Tips Mesin Cuci Awet Ala Susindra

Saya sedang asyik menulis ketika sebuah mobil pick up berhenti di depan rumah. Di bak belakangnya, sebuah kardus ukuran besar berdiri gagah membuat saya penasaran. Aih... saya ini... ikutan kepo saja. Tapi bukan karena iri, ya. Namanya hidup bertetangga, masih bersaudara pula, beramahtamah adalah salah satu kunci hidup bahagia bertetangga. 

Saya mendekat dan menyapa Mbakyu dengan wajah cerah. Setengah mencandainya yang baru mendapat bonus dan langsung beli mesin cuci baru.

“Duh, langsung beli mesin cuci baru, padahal sudah punya mesin cuci di belakang” sapa saya. Lha, dijawab dengan keluhan karena mesin cucinya rusak lagi dan lagi.

Tips mesin cuci awet ala Susindra
Waduh! Mesin cuci rusak kok beli baru, to Mbakyu? Kan ada jasa service mesin cuci. Lagi pula, mesin cuci milik Mbakyu itu usianya belum ada lima tahun. Masa sih sudah rusak dan tidak bisa diperbaiki? Akhirnya kami lanjut ngobrol ngalor-ngidul perihal mesin cuci. Saya menitip banyak nasihat agar mesin cucinya awet, tidak gampang rusak. Bayangkan, mesin cuci saya usianya sudah lebih dari 12 tahun, belum ganti yang baru, Mbakyu dalam sepuluh tahun ini sudah berganti mesin cuci 2 kali. Ckckckck.... 

Saya termasuk ibu rumah tangga yang menganggap mesin cuci itu sangat penting. Makanya, ketika sadar saya sedang hamil muda, saya langsung membujuk suami membeli mesin cuci. Kami masih jadi pengantin baru, saat itu, baru 3 bulan menikah. Tentu saja, dengan bujukan tepat, sebuah mesin cuci diantar sore harinya. Aduh, saya sering senyum-senyum jika teringat masa itu. Apalagi, mesin cuci tanda cinta itu masih berfungsi bagus sampai saat ini. Tentu saja, kinerjanya sudah berkurang cukup banyak. Kabarnya, per lima tahun, kinerja mesin cuci dengan penggunaan tepat akan berkurang sekitar 15%. Agar tetap bagus, harus sering-sering dicek ulang di service mesin cuci yang recommended

Bagian mesin cuci 
Saya dan suami memiliki kebiasaan gaten pada alat elektronik. Penting sekali untuk melihat kondisi motor penggerak, tabung cuci, agitator, control panel, saluran air masuk dan pembuangan, juga kabel listrik. Di perumahan yang mempunyai pemukiman tikus, bagian kabel dan bawah mesin cuci paling rawan. Saya tahu karena pernah tinggal di rumah seperti itu. Kabel bagian bawah mesin cuci saya memiliki tanda gigitan tikus yang sudah saya bungkus dengan lakban. Sejak saat itu, saya harus memastikan kabel melekat dengan mesin cuci dengan lakban agar tidak digigit tikus. Di bagian bawah mesin cuci rutin saya bersihkan dari sisa sampah makanan yang dibawa tikus. Masih banyak tips mesin cuci awet ala saya dan suami. Mau tahu? Benar-benar mau tahu atau mau tahu saja? #meniruiklan

Tips mesin cuci awet ala Susindra
1. Lindungi kabel dari gigitan tikus. Caranya, tempelkan kabel ke dinding mesin cuci dengan bantuan lakban. Dengan demikian, kabel tidak akan tergenang air di bawah.
2. Rutin bersihkan area bawah mesin cuci dengan menggesernya sedikit lalu menggosok lantai bawah mesin cuci.
3. Bersihkan permukaan mesin cuci setelah digunakan. Lap dengan kain bersih dan kering.  
4. Jika tidak digunakan, buka penutup mesin cuci agar tidak tumbuh jamur atau bau tidak sedap di dalam mesin cuci. 
5. Selang air yang rawan jamur harus diberi saringan berupa kain tipis yang diikatkan di ujungnya.
6. Perhatikan manual pemakaian mesin cuci. Pada mesin cuci saya, setelah tiga kali penggilingan harus beristirahat satu-dua jam.
7. Perhatikan beratnya cucian sesuai kapasitas mesin cuci.
8. Segera jemur jika cucian sudah selesai. Pakaian basah (meski bersih) jika dibiarkan dalam mesin cuci bisa tumbuh jamur dan kapang serta menimbulkan bau tidak sedap.
9. Sebulan sekali, bersihkan area cuci (tabung cuci). Di bagian yang sulit dibersihkan bisa dijangkau dengan air panas 80 derajat dan sabun cuci. Masukkan keduanya seperti mencuci biasa lalu jalankan mesin cuci. Bagian kotor di belakang tabung cuci akan ikut larut. Bilas sampai bersih.
10. Lima tahun sekali, cek kondisi mesin cuci ke service mesin cuci terdekat.

Nah, itulah cara saya memiliki mesin cuci yang sangat awet. Sudah lebih dari dua belas tahun, lho. Saat itu harganya masih Rp 604.000,-. Murah banget, ya? Coba bandingkan dengan harga mesin cuci saat ini. Hmm.... hampir sepuluh kali lipat, ya? 

Kalau saya pribadi, sih, lebih baik merawat mesin cuci yang sudah ada dengan baik daripada membeli kembali. Teman-teman coba, deh, tips saya. InsyaAllah awet sekali jadinya. Jangan lupa, bawa ke service mesin cuci terdekat setiap lima tahun sekali. Belum tahu tempatnya? Coba cari melalui Sejasa.com saja. Ada banyak rekomendasi tempat service mesin cuci recomended terdekat. Datanya lengkap dan seluruh Indonesia, lho. Saya sudah mencoba, ternyata kota Jepara ada di database web-nya. Di kotamu pasti ada, coba deh.

Share:

50 comments:

  1. Benar banget mak, kabel harus aman ya soalnya kalau gak bisa konslet tikus tuh yang hobi gigitin kabel.wah, sejasa.com menawarkan kemudahan ya mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan itu bahaya banget ya mbak... bisa nyetrum. Ih ngeri kalo ingat.

      Delete
  2. Aku belum punya mesin cuci mak belum dpt hidayah unuk nyuci sih soalnya. Selama ini urusan cuci diserahkan paada ahlinya (laundry) hahahha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... aduh asyiknya. Laundry pilihan asyik karena lebih wangi dan antirepot ya Mbak.

      Delete
  3. Wiii bermanfaat bgt mba tipsnya.. :)
    Btw, aku jadi inget, mesin cuci di rumah dulu juga sering bgt digigitin tikus. Hadeeuuh -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah pengalaman pribadi dan sudah terbukti mbak, jadi ya semoga bisa diambil manfaatnya

      Delete
  4. hmmm..teringat mesin cuci dirumah udah 14 taon beloom gantii dan emang kudu dilembiru Mbaaa
    Belon kebeli lagi, udah 4 tahunan kebelakang semenjak kerja tak mandatkan pada laundry kiloan hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. 14 tahun? Hhahaha.... ada yg lebih tua lagi ternyata.
      Belum siap Lembiru Mak, duitnya masih buat beli ini itu

      Delete
  5. Dulu saya pertama kali beli mesin cuci satu tabung, ternyata error sete; bbrp tahun krn gak pernah kami pakai selangnya. Krn pas itu krannya jauh dan susah masang2 hehe. Akhirnya beralih ke dua tabung aja, lbh gak ribet buat saya bersihinnya, juga makainya :))

    Btw TFS tipsnya Mbak Susi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mbak April Hamsa. Ah ya, saya lupa sebut soal 1 & 2 tabung itu. Punya saya 2 tabung. Suwun sudah diingatkan. saya edit sedikit.

      Delete
  6. Bisa bisa... mumpunv nesinku masih baru :D

    ReplyDelete
  7. wah , aku gak pernah loh, artinya harus ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus... agar bisa nabung tuk yg lain. ;)

      Delete
  8. Wah, boleh nih tipsnya, biar mesin cuciku awet.

    ReplyDelete
  9. Membersihkan bagian atas mesin sudah rutin saya lakukan, mbak. Tapi kalo membersihkan bagian bawahnya, bisa kehitung dengan jari alias jarang banget..hi..hi..
    Apalagi nyuci dengan menggunakan air panas, wah blom pernah nih. Untung dapat tips dari Mbak Susi...makasih ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mbak. Air panas itu untuk membersihkan kerak di bagian bawah tabung saja lho mbak

      Delete
  10. beli baru mahal mbak. punya saya tombol drain patah (terlalu rosa sing nganggo), disambung pake tali. yang penting bisa dipakai lagi. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi... iya Mbak. Yang penting bisa dipakai. Control panel saya yg untuk wash sudah rusak, saya beli di toko. ada yg jual kok.

      Delete
  11. Wuuiuuiiihh...awet banget yaaa....
    Di rumah kampung saya beliin Bunda masih 5 tahun katanya kadang ga mau mutar :D kalau saya sendiri nyuci pakai tangan kalau kepepet ya laundry he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bawa ke jasa servise mesin cuci terdekat Mbak

      Delete
  12. sering membersihkan bagian dalam juga bisa pakai cara cuci kosong kalau aku mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Tapi ada bagian yg mengerak dan susah dibersihkan

      Delete
  13. Aku baru tahu cara membersihkan mesin cuci yang pakai sabun sama air hangat. Makasih tipsnya, mbak :)

    ReplyDelete
  14. yup, kabel memang harus diamankan, agar keluarga kita tetap aman dari kesetrum, heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat Mbak Ayu. Berbahaya sekali itu. kabel dan air. #merinding

      Delete
  15. wah saya belum pernah tuh bersihin mesin cuci, heheh

    ReplyDelete
  16. Aku pertama punya mesin cuci yg dua tabung, awet hingga 14 tahun. Dua tahun lalu beli lagi, tapi udah macet. Ternyata karena tikus yg nggigit slang pembuangan. Emang kudu dicek rutin ya, biar awet kayak yg lama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Wati. Harus rajin dicek pribadi dan dibawa ke ahli 5 tahun sekali meski tak ada keluhan. Coba cek link yg kuberikan.

      Delete
  17. ibarat kata "mencegah lebih baik daripada mengobati" ya mba.
    lebih baik merawat mesin cuci daripada harus nunggu mesin cuci rusak. hehe
    Makasih Tipsnya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali Mas zaenudin. apalagi harga mesin cuci saat ini sangat mahal ya. Jadi lebih baik membuat yg sudah ada menjadi awet sekali.

      Delete
  18. Saya dulu punya, tapi gara-gara tledor, kabelnya di grogoti tikus nakal. mmm...skr tinggal pajangan. tapi nyuci manual juga bikin sehat lho mbak.

    makasih banyak atas tips nya

    ReplyDelete
  19. tips dari mbak Susi bermanfaat banget nihh. Ku bookmark, nanti dibaca ulang lagi kalau mau beli mesin cuci baru.
    Sudah setahun lebih di rumahku nggak pakai mesin cuci, sejak mesin cuci lama dikirim ke I-Siaga. Sekarang kirim pakaian kotor ke laundry kiloan.. hehehe
    memang benar, tikus-tikus bandel yang sering bikin mesin cuci cepat rusak, hobby banget mereka ngerat kabel

    ReplyDelete
  20. Mesin cuci saya juga sudah 10 tahun dan saya biasanya meminta mekaniknya untuk meenservis tiap 6 bulan sekali.

    ReplyDelete
  21. Mantap tips-nya Mba Susi.. (y)

    Saya orangnya kurang 'open' sama barang2, tggl sm mertua jd belajar open sama apa aja. Lha ibu punya kulkas umurnya 23th br ganti th kmrn gara2 mati setelah kebanjiran. Mesin cuci sdh 10th alhmd msh bisa dipakai.
    :)

    ReplyDelete
  22. setelah 8 taun, baru kemarin ganti mesin cuci lagi...ah kurang awet ya brarti??

    ReplyDelete
  23. 10 tahun.OMG hebat banget perawatannya kak Susi, luar biasa sekali. menulis tips berdasarkan pengalaman. Mantap

    ReplyDelete
  24. 5 tahun sekali check mesin cuci?

    Nah itu dia, ini mesin cuci dirumah kayaknya waktunya general check up neh mbak

    ReplyDelete
  25. Mesin cuci di rumah dibikinin kayak kaki-kaki gitu
    Jd bisa selalu ngebersihin bawah mesin cucinya

    ReplyDelete
  26. Bila dirawat, mesin cuci pun awet ya, Mbak. Termasuk hal ini memperhatikan buku manual atau petunjuk pemakaian :)

    ReplyDelete
  27. Sekalipun masih oke harus tetap dicek ta Mbak?

    ReplyDelete
  28. Wah Jepara emang udah terkenal sama ukirannya ya! Bahkan sampai mancanegara, kereenn! πŸ‘πŸ‘πŸ‘

    ReplyDelete
  29. Wah untung kemarin2 baca postingan mbk ttg tips merawat mesin cuci,sayangnya belum sempat komen.hampir sama rasa stresnya mbk kalo inget mesin cuci tengah rusak tapi jadi smgat "gaten" dan utak atik mesin cuci yg rusak d rumah alhmdll bisa☺

    ReplyDelete
  30. Wuaaah, mesin cucinya awet banget, sampe 12 tahun. Perlu dicoba nih tipsnya.

    ReplyDelete
  31. aku dulu punya mesin cuci, tapi buat ibuku, sekarang aku nyuci manual mba. semoga bisa beli mesin cuci lagi. aminn. tipsnya aku save aja dulu, moga dapat mesin cuci lagi

    ReplyDelete
  32. tipsnya oke banget mbaaa...aku juga eman-eman kalau di tanah air, soalnya elektronik kalau tidak dirawat dengan baik pasti cepat rusak

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra