Pesta Lomban 2012

Hari kedelapan setelah lebaran, saatnya puncak acara pesta lomban, nih. Yang tidak malas baca sejarah serta ulasan lengkap tentang pesta lomban Jepara, bisa langsung ke TKP , nih. 
Pesta lomban di jepara khususnya, dan kawasan pantura pada umumnya, tidaklah terlalu banyak berbeda pada essensinya. Yang beda adalah pengembangannya. Di Jepara, pesta lomban terdiri dari 3 tahap, yaitu sedekah laut (pelarungan kepala kerbau), festival kupat lepet (perang ketupat) dan pesta lomban sendiri, dimana semua orang tumpah ruah di 3 pantai utama jepara, yaitu pantai Kartini, pantai Bandengan, dan Pantai Benteng Portugis. Menurut sejarah dan tradisi turun-temurun, semua kegiatan dipusatkan di pantai Kartini. Saat saya menulis ini, prosesi pelarungan kepala kerbau sudah selesai, dan perang ketupat hampir dimulai. Saya paling malas berada dikerumunan dan berdesakan, jadi anteng saja blogging di rumah. :p
Kepala kerbau siap larung di pesta lomban 2012
Yang ingin ikutan bisa segera ke TKP ya....

Pesta Lomban 2012 dimulai dari tanggal 19-26 Agustus 2012 dan banyak pedagang baru menggelar lapak di sana. Suasana jalan depan rumah saya selalu ramai kendaraan. kebetulan memang rumah saya kurang lebih 500 meter dari pantai Kartini. Dan hari ini, jalanan akan penuh dengan pejalan kaki karena semua ruas jalan menuju pantai Kartini ditutup. Hujan rejeki bagi pemilik halaman luas, nih. satu motor 5000. Hmm.... cring... cring... cring... Hujan rejeki pula bagi pedagang asongan dadakan di puncak pesta Lomban hari ini.



Sejak kemarin, saya, suami dan Ida (saudari kembarku) sudah sibuk benah-benah rumah serta membuat lontong, kupat & lepet. Tak seperti tahun-tahun sebelumnya, hari ini ibu full percaya kami mampu membuat lontong-kupat-lepet sendiri. Jadi ibu sibuk di rumah saudara. Dengan sedikit cemas, kami memberanikan diri memuatnya. Pokoknya modal nekat dan sok pede.
Duo kembar yang tak sempat mandi. Mana Susi, mana Ida, hayooo..?
Kami mulai membuat lontong kupat lepet pukul 8 pagi dan selesai jam 10. Ada yang pengen tahu apa itu kupat & lepet? Kupat itu ketupat atau nasi yang dimasukkan ke dalam janur yang sudah dibentuk kotak. Lepet adalah ketan, kelapa dan garam yang dimasukkan ke dalam janur dan dibentuk lonjong. Silahkan lihat gambar untuk tahu mana yang kupat dan mana yang lepet. tahun ini kami ingin agak spesial, jadi membuat lepet kacang tolo. Resepnya tak jauh beda seperti resep lepet biasa. Hanya ditambah dengan kacang tolo/kacang dari biji kacang panjang. Resep lepet yang enak adalah 1 kg ketan, 1,5 kelapa muda, dan garam secukupnya. Khusus lepet tolo kami, ditambah 150 gram kacang tolo. Pastikan adonan sangat asin ya... karena proses perebusan yang 5-6 jam membuat garam pada lepet jadi berkurang.
Semua selesai dan siap digodog pada pukul 10.30 dan matang ada pukul 4 sore. Hmm.. hmm... kasih tahu tidaknya hasil lontong-kupat-lepet hasil duo kembar ini? Hahaha.... Sepintas sih bagus-bagus. tapi.... beberapa lontong kebanyakan isi dan disebut nyego. Kupat oke lah. Sukses. Lepetnya terlalu hambar. Haha... Ini pengalaman pertama membuat lontong kupat lepet tanpa binbingan ibu. Sooo... tetep banggalah. Self confidence saya kan cukup tinggi. Haha.... 
Share:

16 comments:

  1. Sayang yah Mbak Susi gak ada foto kemeriahan arung kepala kerbaunya hehehe..Dan ini sebuah tradisi yang unik banget dari Jepara ya...

    ReplyDelete
  2. @evi: Next report ya mbak. Saya & suami tuh paling males pergi kekerumunan. Padahal kakak saya salah satu moden yang ikut di prosesi. Foto di atas pinjam seorang teman yg konsen dengan fotografi. Semoga ada foto lagi yang bisa dimasukkan.

    ReplyDelete
  3. langsung liat gambar, langsung mo k omen karenaaaaaa saya gak bisa bedain hahaha ... padahal dah ge er aja tadi tuh. tapi makin tak plototin kok makin ragu. tadinya mau tak jadiin rambut ikalnya jadi patokan, eh sama2 ikal ... jadi mbak Susi teh yg mana? xixixi

    ReplyDelete
  4. jiahhh udah semangat mo komen eh gagal masuk :(

    blom kelar baca artikel, tapi ga nahan mo komen karena liat foto. tak pikir mo pake ciri rambut ikal dan itu mbak susi ealah kok 22nya ikal xixixi ... jadi yg mana dirimu mbak?

    ReplyDelete
  5. gak ada yg gendut gitu ih di mataku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...
      coba amati lebih seksama, mbak. Selisih BB kami cukup jauuuuhhh...

      Delete
  6. antara kupat dan lepet, saya pilih lepet ehehe ... segala sesuatu yang berbahan dasar KETAN, selalu jadi utama. saya juga klo disuruh bikin gak bisa mbak :D makannya doang yg pinter hhehehe

    btw, klo dolan ke rumah mbak susi enak dong, karena deket pantai. tinggal di situ gimana rasanya mbak? klo kesal2 tinggal lari ke pantai gitu ya hehehe ... pengen rasain deh tinggal di pinggir pantai kayak apa.

    *eh kok bukan bahas soal pesta lomban ya saya hahaha*

    ReplyDelete
  7. Memang enak, mbak. deket pantai, dekat pasar. Apalagi fajar banyak teman jalan kaki ke arah pantai.
    Kalo dolan ke Jepara, jangan lupa ke rumahku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah mbak, kalau sampai nyasar ke Jepara, pasti tak kabari :)

      Delete
  8. mbak susi yang pakai baju warna merah ya :) terlihat dari senyumnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. percaya sama tebakan mbak Lid aja deh
      kan dah ketemuan hehehe

      Delete
  9. Kayaknya yang pke baju merah mbak
    Tatapan matanya itu lo *halah
    aq pengen liat lomban, tapi gak pernah bisa, saatnya pulang Semarang :(
    Apalagi rame bgt mestinya, gak suka tempat yg terlalu rame

    ReplyDelete
  10. Mbak Susi yang pake baju pink, dilihat dari lirikannya, hehe...

    Buat ketupat sendiri, wich, sungguh sesuatu ya Mbak :)

    ReplyDelete
  11. Mbak...saya gak menangi kupatan kemarin karena sdh balik utk kerja. Iya tuh klo ngrebus kupat, lepet dan lontong luaamaa banget. Dan taraaa...biasanya yg paling tahan lama gak basi adalah yg ketupat ya..

    ReplyDelete
  12. kalo lepet berarti harus ada rasanya ya.. semoga bikin lepet berikutnya bs lebih sukses mbak :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra