Sekolah Untuk Destin

Alhamdulillah semua urusan sekolah Destin sudah selesai. Tinggal membeli alat sekolah dan membayar buku dan urusan teknis lainnya. 
Beberapa hari ini kami memang fokus di persiapan tes sekolah Destin. Tiap hari mengintensifkan belajar Destin karena untuk masuk sekolah SD sekarang ada tes macam-macam. Jika di masa Susi dulu sekolah mencari murid, sekarang sekolah menolak-nolak murid.
Ada catatan kecil dan menggelikan bagi Susi perihal tes masuk sekolah Destin kemarin. Kami mengintip dari balik pintu dan jendela sambil tersenyum-senyum. Tak nampak grogi kami berdua seperti halnya para orang tua yang lain. Karena Destin nomor urut 94, kami sempat melihat materi apa saja yang diteskan di SD tersebut. Dan kami langsung tahu peluang Destin masuk SD itu dibawah 5%, tak perduli bagaimana pun usaha kami. Mengapa demikian?
Kami mendapat bocoran di tempat dari guru bahwa murid yang diterima hanya 70 siswa, dan saat ini telah ada 45 siswa yang telah diterima. Jadi dari 119 calon murid yang di tes, hanya 25 yang akan diterima. Hmm... normal saja jika tes-nya tak sesuai nalar kami. Tapi kami tak mau menyerah dan mengundurkan diri. Kami ingin tahu sampai mana kemampuan keberanian Destin. 
Destin diminta membaca beberapa kalimat dan salah satunya "Aini menggosok gigi" lama sekali Destin membaca menggosok karena memang tak pernah kami ajarkan. Kemudian dia diminta menulis nama lengkap, alamat serta pekerjaan orang tua. Wah, meringankan beban orang tua mengisi formulir, ya? 
Aneka tes djalani dan kami pantau dengan senyum meski Destin tak bisa. Ketika di bagian menyanyi, kami lebih lebar lagi tersenyumnya karena tahu Destin pasti tak bisa (maaf jika kami aneh dan kurang normal). Disediakan aneka lintingan undian berisi judul lagu dan anak menyanyikan lagu sesuai lintingan yang dipilih. Hihi... karena tak bisa Destin meminta menyanyikan lagu pelangi-pelangi saja. Begitu selesai tes wajah Destin sudah merah semua seperti terbakar. Ah, kasihan sekali. Tapi ini bisa jadi pengalaman mengesankan bagi Destin dan kami karena jika banyak anak TK yang mampu mengapa Destin belum? Semoga Destin makin rajin belajar.
Hari ini tanpa melihat hasil tes kami mendaftarkan Destin ke SD Muhammadiyah terdekat dari rumah. Ternyata terakreditasi A? Wah, kok tidak tahu, ya? Ah, yang penting semua sudah selelsai dan moment kemarin jadi catatan penting keluarga Susindra.
Share:

31 comments:

  1. excited ya mbak nunggu Destin sekolah SD. aku 1 thn lagi nih

    ReplyDelete
  2. Wah, di tmpt saya sd nya malah terancam tutup lho mbak sus.

    Buat dede' Destin selamat yach udah mau masuk SD :)

    ReplyDelete
  3. hahaha... tak seperti pengalamanku Sus karena aku masukin anakku ke SD Negeri. Dari hari pertama sampai hari terakhir yang bikin aku deg2an bukan masalah testnya, tapi urutan umurnya!! Untunglah meski umurnya di urutan terendah akhirnya anakku masuk juga ke SD Negeri sesuai keinginanku.

    ReplyDelete
  4. wah kalo dulu sekolah cari murid sekarang sekolah nolak murid berarti mundur ya mbak pendidikan masyarakat sekarang....hehehe kunjungan perdana mbak salam kenal

    ReplyDelete
  5. wah kok mbak susi bisa tenang - tenang aja ya nggak kayak ortu yang lain. Emang bener sekali yang penting perjuangannya. Berhasil atau pun gagal yang penting sang anak telah berjuang sekuat tenaga. Good Parent

    ReplyDelete
  6. Mbak Lidya: Iya mbak. urusan masuk Sd pertama kali ternyata ribet juga.

    Tarry: Mengapa terancam tutup?

    Mbak Kus: Anakmu pasti pasti pinter dan pemberani ya mbak. Destin pemalu sekali dan minderan. Mirip ibunya. :(

    ReplyDelete
  7. Mas Coro: Terima kasih kunjungan dan komentar perdananya. :)

    Masjier: Kami tidak termasuk mereka yang normal dan kami menganggap gagal hal biasa. Jika orang lain, lihat tesnya seperti itu pasti memilih mengundurkan diri. tapi kami memilih maju. 1% lebih berharga daripada 0%. apalagi 5%.

    ReplyDelete
  8. Mba Susi, tiap anak itu unik..jangan disama-samakan dengan anak seumuran lainnya...
    Kalau sekarang belum lancar membaca...bukan berarti tidak bisa mengikuti SDnya nanti.
    Anak keduaku juga punya problem yang sama. Hanya bisa membaca kata-kata sederhana pas waktu masuk SD dulu...penuh perjuangan selama kelas 1 dan akhirnya naik ke kelas 2 dengan catatan khusus. Tapi bagiku, dia sudah mencapai level lebih baik dari sisi kematangan sosial emosinya. Dan aku yakin, kelas 2 nanti akan lebih baik buat anak tengahku.

    Tetap semangat Mba Susi...dan selamat menikmati dunia SD buat Destin

    ReplyDelete
  9. kalau menurut buku acuan ajar pendidikan. Bahwa SD itu adalah Sekolah Dasar, dimana diajarkan dasar-dasar pendidikan yaitu mendengar, membaca, menulis dan berhitung. Namun anehnya masa-masa sekarang kok malah dijadikan ujian masuk :( . Sungguh anak-anak itu ingin sekali bermain-main sewaktu kecil

    ReplyDelete
  10. tak heran klo ponakan ku Egi bilang mau di TK selamanya, karena dia melihat abangnya di SD yang banyak PR hehhe

    selamat menjalani hari2 di SD ya Destin, semoga terpacu terus semangat belajarnya :)

    ReplyDelete
  11. Weeh.. aku dulu juga golongan minderan Jeng. Mati2an aku berusaha biar anakku nggak menuruni sifatku ini meski (saat ini) juga masih terus 'belajar'. Hubungan interpersonalnya jauh lebih baik daripada intrapersonalnya.

    ReplyDelete
  12. Saleum
    semoga di SD Muhamadiyah itu si destin bisa berkembang ya bu, saya ikut mendoakan keberhasilan destin :)
    saleum dmilano

    ReplyDelete
  13. Salam Takzim
    Kalau dulu Sekolah mencari murid tapi sekarang sekolah menolak murid,
    Bukan menolak mbak namun menyeleksi biar hasilnya juga baik.
    Oh ya kalau punya tulisan mengenai tradisi nisfu Sya'ban ditunggu kirimannya ke email saya agar mbak Susi menjadi penulis tamu di blog saya. heheh lumayan ada bingkisannya.
    Salam Takzim Batavusqu

    ReplyDelete
  14. oh iya ding... satu lagi bunda susi... pendidikan dini sekarang lebih banyak menguras IQ (otak kiri) dibanding EQ (otak kanan) Walah... padahal pendidikan lanjutannya juga gitu... padahal konon keberhasilan itu 80% EQ dan 20% IQ. Lha kalo EQnya nggak pernah diasah lantaran sistem pendidikan menuntut seperti itu piye jal ??? Jelas, ini tugas ortunya. Bon Courage ya Sus... !!!

    ReplyDelete
  15. Mbak Dewi: Iya mbak. Teteap yakin Destin bisa kok. Hanya memang tesnya luar biasa sulit.

    Mas mandor: Ini beberapa kali saya keluhkan pada guru dan bagi mereka keberhasilan memasukkan anak ke SD unggulan jauh lebih penting daripada aneka acuan itu.

    Mbak Nique: Destin juga pengen TK lagi karena males menjalani aneka tes. Hehe..

    Mbak Kus: Kadang kebiasaan bisa menghilangkan watak asli ya mbak. Musti sering2 ngajak anak jalan-jalan dan silaturahmi ke teman ya.

    ReplyDelete
  16. Sebenarnya saya pribadi kurang setuju, tes membaca dan menulis untk masuk SD. Kalau menyanyi, ok lah. Tapi ya begini sistem pemdidikan kita mam. Pilihan sekolah bagus memang penting, tapi tetap kualitas individu yang utama ya mam. Selamat sekolah ya Destin :-)

    ReplyDelete
  17. wah selamt ya buat Destin,,oya Mbak lambat pasti Distin akan mengerti sendiri bersama dengan bimbingan yang diberikan oleh gurunya nantinya,,,tapi salut untuk mbak Susi tetap tenang dan malah memberikan kesmpatan pada Destin,,,

    ReplyDelete
  18. Di SD anak saya, yang dites malah ortunya, anaknya mah disuruh main ajah...
    salam kenal... :D

    ReplyDelete
  19. Bang Dmilano: Amin-amin-amin. terima kasih ya doanya.

    Bang Isro: Kalo yang ini menyaring sehalus mungkin ya bang. hehe... soal artikel Nifsyu Sa'ban, nunggu pengumuman resmi pemda ya. Dan semoga ada waktu serta ide menulis.

    Bundit: Kami pengennya sederhana kok, bund. Destin sekolah di dekat rumah saja. Tapi Destin ngotot ingin sekelas dengan teman-temannya jadi ya kami kabulkan saja sambil mencoba kemampuannya. Tapi sejak awal kami sudah memberitahu dia agar jangan terlalu berharap. Yang penting berusaha terbaik saja. Alhamdulillah Destin malah sudah pinter membaca sekarang. Tapi belum sekompleks kata menggosok, menggoreng seperti itu. ;)

    Mas Sofyan: Wah sekolah yang ini Destin lebih excited (karena dekat toko mainan anak) hehe... Semoga saja tidak boros beli mainan saja. yakin, sih. Destin anaknya perasa dan tahu kapan meminta mainan asal tidak d depan mata seperti ini.

    ReplyDelete
  20. Mbak Vitta: Di SD yang ini anak seakan yang mengisi pendaftaran formulir, ortu yang was-was di luar. Hahaha

    ReplyDelete
  21. sekolah dimana aja bisa bu, asalkan mau rajin belajar insya Allah ilmu mudah didapat...
    selamat bu Ade Destin, semoga skolahnya rajin & pinter.. aamiin

    ReplyDelete
  22. Wah, selamat buat destin mbak, senmoga semakin giat belajarnya di SD.......:)

    ReplyDelete
  23. Setahu saya semua sekolah Muhammadiyah terakreditasi A. :)

    Bulan-bulan ini di semua toko buku lagi banyak diskon buku pelajaran dan buku tulis. :D

    ReplyDelete
  24. sekolah sekarang aneh-aneh aja, sampe nolak-nolak murid dan nyelenggarain tes aneh2.. dulu jaman saya kecil, masuk tuh cuman suruh menghitung dan nulis nama sendiri. Udah, itu aja...

    ckckck

    sukses buat sekolahnya Destin ntar yaa!

    ReplyDelete
  25. Ini masih masuk SD aja sudah berasa ribet, apalagi ntar kalo SMP dan SMA. Sabar aja deh tuk ortunya hehehe

    ReplyDelete
  26. selamat ya Destin udah masuk SD :D

    susah ya mba sekarang masukin anak ke SD, kakakku tahun kemarin jg sempat kwatir anaknya takut gak masuk SD yg dia mau

    ReplyDelete
  27. oalah Gusti.. arep mlebu sekolah wae kok sulit amat..

    BTW tepat kan prediksi saya jika artikel produk unggulan mbak Susi jadi jawara Askat minggu kemarin hehehe

    cipratin bukune saya mbak hahahaha

    ReplyDelete
  28. oalah, perasaan dulu jaman SD cuman dites warna ajah. itu ajah udah ketakutan banget. la apalagi baca ;(

    ReplyDelete
  29. Sistem pendidikan kita sebenarnya makin kacau ya mbak. Masak mo masuk SD aja udah dites macam-macam. Guru-guru sekarang jadi keenakan dong, cm nerima anak yang menurut ukuran kebanyakan orang udah pinter :(

    ReplyDelete
  30. Mas Mabruri: Benar sekali. Susi dulu juga SD dan SMP kampung, tapi bisa masuk SMA favorit serta kuliah di luar kota.

    Mas Arif: Amin, terima kasih ya.

    Mas Asop: Iya to? Sebenarnya akreditasi ga penting banget kok bagi kami. Yang penting Destin belajar sungguh-sungguh, syukur-syukur berprestasi.

    Gaphe: Seleksi itu memudahkan guru mengajar anak. Jika semua yang diterima sudah lancar calistung kan tidak perlu mengajar lagi.

    Mbak Dian: Benar sekali.

    Mbak Ria: Sebaiknya jangan masukkan SD yang ortu mau, tapi yang diinginkan anak. Kan anaknya yang mau sekolah. Makanya kami memberi kesempatan Destin memperjuangkan SD yang dia inginkan meski kami tahu akan sulit.

    ReplyDelete
  31. Mas Lozz Akbar: Prediksikan menang untuk aduk besok, ya?

    Mbak Ita: Dulu kami diberi tas sepatu dan buku serta digratiskan SPP agar mau masuk sekolah, mbak. Hehe.

    Mbak Allisa: Menerima murid yang sudah lulus buku baca ke-6 akan memudahkan mereka memberi materi pelajaran. Syukur-syukur bisa juara lomba kecerdasan.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra