Teman Destin


Siang ini bersih-bersih rumah total. Mulai dari lantai sampai atap dibersihkan. Sementara mamanya berjuang membersihkan gudang, Duo D&B bersama 2 teman bermain di ruang depan. Ketika mama Susindra membersihkan area ruang depan, keempat anak laki-laki itu berganti ke area gudang. Hmm.... resiko punya anak kecil ya gini. Mau tidak sabar ya harus disabar-sabarkan.


Ketika membersihkan area rumah, banyak barang berserakan. Sandal, sepatu, helm, peralatan sekolah, mainan. Semua tumpah disepanjang lantai. Kontan saja mamanya meminta tolong Destin membereskan semuanya. 

Mama : "Destiiinnn... ayou diberesin semua. Mama menyapu secara patas, loh. Semua barang yang ada di lantai ikut ke sapu."
Destin: "Ya, ma." 

Destin menurut saja di suruh membersihkan mainannya karena jika mamanya mengatakan sapu patas, maka semua mainan yang berserakan akan "dibereskan" dan ditumpuk di tempat sampah. Meski menurut, Destin melakukannya sambil mengomel dan beberapa kalimat yang berhasil mamanya dengar adalah "Selalu aku saja yang disuruh-suruh", "Adek juga ikut mengotori rumah, kok", "Kapan adek bisa dibilangin?", "Kapan adek mengerti jika disurh-suruh juga?"

Mamanya Destin tersenyum-senyum mendengar omelan anaknya. Namun tetap saja mengkonfirmasi agar Destin tahu "keluhannya" diperhatikan.
Mama  : "Sabaaar... adek sebentar lagi cukup mengerti jika disuruh-suruh."
Destin : "Iya, Ma? Kapan?"
Mama : "Satu tahun lagi."
Destin : "Berapa bulan lagi?"
Mama : "Ya satu tahun lagi."
Destin : "Iyaaa.... tapi berapa bulan lagi satu tahunnya? Dari kemarin tahun depan-tahun depan terus."
Mama : "Ya satu tahun lagi" (Asli bingung mau jawab apa)
Destin : "Adek ulang tahunnya berpa bulan lagi?"
Mama : "8 bulan lagi."
Destin : "Semogaaa... 8 bulan lagi adek sudah bisa dibilangin, sudah manut."
Mama : "Iyaaa... 8 bulan lagi kamu punya teman bermain."
Destin : "Siapa, Ma?" Tanyanya dengan antusias.
Mama : "Binbin, dong."
Destin : "Jadi 8 bulan lagi Binbin sudah bisa jadi temanku?"
Mama : "Iya."
Destin berlari keluar dengan antusias menyusul teman-temannya yang tengah bermain di gudang.
Destin : Nikoooo... Koooo... sebentar lagi aku punya teman bermainnnn....."
Niko   : "Siapa?
Destin : "Binbin! 8 bulan lagi Binbin jadi teman baikku!"
Niko   : ??

Mama senyum-senyum saja menghadapi kepolosan dan kegembiraan Destin menyambut "teman barunya". ...... Setelah acara menyapu selesai, langsung buka blog dan membagi senyum bersama para sahabatnya.

Share:

14 comments:

  1. beres2 rumah sama anak,makin berantakanya mbak :) yang mau aku buang malah dijadikan mainan

    ReplyDelete
  2. ahhh....Destin lucu...
    Mba, mau izin, aku terinspirasi bikin postingan dari pernyataan Destin dulu, yg orang gila ituh...gpp ya? (belum publish, minta izin dulu he he)

    ReplyDelete
  3. hehehe,,,,
    sehat selalu buat Destin & Binbin,, ahur2 aja deh buat duo D&B

    ReplyDelete
  4. Mbak Lidya: Iya, mbak. Makanya aku masukkan beberapa istilah seperti "sapu bersih" untuk menyatakan mamanya capek memunguti mainan di lantai. Karena hukumannya jelas, Destin jadi nurut meski sambil ngomel2.
    Kalo ga lagi kecapekan biasanya kubuat permainan, jadi Binbin ikutan beres-beras dengan bantuan tepuk tangan dan jempol serta lagu2.

    Mbak Orin: Monggo mbak.

    Mas Mabruri: Amin... terima kasih do'anya.

    ReplyDelete
  5. Destin nya Bantuin apa bantuin ngacak Ma?
    Duh senengnya yang beres2..hihi..
    salam buat D&B,semoga sehat selalu..

    ReplyDelete
  6. Hahaa... jadi binbin 8 bulan kemudian udah jadi temen mainnya destin yaa.. ciyee yang udah dewasa :P

    duh, jeng susindraa... maap nih baru sempet mampir dimari.. lagi sibuk banget sama dunia nyata :)

    ReplyDelete
  7. Nbak Nchie: Hehe... iya mbak. Hari bersih2, nih

    ReplyDelete
  8. Paling enak memang kalo menyapu 'patas' gitu ya, Mbak..
    Gak pake pusing karena pilih2 debu/kotoran/benda apapun yang dilewatin, semua disapu sampai bersih, hehe...
    Semoga ntar Binbin jadi teman baik Destin, bukan teman bertengkar ya... :)

    ReplyDelete
  9. He he he, ngeliat fotonya, jadi pengen punya monik lagi sy.
    Salam...!

    ReplyDelete
  10. hihihhi sama nech kayak ina, ina juga suka marah2 klo cuma dirinya aja yg kena omel mamanya sementara adiknya ngga diapa-apain.....

    asyik nech 8 bulan lg destin punya teman main baru hihihih....

    ReplyDelete
  11. Gaphe: Gapapa, phe. Aku juga lama ga update juga ga bewe.

    Kakaakin: Kalo badan capek banget aku pake sistem "sapu patas" dan meminta pemilik barang mengklaim barangnya masig2. ih.. aih.. istilahnya. Hehe..

    Pak Mursyid: Monggo pak. Tidak ada larangan kok.

    Mbak Nia: Meski beda, tapi tantangan punya anak lebih dari 1 tetap sama. Iri!
    Harus pandai2 menjaga agar iri itu hanya sebatas permukaan dan harus segera dikonfirmasi agar anak tetap yakin mendapat kasih sayang sepenuhnya tanpa dibedakan.

    ReplyDelete
  12. Hehehehee...
    padahal belom tentu juga ya, mereka tau 8 bulan itu seberapa

    ReplyDelete
  13. waduh saya juga masih PR nieh mbak beres beres gudang, soalnya kalo beres beres rumah nunggu kinan bobo, nah selama ini malah yang ada emaknya ikutan tepar..ngantuk dan capek...
    wah semoga binbin..ngitungin terus 8 bulan lagi ...hehehe atau dah lupa yah ..:) biasanya anak anak tajam daya ingatnya..wah mbak aku banyak ketinggalan posting sampean,soalnya nggak bisa subcribe kalo didari wordpress ke blogspot..dan nggak tiap hari bisa BW..maaf yah mbak..coba aku rapel bacanya..atau harusnya aku punya blogspot juga untuk follow biar tahu kalo ada update terbaru yah..
    :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra