7 Kebiasaan Orang Bahagia

Bahagia itu sederhana.


Pernah dengar kalimat pembangkit semangat yang satu ini? 
Banyak yang mengamini, 
Banyak yang menyangsikan,
Banyak yang menertawakan. 

Kamu pilih yang mana, teman?

Saya termasuk yang menyatakan dengan bahagia, tentang BAHAGIA ITU SEDERHANA. Mengapa? Karena bahagia itu dari hati. Punya semua harta di dunia tidak menjamin bahagia jika hati masih ingin mengejar tambahan harta. Tiap hari keluar masuk Starbuck tidak akan bahagia jika cicilan kredit di depan mata. Atau... Makan kue kering Syahrini atau Princess cake yang berjargon Kacida Raosna juga tidak terasa lezat jika hati gundah akibat sakit gigi. 

Bahagia saya sederhana. Tinggal di desa, menyapa para tetangga yang lewat, berpanas-panas di kebun, berangkat PKK, makan bakso usai berkebun, atau seperti saat ini, menulis ditemani kopi hitam buatan suami; adalah letupan bahagia yang konstan dan membuat saya bahagia. Sederhana sekali. Jika teman-teman sulit percaya, silakan tulis semua hal yang membuat bahagia hari ini. Memang, untuk bisa memaknai arti bahagia, sebaiknya membuat semacam buku diary yang berisikan hal-hal yang membahagiakan hari ini. Silakan dicoba. Dalam satu hari, setidaknya ada 30 peristiwa bahagia yang bisa dituliskan. 

Saya mencoba merangkum 7 kebiasaan orang bahagia. Boleh juga disebut 7 kunci hidup bahagia yang seerhana dan pasti bisa.


1. Bangun pagi 
Bangun pagi membuat perasaan riang apabila diawali ibadah lalu jalan-jalan di sekitar rumah dan menyapa setiap bertemu kenalan. Kelihatannya sederhana sekali, tetapi udara pagi yang sejuk membuat hati sangat ringan. 
Bangun pagi dan menghindari riuhnya media sosial adalah solusi bahagia paling pertama.

2. Sedikit bicara.
Saya seorang ibu. Pagi hari para ibu selain tangan disibukkan rutinitas menyiapkan keperluan semua anggota keluarga, mulut juga biasanya sama sibuknya. Bangunkan anak, mengomel, lalu balik ke dapur menjadi rutinitas. Tengok anak kembali, mengomel kembali, lalu kembali ke rutinitas. Siapa yang begitu? Bukan saya. Pagi saya hampir selalu sedikit bicara. Menjaga perasaan saya sendiri karena banyak bicara = banyak mengingat = banyak berpikir, dan ujung-ujungnya merusak hari. 
Sedikit bicara juga salah satu cara hidup bahagia. Baik di dunia nyata maupun di dunia digital.

Yah, dunia maya atau dunia digital sudah jadi bagian yang menyatu di kehidupan kita. Sayangnya, saya melihat kecenderungan sekarang adalah, apapun yang terjadi di depan mata (atau hanya di benak) disampaikan ke media sosial yang merupakan ruang publik. Maka gesekan antar teman pun sering terjadi dengan mudahnya.

3. Mengabaikan ucapan yang mengganggu
Begitu riuhnya dunia nyata dan dunia maya. Begitu banyaknya kata dan ucapan yang disampaikan. Di antara milyaran ucapan yang kita dengar/baca, tentu banyak sekali yang mengganggu. Maka, saringan yang dipakai harus elastis dan mengenali pola. Di dunia nyata, saya mengenal banyak orang yang diksi/pilihan katanya pahit-pahit, dan kepadanya, saya menyaring makna positifnya saja, bukan per kata. Di media sosial pun saya melakukan hal yang sama. Makanya, teman saya tetap banyak, multi kultural, dan tidak memandang kasta. Jika membaca status baik saya like, melihat status yang bertentangan saya abaikan (seakan tidak pernah membaca). Maka, saya tetap bahagia.

4. Banyak tertawa.
Saat sedih, tubuh kita membuat hormon adrenokortikotropik yang memacu produksi kortisol. Hormon kortisol adalah hormon yang dikeluarkan saat stres atau terjadi emosi negatif yang besar. Kedua hormon ini membuat sangat ampuh menghapus bahagia sehingga perlu segera dihilangkan. Dan cara yang paling mudah adalah dengan tertawa sehingga tubuh menghasilkan hormon endorfin. Hormon yang diproduksi kelenjar pituitary ini membuat perasaan menjadi nyaman, bahagia, dan berenergi. Setidaknya ada 7 reaksi unik tubuh saat tertawa yang perlu kamu tahu.


5. Tidak menuntut.
Tuntutan hidup memang semakin banyak. Pelajar dituntut mengikuti pelajaran yang semakin seabrek-abrek dan semua dijejalkan jadi satu. Lulusan kuliah dituntut segera menikah cari kerja dan pay back biaya belajar yang melebihi harga sebuah rumah. Para orangtua dituntut memenuhi kewajibannya setelah diberi amanah putra/putri. Belum termasuk kebiasaaan konsumeris di depan mata sehingga ada letupan dalam hati untuk melakukan/membeli yang sama. Lelah? Iya. Jika kamu masuk ke dalam gelombang tuntutan.

Tidak menuntut adalah rahasia orang bahagia. TERIMA SAJA APA ADANYA. Jika sangat membutuhkan sesuatu dan tidak bisa didapatkan, cari solusi yang paling mudah dan kreatif. Kebiasaan menuntut bisa membuat tubuh menghasilkan kortisol. Sudah saya sebutkan di atas, kan? Nah, kortisol ini sebenarnya bukan hormon yang buruk karena berada di dalam darah Tugasnya mempengaruhi kinerja berbagai organ tubuh seperti jantung, sistem saraf pusat, ginjal, dan kehamilan. Namun hormon kortisol juga terlibat pada respon stres, sistem kekebalan tubuh, peradangan, metabolisme karbohidrat, pemecahan protein, mengatur kadar elektrolit darah dan perilaku. Makanya, ada ambang batas yang tak boleh dilewati. Silakan baca efek hormon stress untuk mengetahui hormon kortisol lebih banyak.

6. Belajar hal baru yang diminati 
Belajar hal baru sangat menyenangkan. Selain memuaskan curiosity yang secara alama terinstall di tubuh kita, di proses belajar itu juga energi seperti durable. Apalagi saat menyadari bahwa diri berhasil memahami hal baru tersebut. Percikan-percikan bahagia akan terasa. Apalagi jika berhasil menguasainya. Belajar hal baru itu nyandu. Apalagi jika dibarengi enjoy, easy, Excellent, dan Earn. Subhanallah...


7. Membantu tanpa pamrih
Saya pernah membaca, saat kita tersenyum, bagian otak yang mengatur bahagia akan bekerja meningkatkan hormon pembangkit semangat dan mengurangi hormon stress. Hanya tersenyum saja, bisa dikatakan kita memberi sedekah pada orak kita sendiri dan orang yang bahagia melihat senyum kita. Hanya senyum. Bayangkan jika kita membantu lebih banyak lagi. Membantu tanpa pamrih bisa meningkatkan ketulusan dan kepuasan pribadi, serta menurunkan egosentris. Ada kebanggaan saat berhasil mengalahkan ego yang satu ini, sehingga saya semakin bahagia. Kamu bisa coba.

Ada banyak cara membantu tanpa pamrih yang bisa kamu lakukan. Misalnya menyingkirkan batu di jalan, membantu kakek/nenek tak dikenal menyebrang jalan, membawakan belanjaan tetangga, mengirimkan masakan coba-coba ke tetangga sebelah rumah, atau berdonasi kecil-kecil, Bahkan, bagi blogger seperti saya, membantu publikasi sebuah kegiatan charity pun bisa. Salah satu cara berdonasi kecil di bidang literasi bisa dibaca di Geliat Literasi di Indonesia.

Nah, itulah 7 kebiasaan saya orang bahagia ala saya. Sederhana sekali dan sehari - hari. Disadari atau tidak, bahagia itu sederhana, karena bahagia itu berasal dari hati. Bahagia bisa diciptakan, dan alaminya, otak kita lebih banyak menghasilkan hormon bahagia, namun kita meracuninya dengan hal-hal remeh yang membuat sedih.

Selamat berbahagia, teman!

Share:

18 comments:

  1. Bahagia memang sederhana ya, Mbak. Meski kadang untuk bisa mendapatkan bahagia itu enggak semudah membalikan telapak tangan, tetap dibutuhkan effort. Kalau menurut aku.
    Aku kalau lagi bahagia enggak sedikit bicara justru, Mbak. Super banyak bicara. hehehe

    ReplyDelete
  2. Bahagia itu sederhana kaya gangguin ponakan dan dia ketawa atau nangis, hahaha. Bener Mbak, cara buat bahagia itu banyak dan kadang remeh. Lalu kita menghancurkannya dg berpikir negatif atau malah gunjing orang. Duh!

    ReplyDelete
  3. setuju, bahagia itu sederhana. pokoknya bersyukur deh.

    saya pernah tuh, dibecandain temen, sok-sokan nembak, dia bilang gini, "kak ros, kamu mau nggak, kuajak hidup susah?"
    aku tau dia guyon, tapi aku jawabnya serius, begini: "Ya jelas lah aku gak mau. mana mau aku diajak susah. harusnya kamu ngajak aku bahagia. kalau kamu ngajak aku bahagia, berarti kamu ngajak aku bersyukur tiap waktu. lah, kalau kamu ngajak aku susah, berarti kamu gak ngajak aku bersyukur dong"

    sengaja saya bilang gitu, di depan teman-teman. supaya cewek nggak diremehkan.
    yuhuuuuuuu

    ReplyDelete
  4. Dari semua poin kayanya saya belom coba yg nomer 6 aja nih.

    ReplyDelete
  5. Kalo Bahagia menurut saya itu simpel dan banyak sekali hal yang tanpa kita sadari buat kita bahagia, karena kita yang menentukan batas bahagia bukan orang lain..

    now Playing : GAC - Bahagia

    ReplyDelete
  6. Setiap orang punya cara untuk membahagiakan diri mereka sendiri. Kadang apa yang kita lihat aneh, tapi bagi orang tersebut itulah kebahagiaan.
    Kalau aku sih bahagia dengan cara yang sederhana, pernah juga dikatakan bahagiaku recehan karena merasa bahagia waktu diajak beli nasi Pecel sama pak Suami waktu anak anak masih sekolah...
    Eh kok malah curhat... Wkwkwk

    ReplyDelete
  7. Setuju Mbak...yang buat kita bahagia, sebenarnya diri kita sendiri ya...
    Abaikan ucapan yang mengganggu, tidak banyak menuntut dan banyak bersyukur.

    ReplyDelete
  8. poin nomor 5 bener-bener nih,

    kadang juga kita tidak perlu banyak menuntut tapi linkungan bahan sekarang media sosial dan online yang sering menggoda menjadikan kita punya tuntutaan

    ReplyDelete
  9. No 2 termasuk diantaranya gak suka update dan komen status nyiyir gak? hehe

    No 3 setujuuu pakai bangeett. Biarlah org bicara apa yg penting kita happy :D

    TFS

    ReplyDelete
  10. Bener banget tuh lebih baik jadi orang yang sedikit bicara banyak tindakan daripada banyak bicara sedikit tindakan kadang suka risi gitu melihatnya dan tidak bahagia

    ReplyDelete
  11. alhamdulillaj aku termasuk yg bahagia, tidur nyenyak, makan enak hahaah happy happy aja..

    mungkin krn ga byk menuntut ya, jd standar bahagia itu jg ga ketinggian.. bisa makan kenyang 3x sehari aja udah bahagia.. bisa pake baju ga sempit aj udah bahagia.. dll

    ReplyDelete
  12. yg nomor 7 agak susah ya mba, soalnya kebanyakan pada pamrih gitu.

    ReplyDelete
  13. Nomer duaaaa,, hahaha
    Masih suka nyinyir,
    Duh susah deh.

    Jahahahaha

    ReplyDelete
  14. Mbak Susi, aku suka sekali baca ini hehehe. Aku hampir sempurna bahagia, nih, tinggal banyakin ketawa aja. Poin lainnya kayaknya udah nyaris khatam hehehe.

    ReplyDelete
  15. Bangun pagi itu mmg bahagia
    Bisa kerjakan banyak hal lebih cepat
    Ga buru buru ya
    Yess membantu tanpa pamrih jg bikin bahagia ...ketulusan mmg memberikan bahagia tersendiri dan itu tak bisa dinilai dgn uang

    ReplyDelete
  16. Samaan,aku paling seneng bangun pagi banget,habis itu 80% pekerjaan rumah beres. Bahagia tiada tara

    ReplyDelete
  17. Thanks for sharing mba :) semoga kita termasuk orang yang bahagia :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra