Museum Kartini Jepara

18 Juli 2011 lalu, kami keluarga Susindra mendapat kehormatan "memandu" seorang sahabat blogger cantik yang mendapat tugas penelitian di Sayung Demak, mbak Hilsya. Ini adalah kopdar pertama kami setelah bercengkrama di blog, ym, maupun surat. Setelah beberapa kali mengubah lokasi pertemuan (karena Binbin tertidur), akhirnya kami sepakat bertemu di museum Kartini Jepara. Kami masuk ke dalam museum dengan membayar tiket Rp 3000/orang.

Ini adalah kali pertama saya berkunjung kembali setelah bertahun-tahun. Dan pertanyaan pertama saya pada penjaga tiket adalah, "Apakah tulang Joko Tuwo masih ada?" Ternyata masih ada.
Jaman saya SD dulu, fosil ikan Joko Tuwo diletakkan di dekat pintu masuk gedung K. Ikan itu sungguh sangat besar. Panjang ikan ini 16 meter, lebar 4 meter, tinggi 2 meter, berat 6 ton, dan berusia 220 tahun ketika ditemukan pada pertengahan bulan April 1989 di Kepulauan Karimun Jawa. Ikan Joko Tuwo ini adalah jenis ikan Paus Gajah yang memiliki belalai.

Museum Kartini Jepara diresmikan pertama kali pada tanggal 21 April 1977. Terletak di lokasi yang sangat stategis yaitu di Jalan Alun-Alun 1 sebelah barat daya Pendopo Kabupaten Jepara, sebelah selatan Alun-alun Jepara, sebelah timur kantor pusat pemerintahan Jepara, sebelah utara SCJ (shopping center Jepara), dan sebelah barat Kodim Jepara. Museum Kartini berdiri di area seluas 5210 m2 dengan luas bangunan 890 meter. 
Jika dilihat dari atas, bangunan museum Kartini yang terdiri atas 3 bangunan utama berbentuk huruf K, T, dan N. Di bangunan K berisi koleksi peninggalan RA Kartini dan kakaknya RMP Sosrokartono (kakak Kartini) yang terkenal dengan julukan "dokter air putih" karena menyembuhkan pasien menggunakan air putih dan tulisan alif.
Salah satu peninggalan RA Kartini yang masih terjaga
Gedung kedua berbentuk T yang digunakan untuk mendisplay benda-benda bersejarah dan purbakala serta berbagai hasil kerajinan Jepara. 
Beberapa kerajinan khas Jepara
Sedangkan bangunan ketiga berbentuk N yang salah satu koleksinya adalah tulang ikan Joko Tuwo.
Fosil ikan Joko Tuwo
Museum Kartini buka setiap hari termasuk hari libur dengan htm hanya sebesar Rp 3000,- saja. tiket semurah itu juga sebagai strategi agar banyak warga yang berkunjung ke museum dan mengagumi karya dan sejarah budaya masyarakat Jepara.

Usai melihat-lihat koleksi museum Kartini yang tahun ini terakreditasi, pertemuan hari itu dilanjutkan ke pusat kerajinan ukir dan patung di desa Mulyoharjo Tepus dan diakhiri di pantai favorit Susindra.
Beberapa sumber diambil dari sini
Share:

24 comments:

  1. sayang ga sempet wiskul jajanan enak ya.. gara2 udh keburu maghrib..

    ReplyDelete
  2. ini hari senin ya *lihat jadwal postingnya mbak sus*
    Wah benar sesuai jadwal Segala sesuatu tentang jepara hihihi *sok jadi pengamat*
    Saya juga pernah ke sana sekali mbak, pas tahun 2005 lalu, wah berarti udah 6 tahun lalu ya.
    Saya dulu pas kesana nggak boleh pegang-pegang barang sembarangan, kalo sekarang masih ada aturan kayak gitu nggak ya? hehe

    ReplyDelete
  3. tiketnya murah sekali ya mbak? Kok ada ya fosil ikan sebesar itu :). Smoga bs kesana

    ReplyDelete
  4. Nanti kalo ke jepara minta di pandu Mba Sus ke museum KArtini..huehee..

    ReplyDelete
  5. jadi pingin ke Musium Kartini dan melihat isi yang aa didalamnya,,,terima kasih infonya Mbak...

    Salam...

    ReplyDelete
  6. Senin: Segala sesuatu tentang Jepara, jadwalnya Mbak Susi, dan ternyata dipenuhi, salut dec ;)

    Sucses ya Mbak menuju blogger profesional...

    Btw tentang Museum, mungkin karena peresmiannya tanggal 21 April ya Mbak jadi namanya ada Kartininya, sebab kalau dilihat2 isinya beragam sekali, bukan hanya sebatas tentang Kartini ;) Aku kira namanya Museum Jepara saja ;)

    ReplyDelete
  7. Wah, saya jadi pengen ke Jepara (lagi). Selain nyeberang ke Karimun Jawa, juga pengen melihat Museum Kartini. Dulu pertama kali ke Jepara cuma sak kliwatan tok, gak sempat muter-muter sampe puas.

    ReplyDelete
  8. Mbak Hilsya: Iya, padahal mas indra sudah maksakan diri ambil uang di atm, xixi,... ga kok.. cuma waktu itu ada kejadian khusus hampir tabrakan motor di perempatan Shima. Jadi inget terus.

    Mas Puji & mbak Yunda: Berusaha membenahi diri, mbak. Semoga tetap konsisten.

    Mbak Tarry, mbak Nchie, mas Sofyan, dan mas Eko: Jangan lupa hubungi saya jika ada keinginan ke Jepara, ya.

    ReplyDelete
  9. Semoga suatu saat bisa berkunjung ke sana. Thanks infonya mba Sus ;)

    ReplyDelete
  10. Kopdar + jalan-jalan, sesuatu banget tuh, Mbak. Pengen sih jalan-jalan ke Jepara, tapi sejauh ini belum punya alasan untuk ke sana, atau pengen ditemenin mbak Susi saja alasannya ya? hehehe...

    Ditunggu postingan dan foto2 pas di kerajinan ukir dan patung serta pantai favorit mbak Susi

    ReplyDelete
  11. aku belum pernah ke Jepara :( tapi pengen banget kesana, secara tau dari SD, Jepara tempat kelahiran Kartini gitu :D

    ReplyDelete
  12. nanti kpn2 kita juga kopdarana ya mbak, lupa foto ya mbak ama mbak hilsya :D

    ReplyDelete
  13. kepengennya bisa jalan2 ke jepara..
    kapan yaaa;(

    ReplyDelete
  14. tiket masuk museum itu rata2 murah ya, malah banyak juga yang gratis, tapi pengunjungnya sedikit.

    Museum Kartini gitu juga gak ?

    ReplyDelete
  15. Terimakasih atas informasi tentang museum Kartini di Jepara ini Mba.Semoga dapat lebih banyak bangsa kita yang dapat tyerus memperkenalkan suatu objek museum dijadikan daya tarik untuk pariwisata.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  16. iiihh... mauu... kapan2 aku kesana tante susi jadi guide lagi ya. hehe

    ReplyDelete
  17. Hah? dokter air putih? mengobati hanya dengan air putih dan tulisan alif...

    ck ck ck
    ternyata khasiat air putih sejak dulu udah ketauan yaa

    ReplyDelete
  18. Pengen liat kerangka ikan paus gede itu,mbak...Ajakin keana donk,hehehhe

    Lama aku nggak main ke rumah maya mbak susi...semoga sehat selalu ya mbak sus dan prajurit-prajuritnya^^

    ReplyDelete
  19. sama kaya orin aku juga belum pernah ke jepara.kapan2 harus kesana

    ReplyDelete
  20. sama kaya orin aku juga belum pernah ke jepara.kapan2 harus kesana

    ReplyDelete
  21. pernah ke Jepara tapi cuman lewat aja pas mau ke PATI, jadi belom bisa muter muter kotanya..semoga suatu saat bisa kesana..mbak susi posting tentang syrup kawis atau pohon buah kawista dong..aku suka banget syirup itu..eh btw ada nggak yah disitu aku dulu dapetnya di TUban..

    ReplyDelete
  22. sbg fans berat Kartini, harus ke sana nih kalo pas main ke Jepara

    ReplyDelete
  23. setelah lihat gambar diatas jadi pngn ke jepara pngn mendatangi museum kartini..
    yg bikin saye penasaran Fosil ikan Joko Tuwo..bahkan saye baru dengan ada ikan namanya joko tuwo..kayak bahasa jawa.. yg artinya joko tua..hehe

    ReplyDelete
  24. Saya Tertarik sekali dengan joko tuo....
    di karimunjawa sendiri ada bukit joko tuo dan juga ada kerangka ikan joko tuonya bisa di lihat di postingan saya
    http://www.infokarimunjawa.com/2014/10/bukit-joko-tuo-karimunjawa-yang-indah.html

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra