Mengenang Proses Kelahiran Binbin


Mengenang moment indah bersama suami dan memilih satu saja untuk posting kontes ternyata tidak mudah. Seperti memilah-milah satu lidi paling indah diantara ribuan lidi yang telah terlanjur terikat menjadi sapu. Apalah daya…. Diri sudah terlanjur menjadi banci kontes yang selalu haus untuk menantang kemampuan menulis.  Seperti posting satu ini yang khusus dipersembahkan untuk mbakyu cantik bernama pena ladyonthemirror yang merayakan pernikahan ke 10 pada tanggal 11 bulan 11 tahun 2011. Angka yang sangat spesial tentunya.

***MOMENT TO REMEMBER*** 

Menikah, memiliki anak. Kalimat yang sangat sederhana namun tak pernah mudah pelaksanaannya. Terlebih saat mengikuti proses kelahiran anak. Beragam perasaan berkecamuk jadi satu. Rasa bahagia karena kerinduan melihat bayi di rahim istri akan segera berakhir. Rasa cemas melihat istri bertaruh nyawa ketika melahirkan.  Dan saya mengenang kecemasan, ketakutan, dan tangis haru suami saat itu sebagai momen yang sangat indah.

Saya memiliki riwayat melahirkan yang sulit untuk duo Destin-Binbin. Harus bersusah payah menahan sakit selama 3 hari. Menunggu pembukaan 2-10 selama lebih dari 24 jam. Tak jarang saya hampir menyerah pada “kemudahan” Caesar.  Dan dimasa-masa sulit tersebut suami benar-benar mensupport saya. Bukan lagi suami siaga, namun lebih dari itu. Wajah pucatnya tak mampu menyembunyikan gejolak di hatinya. Dan anehnya, saya bahagia melihat kecemasannya. Saya melihat cinta di rasa takutnya. Dan rasa takut tersebut menguatkan tekad saya untuk bertahan dan melahirkan secara normal. Seperti kisah kelahiran Binbin.

8 Juni 2008, saya merasakan tanda awal kelahiran Binbin. Kami ke bidan dan diberitahu telah bukaan 2. Keesokan harinya saya kembali ke sana dan tetap bertahan di bukaan yang sama. Tanggal 10 pagi saya sudah tak kuat lagi dan memaksa memeriksakan diri. Baru bukaan 4. Normalnya tentu tak lama lagi akan melahirkan. Namun sampai jam 12.00 siang, dan sudah bukaan 10, Binbin belum mau lahir. Bahkan ketuban pun belum merembes sama sekali. Akhirnya pada pukul 13.06 binbin lahir secara bungkus. Ya. Placentanya tidak pecah sama sekali hingga Binbin lahir dalam bentuk seperti telur. Bayi bungkus sebutannya. Persis seperti kelahiran saya yang juga menjadi bayi bungkus. Jika pada jaman saya, placenta dibuka dengan garam rosok, Binbin ditangani bidan hingga menggunakan gunting. Rasa sakit di jalan lahir hampir tak tertahankan. Namun kebahagiaan melihat mata bening cemerlang Binbin segera menghapus sakit dan lelah. Dan mata cemerlangnya mengingatkan saya pada bintang-bintang sehingga kami sepakat memberinya nama Bintang Akbar Kedua Susindra. Bintang besar. Calon jenderal kami.

Selama proses kelahiran Binbin tersebut suami selalu memeluk saya. Mengirim kekuatan baru dengan ciuman di kening. Dan saya tetap mengingat keindahannya meski masih dibayangi trauma akan kelahiran tersebut. Itulah moment yang ingin saya bagi pada para sahabat. 


***A PRECIOUS MOMENT TO REMEMBER.***

Posting ini dibuat khusus untuk meramaikan kontes MOMENT TO REMEMBER.
Diposting pada pukul 11:11 malam pada tanggal 11 bulan 11 tahun 11.
Selamat ulang tahun pernikahan ke 10, mbak. Semoga pernikahan kalian tetap langgeng dan penuh cinta kasih. Dikarunia buah dati yang sholeh/sholehah. Amin

Share:

19 comments:

  1. aku baru tahu mba, ada yang lahir terbungkus begitu. semoga binbin kelak selalu bersinar seindah sinar matanya yang cemerlang yah mba.
    tanggal postnya keren :)
    nggak tahu apa bisa ikutan, dah seminggu lebih inet masalah, nggak bisa ngakses blog ndiri, eh tahunyabisa masuk di sini, :)
    sukses yah mba :)

    ReplyDelete
  2. Whuaa terharu aku mbak...Perjuangan melahirkan normal memang butuh semangat dari orang-orang sekitar yah ^^

    Semoga sehat2 terus binbin

    Kontes ya ini? Semoga tambah berbahagia stelah capaian 10th ini ya#buat yg nyelenggarain kontes

    ReplyDelete
  3. hm sepertinya sangat bahagia menjadi seorang ibu.

    ReplyDelete
  4. alhamldulillah sehat2 saja. melahirkan itu perjuangan antara mati dan hidup. lucu ya anaknya

    ReplyDelete
  5. Saya baru dengar istilah bayi bungkus, Mbak. Apakah bayinya kecil ya pas lahir?
    Semoga sukses pada kontesnya ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  6. kalau tidak salah ada tokoh wayang yang lahir sebagai bayi bungkus ya. Lupa tepatnya siapa. Memang proses melahirkan adalah moment yang tidak bisa dilupakan bagi seorang ibu ya mbak Susi. Kalau aku melahirkan Riku secara normal, tapi Kai dengan caesar. Keduanya prematur, Riku 8 bulan, dan Kai 7 bulan :(

    ReplyDelete
  7. aku baru tahu loh mbak ada bayi bungkus begini,Allhamdulillah Binbin lahir dengan selamat ya hingga menjadi besar sekarang

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah meskipun unik, prosesnya lancar ya, dan selalu didamingi mas Indra

    ReplyDelete
  9. gua pernah loh liat proses persalinan, langsung pake mata kepala sendiri, dari jarak 30 senti. Ya, ajaib aja gitu yah prosesnya. Subhanallah~

    ReplyDelete
  10. bayi bungkus? ada dokumentasinya ga mba? Pengen liat deh hehehe ... unik banget ya

    jadi makin pengen ngerasain hehehe

    ReplyDelete
  11. ah mbak Susi, momen kelahiran anak itu memang selalu menjadi momen bahagia bagi para ibu ya mbak... nggak terlukiskan bahagianya mendekap bayi mungil yg sebelumnya hanya bisa dirasakan dlm perut... ^_^

    ReplyDelete
  12. proses melahirkannya idem nunggu bukaan lengkap sampai berhari-hari.. akhirnya diinduksi

    ah, binbin dari bayi emang lucu

    ReplyDelete
  13. melahirkan adalah proses alami dan menakjubkan..


    semua rasa sakit yang di derita ibu akan hilang, dan lenyap setelah melihat raut mungil yang dinanti nantikan sejak 9 bulan..

    mbak, bagus banget

    semoga menang ya mbak...

    ReplyDelete
  14. Binbin waktu bayi lucu bgt mba... subhanalloh ya perjuangan seorang ibu..

    ReplyDelete
  15. Salut dengan perjuangan mbak Susi melahirkan Binbin!

    Mbak, kalo mbak Susi juga terlahir sebagai bayi bungkus, apa kembaran mbak juga lahir terbungkus?

    ReplyDelete
  16. Ih, pasti lucunya kalo bayinya lair masih terbungkus placenta. Jadi penasaran seperti apa bentuknya. Insya Allah bayinya selalu diberi keistimewaan oleh Allah.

    Sukses buat kontesnya ya, Mbak.

    ReplyDelete
  17. postingan ini resmi jadi peserta giveaway moment to remember di blog saya, terima kasih ya Mbak sudah ikutan, salam hangat dari saya Misfah

    ReplyDelete
  18. Nama anaknya ada 'Kedua'nya.
    Yang pertama ada 'Pertama'nya mbak? Hehehe...

    Pasti rasanya campur aduk ya punya anak :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra