Buku Dahsyatnya Ibadah Haji: Menjawab Kegelisahan Calon Jemaah Haji

Judul buku: Dahsyatnya Ibadah Haji: Catatan Perjalanan Ibadah di Makkah dan Madinah
Penulis : Abdul Cholik
Penerbit : PT Elex Media Komputindo Jakarta
Tahun: Cetakan pertama 2014
ISBN : 998141907
978-602-02-4810-3
Halaman: 233 halaman
Harga: Rp 48.000,-










Setiap muslim pasti memiliki harapan akan dapat menjalankan ibadah haji. Seperti dian di dalam hati yang tak mudah padam, hasrat ingin menjadi tamu Allah terus bersinar. Apalagi setiap tahun ada musim haji. Di musim ini, sesama muslim akan mengunjungi tetangga yang menjadi calon haji dan siap berangkat di musim ini. Beberapa bawaan disiapkan untuk calon haji atau keluarga yang ditinggalkan di rumah. Sukacita menikmati hidangan yang disiapkan pemilik hajat sering disertai cerita seputar pengalaman ketika menjalani ibadah haji. Acara silaturrahmi ini akan diakhiri dengan salam-salaman dan mendapatkan oleh-oleh yang telah disiapkan calon haji yang dikunjungi. 


Setiap tahun, selalu ada tetangga saya maupun kerabat yang akan berangkat haji. Dari sanalah, saya sering mendengar cerita pengalaman haji. Tanpa terasa, impian saya jalan-jalan ke Perancis telah terganti dengan impian ingin menjadi tamu Allah di tanah suci. Saya tidak lagi excited mencari-cari informasi cara backpacking murah ke Perancis. Sekarang saya lebih suka mencari informasi tentang umroh backpacking. Bagaimana caranya, berapa biayanya, apa kendalanya, dan apa resikonya. Umroh backpacking menjadi pilihan saya karena dana dan waktu yang disiapkan lebih sedikit. Semoga suatu saat impian saya ini terwujud. Aamiin ya rabbal alamin. 

Mendengarkan pengalaman haji memang mengasyikkan. Penggalan-penggalan kisah tentang misteri di tanah suci dan hikmahnya membuat kita mengakui keagungan Allah. Pengalaman calon haji yang tersesat. Pengalaman calon haji yang melihat almarhum ayahnya di sana. Pengalaman dan reaksi bertemu calon haji/haji dari negara lain yang memiliki culture berbeda. Ada banyak cerita yang pernah saya dengar. Namun tak ada yang selengkap cerita pengalaman haji seorang blogger sekaligus penulis bernama Abdul Cholik yang telah dibuat buku dan terbit tahun 2014 lalu. Buku Dahsyatnya Ibadah Haji adalah jurnal haji seorang tentara yang memiliki passion menulis. Jurnal haji lengkap dibuat dengan gaya bercerita yang ringan. Tokoh-tokoh yang disebutkan di dalam buku adalah tokoh nyata yang membangun cerita. Lokasi dan waktu dalam cerita juga ikut membangun cerita sehingga pembaca merasa seakan ikut di dalam jurnal perjalanan haji ini. 

Review Dahsyatnya Ibadah Haji
Asyik membaca buku karena gaya bahasanya ringan

Buku Dahsyatnya Ibadah Haji menjawab banyak pertanyaan yang terpendam di hati calon jemaah haji. Mulai dari meluruskan kembali tujuan haji, persiapan yang dibutuhkan ketika akan berhaji, seluruh kegiatan haji, sampai pulang ke rumah dan do’a yang dibaca untuk para kerabat dan tetangga. Para kerabat dan tetangga percaya bahwa do’a haji yang baru datang akan diijabah Allah. Keyakinan ini berakar kuat dan menjadi kegelisahan tersendiri bagi calon haji. Terutama yang belum pernah memimpin do’a. 

Ada begitu banyak kegelisahan dan tanda tanya para calon jemaah haji yang disimpan di dalam hati. Tak ada buku panduan yang secara lugas menjawab aneka pertanyaan calon haji. Barang apa saja yang wajib dibawa? Perlukah membawa alat masak sendiri? Apa yang dilakukan jika sampai di Bandara Jeddah? Apa tips agar tidak tersesat di tanah suci? Atau bagi calon haji berusia lanjut, bagaimana menyiasati kebutuhan hajat yang kadang sulit ditahan sementara ada jutaan calon haji yang juga memiliki hajat yang sama? Buku ini menjawab banyak pertanyaan calon haji dan dapat menjadi panduan haji yang baik. Sebagai tentara yang sering bertugas di luar negeri, penulis buku ini memberikan banyak tips praktis dan mudah diikuti. Buku ini mengingatkan bahwa jamaah haji adalah tamu yang datang ke rumah Allah. Jamaah haji juga adalah duta negara yang harus menjaga kesantunan dan harga diri bangsa. 

Buku Dahsyatnya Ibadah Haji berisi 61 cerita, pengalaman, tips, dan nasehat yang dapat dibaca oleh calon haji, jamaah haji, maupun muslim/muslimah yang memiliki mimpi ingin naik haji. Semua berdasarkan catatan yang dibuat penulis ketika menjalankan ibadah haji pada tahun 2006/2007. Buku ini adalah jurnal haji seorang penulis yang piawai merangkai kata, bijak berbicara, dan rendah hati pula. Di buku ini ada senyum, tawa, sendu, rindu, dan syahdunya untaian do’a bermunajat. semua diramu dalam cerita yang apik dan enak dibaca. Banyak tips unik yang diungkap dan jarang diketahui orang. Termasuk cara menghindari dosa tanpa sengaja yang menyertai kita selama di tanah suci seperti terlalu boros, sombong, takabur, berbohong, tidak sabar, mengeluh, melukai orang lain, atau mungkin mengambil hak orang lain tanpa sengaja. Masa calon haji yang berada di tanah suci melakukan itu? Hey... calon haji juga manusia. Lelah fisik dan mental serta kerinduan pada keseharian di tanah suci dapat membuat memunculkan sifat asli. Bukankah ujian yang terberat adalah ujian untuk mengenali kesalahan yang tak kita sadari? Beberapa contoh ujian yang dialami jamaah haji beserta solusinya dapat dibaca di buku ini. 
Review Dahsyatnya Ibadah Haji
Tips praktis haji dari buku Dahsyatnya Ibadah Haji

Pengalaman unik? Buku ini juga berisi pengalaman unik penulis bersama istri tercinta. Juga tentang rasa cinta suami istri yang masih kompak sampai sekarang. Ada tips berziarah, mencari oleh-oleh, dan masih banyak lagi. 61 bab di dalam buku membahas serba-serbi haji yang mungkin dibutuhkan. Buku ini cocok dibaca sebelum beribadah haji dan jangan sampai tertinggal ketika berangkat haji. Buku Dahsyatnya Ibadah Haji bisa menjadi teman perjalanan yang asyik dan dapat menjawab pertanyaan yang mungkin sungkan ditanyakan pada ketua rombongan haji. Jangan khawatir, buku ini menggunakan gaya bercerita yang lugas dan mudah dipahami. Jadi siapapun pembacanya dan berapapun usianya, akan tetap menikmati membaca buku ini. istilah bahasa Arab dijelaskan padanan artinya sehingga memudahkan pembaca awam. Membaca buku ini memberikan saya banyak pengalaman seputar ibadah haji. Buku ini juga mengajarkan saya untuk memahami arti sabar secara lebih luas. Bahwa sabar itu demikian diperlukan ketika akan, sedang dan usai menjalankan ibadah haji. 

Saya pribadi sangat terkesan dengan tulisan di bab terakhir yang menceritakan pandangan penulis tentang keharusan menyematkan panggilan haji setelah menunaikan ibadah haji. Penulis tidak keberatan ketika sebutan haji dilekatkan atau tidak dilekatkan di depan namanya. 

“Sesungguhnya, sebutan atau panggilan haji itu bukan gelar. Tak ada keharusan bagi orang yang telah selesai pergi haji lalu dipanggil “haji” di depan nama aslinya.
 Nabi Muhammad saw dan khulafaur rasyidin telah berulang kali menunaikan ibadah haji, namun tak ada seorangpun yang memanggil beliau dengan sebutan haji.”
........ Menjadi haji berarti keharusan untuk bersikap arif dan menjaga ucapan, sikap dan tingkah laku yang baik.” 


...... 
Buku Dahsyatnya ibadah haji adalah buku yang sangat tepat dibaca semua calon jamaah haji dan cocok dijadikan kado untuk keluarga, kerabat maupun sahabat yang sedang mempersiapkan diri menjadi tamu Allah di Baitullah. Buku ini menggunakan gaya bercerita yang ringan dan enak dibaca. Banyak kata dan kalimat tidak baku yang digunakan. Tak apa, buku ini bukan buku panduan haji resmi. Ini adalah jurnal haji yang dibukukan dan dapat dijadikan buku panduan haji yang tidak resmi. Bahkan jika pembaca yang belum mengenal blog penulis mungkin tidak paham siapa Eny, Sandy - yang disebut di halaman 36 tanpa menjelaskan mereka adalah anak-anak perempuan penulis - pun tak jadi masalah. Tak mengurangi kualitas isi buku. 

Ketika membaca buku ini, saya menyadari beberapa salah tulis seperti keterangan foto di halaman 26. Kali lima di sini saya yakin seharusnya tertulis kaki lima. Masih dapat dipahami. Kesalahan cetak yang cukup mengganggu berada di halaman 130 yang tidak meneruskan kalimat “Pemimpin rombongan selanjutnya memberi tahu agar kami memanfaatkan waktu untuk beristirahat karena kami akan melaksanakan ....” yang tak saya temukan kelanjutannya di halaman selanjutnya. Perkiraan saya, masih ada 2 kata yang tertinggal sekaligus menjadi penyambung kalimat, yaitu: “...sholat Subuh.” Kata ini (jika benar) mungkin terserap di keterangan foto setelahnya. 

Meskipun sebuah buku diterbitkan oleh penerbit mayor, kesalahan cetak masih bisa terjadi dan dapat dipahami. Apalagi jika salah ketik atau kurang kata ini tidak sampai mengurangi informasi yang disampaikan penulis. Semoga dicetakan selanjutnya dapat diperbaiki kekurangannya. 
Buku Dahsyatnya Ibadah Haji - Susindra
Buku yang asyik dibaca kapanpun 

Overral, saya menikmati waktu yang saya gunakan untuk membaca buku ini. Adakalanya saya melepaskan diri sejenak untuk mengingat cerita mirip yang pernah saya dengar. Adakalanya saya perlu jeda sejenak agar nasehat penulis lebih meresap dan terakam di memori otak. Ada saat saya membaca pelan do’a yang disertakan dengan harapan do’a saya diijabah Allah. Dan ketika saya sampai di bab penutup, saya masih melanjutkan membaca riwayat penulis dan komentar terhadap buku ini. Sampai akhirnya sebuah halaman kosong berwarna putih membuat saya meletakkan buku ini dan termenung sesaat sebelum membuat review ini. Semoga tulisan ini dapat menarik minat pembaca artikel ini dan sepakat bahwa buku Dahsyatnya Ibadah Haji adalah kado yang tepat bagi calon jemaah haji Indonesia yang mungkin... memiliki kegelisahan yang belum terjawab. Buku ini dapat dicari di Gramedia atau toko buku lainnya atau dipesan secara online di Gramedia online seharga Rp 48.000,-. Saya lebih senang membelinya secara online karena selalu ada diskon 15% untuk semua buku.


Share:

62 comments:

  1. Umroh backpacking? Wah...kayaknya asyik juga ya... Review bukunya komplit banget Mak, menjawab semua informasi yang dibutuhkan bagi calon jemaah.. Sukses ya buat GA-nya semoga menjadi salah satu jawaranya..nice post..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. asyik banget. dananya juga tidak terlalu banyak

      Delete
  2. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Lomba Menulis Resensi Buku Dahsyatnya Ibadah Haji
    Dicatat sebagai peserta
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  3. wah lengkap banget mbak, aku masih belum kelar baca semua buku pakde...ntar kalo udah kelar baru ngeresensi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Membuat sesuai cara yg kuketahui mbak

      Delete
  4. yang penting luruskan niat ya mbak kalau mau haji,kalau niatnya yang ngak2,takut nggak berkah..makasih reviwenya,komplit banget^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku bercerita sesuai kondisi yg kulihat mbak. ada tetangga yg menjelang haji malah menutup pintu krn takut tak bisa memimpin do'a. atau ada yg hanya hafal 3 surat pendek dan doa sapu jagat. tentu gelisah sendiri

      Delete
  5. Wah keren...lengkap banget reviewnya..
    Goodluck mbak ^^

    ReplyDelete
  6. Jadi penasaran mba susi aku ingin membacanya juga...ibadah haji memang memberikan pengalaman luar biasa ya..sebagai tamu Allah, kita disuguhi keajaiban..

    ReplyDelete
  7. Ulasan yang menarik Bu Susi. Jadi ke ingat sama orangtua, khususnya ibu yang bersemangat untuk meunaikan ibadah haji. Apalagi setelah kami anak-anaknya berhasil mengajarinya mengaji dan malah kami kalah sama ibu yang paling rajin mengaji.

    Makasih sudah memberikan informasi lewat ulasannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mas. selalu ada cerita pengalaman haji dari orang yg terdekat ya mas

      Delete
  8. wah, bukunya komplet ya mba...bagus untuk persiapan...

    ReplyDelete
  9. Saya bukan muslim, tapi buku ini pasti bagus buat teman2 muslim buat umrohnya

    ReplyDelete
  10. Waaahh reviewnya kolit mbak. Sukses bikin saya pengen beli bukunya juga. Tfs mak. Sukses GA nya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mbak. ayo beli bukunya mbak

      Delete
  11. Komplit mbak Susi.. Semoga aja menang mvak resensi Njenengan iki. Pgn ikutan jg GAny pakde Cholik >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... terima kasih mbak. semoga nyantol di kurs penerima hadiah.

      Delete
  12. Semoga degan baca buku ini dapat menginspirasi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.... semoga banyak yg terinspirasi dengan buku ini

      Delete
  13. Replies
    1. Terima kasih mas Abdur. Resensi mas Abdur juga bagus sekali.

      Delete
  14. aku lihat di fotonya temen, diu Gramedia manaa gitu buku Pakdhe ini masuk rak best seller

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada 3 kota yg memiliki jumlah calhaj terbanyak, bahkan daftar tunggunya mencapai 16 tahun. mungkin salah satu kota itu ya mbak Rahmi

      Delete
  15. Komplit ini kayanya....

    Aku hari ini mau mulai baca :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo baca... jangan baca teenlit saja.

      Delete
  16. Semoga impian kita dapat berhaji/umroh terkabul ya... Wah, ulasan bukunya mantap sekali, aku jadi ada bayangan gambaran bahasan buku ini. Banyak buku bicara tentang haji/umroh. Tapi dari ulasan ini aku sudah mendapatkan poin pembeda buku ini dibanding yg lain yg umum beredar. *Berharap punya bukunya juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Terima kasih ya mbak.
      Ayo beli bukunya mbak. Beli online bisa kok. Saya pakai cara ini agar cepat. Di kota saya jauh dari Gramedia dan tidak ada toko buku khusus.

      Delete
  17. Aku kmrn beli di gramedia, mbak susi.. hehehe...
    Kado juga buat yg masih cita2 utk naik haji.. (diri sendiri) insya Allah aamiin.. ^_^

    Sukses yah mbak di GAnya Pakde :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mbak Thia. Semoga sukses juga ngontesnya

      Delete
  18. Wah, sepertinya buku yg menarik. Tanah suci memang tujuan luar negeri setiap muslim, tapi mengingat antrian haji yg lama bingit kadang kita down duluan hehe. Oh ya ada teman sy yg kebetulan akhir tahun ini akan melaksanakan umroh backpacker, mungkin tertarik dgn buku ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas. Sampai 2020 ini memang daftar tunggunya lebih lama krn pembangunan jam besar itu.

      Delete
  19. Wah sudah ikutan lomba ini ya mbak, keren!

    Semoga menang mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sudah mas. Terima kasih ya

      Delete
  20. Buku pakdhe sepertinya lengkap banget isinya..
    Dan belum pernah mendengar istilah umroh backpacking.. Setahu ku, umroh cuma naik pesawat. Langsung ke Saudi nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Musti cari-cari info tentang umroh backpacking tuh mas

      Delete
  21. sepertinya bisa menjadi perjalanan yang seru ya Mbak... hehe.. komplit sekalieee.. :D

    ReplyDelete
  22. komplit sangat memberi inspirasi, terima kasih

    ReplyDelete
  23. itu juga yg menjadi impian sy..
    ulasan yg menarik tentang umroh backpacking. sepertinya sy harus beli bukunya. salam bu susi semoga menang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mas ODE. Semoga mimpi kita terwujud

      Delete
  24. Duh saya pengin banget pergi haji dan umrah. btw, penasaran juga dengan kisah karet gelangnyaa, itu. Sukses buat kontesnya ya, mbak.

    ReplyDelete
  25. wah keren tuh umroh backpacking...tapi niatnya mesti ibadah ya bukan jalan - jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus mas Rachmat. Di Baitulloh kita seperti kaca tembus pandang. Niat yg tersembunyi pun terlihat dan mendapat jawaban secara langsung.

      Delete
  26. aku baru tau loh waktu di pengajian asal mulanya kenapa ada gelar haji.

    ReplyDelete
  27. Panjang sekali mbak :D buku ini memang memberikan lebih berkat tips-tipsnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Kalau saya bikin posting review biasanya panjang sekali

      Delete
  28. bagus sekali bukunya mba semoga jadi pemenang lomba menulisnya., dan kita suatu saat bisa menjadi tamu Allah

    ReplyDelete
  29. Bukunya dahsyat ya, komplit gitu reviewnya :)

    ReplyDelete
  30. super lengkap mak, sukses GA nya ya :D bukunya keren banget

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra