

      Delete
  34. Sereem tapi penasaran Mba, pengin liat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi.... kalau sudah beberapa kali tidak serem Mbak.

      Delete
  35. Wah keren Jepara, Ada festival ginian. Kagum juga sama blogger Jepara yg masif mempromosikan wisatanya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mas. Salah satu cara menyemarakkan kota adalah melalui berita positif. Silakan dicoba

      Delete
  36. Woohh aku baru tau nih tentang perang obor. Kayaknys seru banget kalau bisa liat langsung :D
    Makasih infonya, tulisan artikelnya menarik, aku sama tmn" dikantor jd ngebahas tentang perang obor deh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe... alhamdulillah kalau begitu. jadi lebih banyak yang tahu tragdisi ini

      Delete
  37. Baru tau ada perang obor, jd pengen ikutan.

    ReplyDelete
  38. Halo mbak Susindra, Salam kenal :)
    Wowwww aku baru tau ada tradisi perang obor gini.
    Iya bener ya kata mas andhikka, blog ini minimalist tampilannya, tapi isinya sarat kearifan lokal. Kece mbak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya kutulis tiap tahun Mbak Ratu, agar banyak teman blogger yang tahu.
      Saya memang ingin mengangkat kota sendiri, nih. hehehe

      Delete
  39. waduh saya aja main bola api ketagihan gimana main yang gebuk2an gini ya pastinya seru banget nih apalagi main bareng sama temen2.

    mbak susi saya mau koreksi dong ada yang typo tuh di penulisan paham yang harusnya padam :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mas. Iya, ada satu typo-nya. hihihi... Jadi malu, padahal sudah dibaca ulang sebelum posting.
      Btw... serius ketagihan main bola api? Waaaa..... #bingungbilangapa

      Delete
  40. aww.. saya malah ngebayangin gimana panasnya kalau kena pukul obor yaa.. mungkin kalau nonton pun saya gak akan berani dekat2 hehe....

    ReplyDelete
  41. Ngeri, Mbak, kalau ngeliat adu pukul, apalagi ada apinya :(

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra