Piknik Di Kantor PLN

Kemarin adalah hari yang luar biasa. Sejak pagi tiba-tiba saja saya ingin memasak yang istimewa. Jadillah sayur asem kacang panjang dan ayam khas KFC serta es krim (pondan) buatan sendiri untuk anak-anak. Karena sengaja beli ayam banyak, semua sengaja kuolah ke menu kesenangan duo D&B ini dan memasukkan kembali ayam yang telah berbumbu ke dalam chiller.

Destin pulang sekolah jam 11 siang dan segera kuiming-imingi semangkuk es krim sepulang sekolah madrasah nanti. Da senang sekali. Tiba-tiba listrik padam pukul 11.45 dan tak jua hidup sampai jam 7 malam. Alamat es krim buatan saya tidak bisa dinikmati. :(

Gelap, suntuk, kami sepakat jalan-jalan ke Saudara Tahunan. "Mall supermini di Jepara dan satu-satunya" sambil menunggu listrik hidup. Tak lama kemudian Duo DnB telah menenteng plastik kecil. Destin membeli susu UHT rasa Strawberry dan twister. Binbin menenteng es krim dan susu UHT rasa coklat. Kami kembali pulang pukul 8 malam dan sampai rumah masih gelap. Akhirnya kami kembali menuju kota, tepatnya ke kantor PLN.

Duo D&B bisa membuka bekal dimana saja.
Sampai di kantor PLN, Binbin langsung bersila di teras dan membuka "bekal". Destin segera meniru adiknya. Papa bertanya ke bagian gangguan untuk bertanya. Tak lama kemudian kami menemukan jawaban mengapa selama itu. Katanya telah beberapa kali dihidupkan selalu mati, kemungkinan karena banyaknya pencurian listrik.

Pada dasarnya kami memang sangat sabar dan menerima penjelasan tersebut dengan lapang dada. Bahkan sejak siang kami terus saja bergurau tentang adonan es krim yang tak akan jadi tanpa dibekukan. Telah lama kami tahu, resiko tinggal di area industri mebel memang akan mendapat prioritas utama. Listrik memang jarang mati selama itu kecuali jika ada pemadaman bergilir.

Ah ya sudah. Toh anak-anak sudah bersila menikmati hidangan mereka sendiri-sendiri di teras kantor PLN. Sambil bercanda saya mengatakan, besok pagi akan saya posting di blog dengan judul "Piknik di PLN". Dengan sabar kami menunggu seluruh bekal anak-anak habis dan mereka mencuci tangan di wastafel dekat kami.

Diperjalanan pulang, kami bertemu dengan mobil PLN dari arah rumah kami. Ah, syukurlah listrik sudah hidup.

Catatan kecil malam tadi ada badai dan angin yang sangat kencang dan listrik kembali mati sejak pukul 3 pagi. Saya agak cemas dengan keadaan ibu yang tinggal di dekat pantai Kartini Jepara dan memutuskan siang ini akan menengok ke sana. Dan .... pagi ini kembali kami harus bersabar kapan es krim kami jadi. Ah, indahnya bersabar.
Share:

20 comments:

  1. kapan lagi piknik di kantor PLN ya :) mbak ga ditelp aja plnnya untuk menanyakan gangguan yg terjadi? kalau disini cukuo telp kita diberitahukan kapan listrik menyala lagi

    ReplyDelete
  2. Eh ternyata bukan di Jepara aja yang pemadaman ya Mbak, di Jember dan Banyuwangi pemadaman juga Mbak Susi, mungkin cuacalah yang menyebabkan, atau mungkin karena sudah ndak ada Pak Dahlan hehe..sabar ya adik Destin dan Binbin, ntar kalau pemadaman lagi main api unggun aja yukk sama Uncle hehe

    ReplyDelete
  3. hihi untung Destin sama Binbinnya gag bawel ya, Tante :D
    boleh juga tuh kapan2 piknik lagi di kantor PLN BD

    ReplyDelete
  4. tempatku ngga ada pemadaman listrik :)
    yg penting anak"nya happy :-D
    indahnya bersabarrr

    ReplyDelete
  5. @Mbak Lidya - Mama Pascal Menurut pengalaman kami, jika menelpon kita tidak akan tahu alasan mengapa listrik padam selama itu, mbak. Jawaban standar.
    Di sekitar rumah saya banyak pohon, sentra pengrajin mebel dengan pemakaian listrik sangat banyak. Travo sering rusak dan bisa jadi seharian. daripada marah2 karena sudah telpon, lebih baik percaya saja kalo PLN Jepara cukup cepat menanggapi keluhan pelanggan

    ReplyDelete
  6. @Syifa Azz: Hehe.. anak2 enjoy saja tiap diajak kemana saja. Alhamdulillah. Pernah juga piknik di kantor pajak. :D
    @Sofyan: Musim hujan gini listrik sering padam, ya. Sebel jadinya.
    @jiah al jafara: hanya satu blog di desaku saja, nih.

    ReplyDelete
  7. Subhanallah.. harus belajar sabar dari Mbak Susindra nih. Kalau aku pasti udah marah-marah nggak karuan :D

    ReplyDelete
  8. hm disini juga kadang suka mati listriknihmbak T_T btw piknik di PLN seru.eh eh itu eskrimnya belepotan

    ReplyDelete
  9. PLN mana tuh mba yg bisa ngasi tau kapan listrik yg padam akan menyala? wong saya datangi kantornya saja memang katanya para operator itu memang tidak tahu kapan akan menyala, dan sengaja tidak diberitahu karena tidak tahu lamanya pengerjaan di lapangan.

    aku tak pindah jadi tetanggamu deh mba klo PLN nya baik begitu bisa ngasi tau jam berapa nyala setelahpadam :D

    ReplyDelete
  10. suka saya mba Susi piknik di sana, biar pada mikir tuh orang PLN.
    setuju saya sama mba Susi pasti tuh yg bikin listrik pedhot terus karena banyak maling listrik. dan kongkalingkong sama siapa udah tau dong?

    di daerah sini juga begitu, sampai saya tantangin dah, ga usah jauh2 periksain aja warnet2 yg berani kasi harga murah (2rb/jam), itu UDAH PASTI listriknya nyolong, karena klo mbayar resmi ga bakal nutut, hla wong saya mbayar listrik mpe 6jt / bulan lho.

    *napa jadi curcol di sini coba? tapi mba ngasih inspirasi,b esok2 aku mo piknik di kantor PLN klo pedhotnya lama hahahaha*

    ReplyDelete
  11. terima kasih sudah menginspirasi dengan tetap bersabar dan melihat secara positif dalam kasus pemadaman listrik ini mba

    ReplyDelete
  12. alhamdulilah kalau disini gak ikut padam,hehehehe,salam kenal ya

    ReplyDelete
  13. WAH bagi ultra nya dung dek, heheheh... ^^

    kayak na asyik jga tuh piknik di PLN, bleh deyh kapan2 main ke PLN.. :)

    ReplyDelete
  14. wah..kalo dulu aku kasih kabarnya lebih awal..mungkin aku sempetngicipin masakannya mbak susi kali ya?? hehehe

    ReplyDelete
  15. Idem sama kayak Mbak Lidya. Biasanya bojoku yang nelpon PLN. Tapi tentunya sambil marah-marah sih. Bukan apa-apaa, Mbak. Kalo sampe malem gitu kadang anak gak bisa tidur.

    Gak bisa nyalain AC, gak bisa nyalain kipas angin. Dikipasin pake tangan juga masih gerah. Padahal zaman aku dulu tidur mah gak pernah pake apa-apa. Soalnya masih dingin. Eh malah curcol.

    ReplyDelete
  16. sama kayak Della, klo aku mgkn udah ngomel mbak.. tapi ya ngomel nggak ada gunanya ya... menikmati sabar lebih baik... sepertinya hrs belajar bnyk dr mbak Susi.. :-D

    ReplyDelete
  17. @All: Di tahun pertama tinggal di rumah ini saya sering ngomel jika listrik padam terlalu lama. Karena tanpa listrik hasil pekerjaan pegawai hanya 30-an % dari seharusnya. Lama2 saya terbiasa.

    ReplyDelete
  18. masih banyak pencurian listrik memang mbak
    di perumahan kami juga banyak yang nyantol untuk lampu jalan
    disweeping sama PLN dan langsung diputus,
    akhirnya ya daripada gelap disambungin aja ke rumah masing2, tapi tetap aja ada yang mbandel dan balik nyantol ke tiang lagi

    ReplyDelete
  19. Waduh ...
    lama sekali ya Bu padamnya .,,


    Saya berharap Ibunda bu Susi yang tinggal di tepi pantai tidak apa-apa

    Sekarang memang sedang musim hujan, plus angin yang kencang

    salam saya Bu Susi

    ReplyDelete
  20. D&B...
    hehehe piknik bisa dimana saja ya
    hebat deh

    iya Mbak, di tempatku juga lagi angin kencang, kayak badai gitu

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra