15 Oleh-Oleh Tradisional Ala Bali, Murah dan Bikin Senang

Liburan ke Bali nggak lengkap rasanya tanpa membawa oleh-oleh. Lebih asyik kalau bisa membagikan ke keluarga atau yang terdekat. Sebagai kota wisata, Bali punya banyak sekali toko maupun pasar yang menjual oleh-oleh menarik, baik itu makanan, minuman ataupun souvenir tradisional. Bingung membeli oleh-oleh apa yang sekiranya worth it untuk dibawa pulang? Simak daftarnya di bawah ini.



By the way, sebelumnya, bagi kamu yang berencana liburan ke Bali dan memilih Canggu sebagai lokasi wisata, bisa cek daftar resort di Canggu yang disediakan oleh Traveloka. Ada banyak pilihan resort terbaik dengan harga menarik!

 

Nah, ini dia beberapa pilihan oleh-oleh kekinian ala Bali yang bisa kamu pilih.


1. Dodol Buleleng

Dodol Buleleng atau Dodol Betawi berasal dari daerah Buleleng dengan proses pembuatan yang sangat tradisional. Bungkus dari dodol ini terbuat dari daun jagung kering, kemudian diikat dengan tali rafia. 


2. Coklat Luwak

Bali juga punya coklat unik bernama coklat luwak. Uniknya, proses pembuatan coklat ini hampir mirip dengan kopi luwak, dimana biji kakao harus dimakan terlebih dahulu oleh luwak.


 

3. Bagiak

Kue Bagiak khas Bali adalah makanan tradisional yang proses pembuatannya dicampur dengan gula, mentega serta minyak nabati. Rasanya tentu saja gurih dan sedikit renyah.

 

4. Keripik Ceker

Suka dengan makanan yang gurih nan asin? Coba keripik ceker khas Bali. Sesuai namanya, keripik ini terbuat dari ceker ayam yang tulangnya sudah dipisahkan. Kemudian, ceker tulang ditambahi dengan rempah tradisional yang terasa asin.

 

5. Sambal Bali

Dengan perkembangan teknologi, kamu sekarang bisa membawa pulang sambal khas Bali yang dapat dibawa pulang dengan kemasan botol. Harga perbotolnya bervariasi, mulai dari Rp 17 hingga 50 ribu.





6. Batik

Siapa sangka, ternyata batik tidak hanya ada di pulau jawa saja. Bali juga memproduksi Batik khas mereka sendiri yang motifnya unik dan menarik. Batik khas Bali biasanya punya gambar singa barong dengan warna merah, hitam  dan orange yang menyala-nyala.

 

7. Songket

Tak hanya batik, Bali juga punya songket khas bernama Sidemen. Dinamakan seperti ini karena songket di Bali sendiri dibuat di daerah Sidemen. Kamu sebagai pengunjung bahkan bisa pesan ke pengrajin dengan bahan kain sidemen emas, katun, atau perak.

 

8. Perak

Ada banyak sekali souvenir berbahan perak yang dijual di Bali. Nah, kalau kamu ingin mendapatkannya dengan harga murah, bisa langsung datang ke Desa Celuk, Pusat Kerajinan Perak di daerah Bali.

 

9. Kacang Asin

Kacang Asin khas Bali lumayan berbeda dengan kacang Asin yang dibuat di daerah Jawa. Rasa garamnya sangat terasa dan ukuran kacangnya pun lumayan besar. Hebatnya, kacang Asin khas Bali bisa bertahan hingga berbulan-bulan lamanya.


 

10. Salak Bali

Salak Bali adalah salah satu buah yang sangat terkenal sebagai oleh-oleh. Rasa manisnya bahkan bisa dibandingkan dengan jenis pondoh. Tak perlu biaya mahal, kamu bisa membeli salak ini dengan harga sekitar Rp 20 ribu per kg nya.


11. Kopi Bali

Terkenal sebagai pengharum ruangan, kopi Bali dapat diperoleh dengan harga yang murah, mulai dari Rp 15 ribu perbungkus. Kini, banyak wisatawan membeli kopi Bali sebagai pengharum mobil.

 

12. Kain Pantai

Bagi kamu yang ingin berkunjung ke Bali, mungkin bisa mencoba beli kain pantai dengan bahannya yang lumayan halus. Biasanya, kain ini digunakan untuk dipakai saat cuaca terik.

 

13. Kacang Disco

Kacang Disco sepertinya sudah jadi ‘trademark’ makanan khas Bali yang mendunia. Kacang Disco khas bali punya citarasa rempah yang sangat kuat, membuatnya digemari oleh banyak orang. Meskipun namanya Kacang Disco, tetapi produsen membuatnya dengan berbagai rasa mulai dari udang, keju, pedas dan barbeque.

 

14. Kaos Joger

Kaos Joger merupakan salah satu souvenir yang tidak boleh ketinggalan untuk dibawa pulang. Sejak dulu, produksi kaos Joger tidak lekang oleh zaman dan selalu diminati karena desainnya yang unik. Ada kata-kata menggelitik yang tertulis di bagian belakang dan depan kaos.


 

15. Udeng

Udeng bisa dibeli di Bali untuk dipakai di suasana santai maupun formal. Fungsi Udeng sebenarnya mirip blangkon, hanya saja dengan motif dan bentuk yang berbeda. Udeng Bali menggunakan motif kotak hitam putih.

 

Inilah ragam 15 oleh-oleh khas Bali yang bisa dijadikan referensi untuk dibawa pulang saat berwisata. Tertarik membelinya? Jangan lupa siapkan budget dan segera terbang ke Bali untuk mendapatkannya!

Jangan lupa untuk memahami regulasi terbang atau wisata di masa sekarang ini.


Anyway, kalau kamu ingin penghasilan tambahan, bisa coba program Traveloka Host dari Traveloka. Traveloka Host adalah partnership program terbaru dari Traveloka. Kamu bisa mendapatkan penghasilan tambahan dengan menyewakan properti kamu seperti apartemen, villa, penginapan, homestay, resort, dan berbagai jenis akomodasi lainnya. Tidak harus dalam bentuk perusahaan, perorang pun bisa loh. Segera kunjungi halaman Traveloka Host dan daftarkan properti kamu!

 

Sudah banyak properti yang sudah terdaftar di Traveloka. Misalkan saja seperti properti bernama Lv8 Resort, sebuah hotel bintang 5 terbaik di Bali yang bisa dipesan lewat Traveloka!

        

 


17 Komentar

  1. wah, aku baru tahu banget kalao ternyata bisa nyari cuan juga di traveloka ya kak. Aku pengen tahu lebih banyak tentang Traveloka Host nih. Siapa tahu bisa sukses

    BalasHapus
  2. Nggak ada habisnya kalau ngomongin pulau dewata ini sangat komplit deh mulai dari adat istiadat nya, tempat wisatanya bahkan kulinernya. Banyak banget ya macam-macam oleh-oleh tradisional yang hemat kantong. Bisa nih jadi referensi nanti kalau ada rejeki bisa liburan ke bali.

    BalasHapus
  3. Kalau ada kopi luwak, maka ini ada coklat luwak. Unik banget dan rasanya pasti khas.

    BalasHapus
  4. Terkesan dengan batik Bali. Nggak hanya di jawab aja ya. Bali pun punya batik.

    Kopi Bali juga sudah terkenal. Biasanya jadi oleh2 andalan terutama yang suka Kopi. Terimakasih atas artikelnya Bu.

    BalasHapus
  5. Bali surga yang tertinggal. Pulaunya kaya akan destinasi wisata alam, termasuk oleh - oleh Bali.

    BalasHapus
  6. Masih banyak lagi yang lain ya Mba oleh-oleh khas Bali ini. Pie belum masuk ya, dan masih banyak jajanan tradisional yang lainnya. Aku kalo mau balik Jawa juga sobo pasar cari yang di Jawa nggak ada.

    BalasHapus
  7. Pengen nyobain kripik ceker kok kepikiran sih ceker dibikin kripik gitu. Asli sih ini kreatif banget

    BalasHapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. yang selalu aku bawa pulang buat oleh oleh dari Bali ada beberapa, dan ini seperti wajib coba banget. kalau aku pia legong, kacang disko sampe baju doger. Semuanya sedeeep

    BalasHapus
  10. Kangen kesana lagi, ke Bali, terahkir kali kesana itu watu SMK, sudah lampau sekali, pasti banyak perubahan, ohiya kuliner disana juga enak untuk di bawa pulang kok jadi oleh-oleh ... hihihi

    BalasHapus
  11. Banyak ya Mbak oleh-oleh tradisional ala Bali. Kalau aku paling sering dapet oleh-oleh pie susu. Hehe. Kalau ke sana sendiri aku belum pernah, huhu..
    Btw ternyata ada partnership baru ya dari Traveloka. Semoga makin banyak menebar manfaat :)

    BalasHapus
  12. Sambaaall..
    MashaAllah yaa.. enak-enak oleh-oleh dari Bali ini. Kemarin kami baru aja diskusi mengenai salah satu kuliner Bali yang juara, Ayam Betutu.
    Selain menikmati keindahan alamnya, adatnya dan gak ketinggalan kulinerannya yang nikmat.

    BalasHapus
  13. Dari daftar ini yang kupengenin sambal khas Bali (keknya gurih yg buat nasi djenggo), kopi bali, dan kaus Jogger yang legendaris. Serius baru tahu ada songket dari Bali, Mbak. Makasih banyak ya infonya, semoga bisa ke Bali ajak keluarga sekalian nginepnya di hotel yang dipesan lewat Traveloka karena bel punya properti sendiri hehe

    BalasHapus
  14. Dulu (sebelum tinggal di Bali), kalau kebetulan ke Bali atau teman lagi ke Bali, aku pasti titip sambal bali. Semuaaaaaa sambalnya aku beli. Wkwkwkwk. Soalnya enak bangettttt. Ada sambal embe, sambal sere, sambal jae, sambal bongkot. Itu buedaaaaaa semua. Kacang asinnya juga jangan lupa. Kalau pia mah udah biasa. Seru baca tulisan Mba Susi. Jadi kangen lagi sama rumahku.

    BalasHapus
  15. Apa aku aja ya yang pahamnya kalau Bali itu identik sama kerajinan perak, Joger, brem sama pie susu, hehe. Ternyata banyak banget oleh-oleh nya

    BalasHapus
  16. wah ini, pdhal byk banget oleh2 tradisional bali tapi org kantor klo liburan oleh2nya itu lagi itu lagi hahahahaha, nnti klo ke bali kudu bawa salah satu oleh2 di atas deh ini, makasih mbak suuusss

    BalasHapus
  17. Wahh kalau ada rekan dan kawan pergi ke bali biasanya saya suka titip kopi bali, dan terkadang sesekali nitip brem juga, apalagi brem cair,

    Kopi bali itu ada ciri khasnya tersendiri, lebih harum dan lebih unik rasanya, selain sangat cocok buat ngopi, kopi bali juga bisa jadi pilihan utk pengharum mobil

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)