Gudangan Khas Jepara

Makanan untuk sarapan yang murah meriah semasa kuliah di Unnes adalah gudangan di pasar krempyeng Banaran (Semarang). Murah meriah, kenyang, berserat tinggi. Yang jelas selalu ngangeni. Kangen perjuangan semasa kuliah - mencoba mandiri, jauh dari rumah, belajar keras, dan ehm... mantan pacar? Haha... yang terakhir itu disensor saja.
Setelah lulus kuliah dan kembali ke kota asal di Jepara, gudangan menjadi menu yang khas juga karena kebetulan rumahku dekat dengan pasar. Beberapa hari sekali ke pasar dan membeli sayur gudangan. Sebenarnya tidak tepat di sebut gudangan, ya... di Jepara namanya urab'an atau ada yang menyebut kuluban. Yah, itu dia namanya. Bumbunya juga beda dengan gudangan Semarang.

Gudangan Semarangan menggunakan bumbu lombok, bawang putih, dan kencur, kemudian dicampur dengan sayur dan kelapa parut. Jadi ada pedes-pedesnya sedikit.Sayurnya juga identik dengan sayur daun singkong dan kecambah. Uraban jepara meski sekilas sama variasinya beda. Bumbu utamanya adalah lengkuas, bawang merah, dan terasi. Ketiga bumbu dasar itu dicampur dengan sayur dan kelapa parut. Rasanya lebih gurih. Kelihatannya tidak ada sayur urap dengan bumbu lengkuas selain di Jepara.
Sayur yang dipakai untuk gudangan khas Jepara adalah sayur nangka muda, daun singkong dan rumput laut. Ini yang paling khas. Tapi ada juga yang menjual mirip gudangan Semarangan, yaitu sayur daun singkong dan kecambah meski bumbunya tetap lengkuas, terasi dan bawang merah.
Uraban daun singkong, nangka muda, dan kecambah
Uraban nangka muda, daun singkong, dan rumput laut
Cukup dengan uang RP 1000,- atau Rp 1500, sebungkus nasi uraban siap ditenteng di tangan. Menunya terdiri dari nasi, sambal trasi, lodeh tempe gabug, rempeyek ikan asin. Murah meriah. Jangan bilang aku tega, ya.. soalnya banyak orang yang beli seharga Rp 500,- per porsi. Lagi pula jika beli Rp 1.500,- porsinya bisa jumbo.

Nasi uraban dibungkus daun jati. rasa nasinya jadi
gurih-gurih gimanaaa... gitu.
Usai dari pasar langsung ke warung ibu yang cukup dekat dari situ. Biasaaa.... nebeng sarapan pagi usai mengantar Destin sekolah. 
Menu sarapanku pagi ini. (penampakan nasi urab yang kubeli tadi seperti ini.
 Ini nasi yang seharga Rp 1000,-
Sate kikil - khas Jepara juga
 Mumpung kepedean jeprat-jepret, sekalian isi meja di warung ibu aku foto. Hihi.... banyak abang2 yang bilang, "Aku ga difoto sekalian, mbak?" "Mas mau jadi makanan khas Jepara?" Jawabku cuek padahal sih aslinya malu. Ada blanggem (singkong goreng), pia (mendoan gandum pake udang di tengah), roti goreng, onde-onde (roti goreng wijen), pisang goreng, rondo royal (tape goreng), lepet jagung, dan sate kikil. Satu lagi yang spesial dan ngangeni di warung ibuku, ketan serundeng yang yummy. Hayoo... dari aneka makanan itu, mana yang belum kenal?
Roti goreng, blanggem, pisgor, onde-onde, pia, rondo royal,
lepet jagung, satu kikil
Ketan serundeng buatan ibu
Puas sekali sarapan pagi ini. Apa sarapan sahabat pagi ini? Selamat beraktivitas, ya.....


Share:

10 comments:

  1. Lucu pas udah dibungkus daun jati gitu ya, mirip dg nasi jamblang-nya cirebon

    ReplyDelete
  2. mbak suka bgt ama sate kikil dan jajanan kaya gitu, biasanya ngampar di pasar gitu ya?
    urapan ya gundangan itu? pastinya enak ya mbak

    ReplyDelete
  3. urap urap pake rumput laut???
    waaah bener bener hal baru nih Mbak
    kapan ya bisa ke jepara
    kulakan mebel dan wisata kuliner gini

    ReplyDelete
  4. Kalau didaerah makanan masih relatif murah ya jeng. Apalagi bahannya banyak yang alami seperti sayuran dan bumbu khas daerah.

    Saya kalau pulang ke Jombang juga suka beli nasi pecel untuk sarapan. Murah-meriah.

    Kapan ke Surabay lagi, kita kopdar ya.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  5. Mbak Orin: Hehe.. daun jati sebagai pembungkus cukup lazim di jaman tempo dulu, mbak.

    Mbak Putri: Iya, mbak. Sama

    Elsa: Ayo.. main ke Jepara...

    Pakde Cholik: InsyaAllah pakde. Akan saya kabari jika ada jodoh ke sana

    ReplyDelete
  6. murahnyaaaa :P
    murah tapi bergizi. nikmaattt :P
    btw namanya seru banget rondo royal :P

    ReplyDelete
  7. klo ke daerah jawa saya lebih pengen nyoba kucingan

    ReplyDelete
  8. Mbak Ita: Murmer, mbak

    Rain: Enak dan murmer, ya. Yang jelas sangat ngangeni.

    ReplyDelete
  9. Hmm..mbak asli lidah ini kemecer...*tanda pingin banget, pas melihat photo photo makanan yang diposting sama mbak susi..walah itu gudangan, terus sate kikil..hmm aku sih bukan pecinta kikil pingin gudangannya aja..btw bumbu gudangan jepara agak asing menurutku dijawa timur sama kayak semarang kayaknya bumbunya..jadi pingin nyoba yang menu gudangan jepara nieh..:)
    thanks for sharing mbak..

    ReplyDelete
  10. masya Allah,.... mbak pengin jalan jalan ke jepara lagi blusukan di dalam pasar cari HOROG2 dan SATE KIKIL
    di Banjarmasin nggak ada, ... biar puter2 ke super market ga bakal ketemu
    banyak terima kasih ya mbak, resepnya,.... mau tak coba dulu. suwun (org dayak yg pernah sekolah di smp n 2 jpr)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra