Berburu Kintelan di Perang Obor Tegalsambi Jepara

Tanggal 4 September malam lalu ada Festival Perang Obor. Sebuah tradisi yang telah berusia beratus tahun lamanya dan masih dilestarikan sampai sekarang. Perlu diketahui bahwa pemilihan tanggal Festival bukanlah selalu bulan September, tetapi bulan Dzulhijjah. Untuk waktu, Perang Obor selalu dilaksanakan di (malam) Selasa Pon. Makanya, di tahun berapa pun, seingat saya selalu di hari Selasa Pon bulan Dzulhijjah. Jadi… sobat Susindra tak perlu mengirim email, mengirim WA, SMS atau menelpon demi menanyakan kapan Perang Obor di Jepara. Maaf, kadang hayati lelah menjawab, meski yang bertanya bukan orang yang sama.


Eh iya, katanya Selasa Pon bulan Dzulhijjah, kok Perang Obornya selalu hari Senin malam Selasa? Hmm… adapula yang protes gitu. Hehehe… 

Gini lho Masbro & Mbaksis, penghitungan hari Jawa, Selasa dimulai dari hari Senin jam 5 sore. Jadi, jika bilang Selasa Pon, bisa jadi di Senin malam atau Selasa pagi. Yang jelas tidak mungkin hari Selasa jelang senja. Crystally clear, yes. 

Jadi… Senin sore itu, saya ke perempatan desa Tegalsambi yang menjadi center venue acara Perang Obor. Di sana ramai sekali. Obor-obor juga sudah dipancangkan sejak pagi di spot-spot yang ditentukan. Jadi, meski kelihatannya tersebar, ada aturan meletakkannya. Dasarnya adalah jumlah pos sebaran “Prajurit” yang akan beraksi malamnya. Setahu saya sih bisa sampai 50 warga setempat yang menjadi relawan perang obor. Tugas mereka adalah berperang seperti Ki Babadan dan Ki Gemblong, 2 tokoh masyarakat yang dipercaya menjadi asal muasal Perang Obor. Jika ingin tahu, silakan baca tulisan saya yang lain:


Selain obor yang tertata di beberapa tempat, yang menarik dari Festival Perang Obor adalah para warga (kebanyakan para ibu) yang mengelilingi sesuatu. Mereka berkerumun, dan fokus melihat ke tengah. Apa itu? Tak lain tak bukan adalah kintelan.



Kintelan adalah panganan manis gurih yang terbuat dari tepung ketan, kelapa, gula jawa, dan areh. Panganan setiap hari ada di Pasar Apung Demaan Jepara. Di pasar Ratu dan pasar Jepara II juga ada. Tetapi sebagai x-warga Bulu, saya lebih akrab dengan citarasa kintelan dari Pasar Apung yang lezat. Apalagi di sana ada lawannya, yaitu gemblong. Hmm… bisa bayangkan korelasi kintelan dengan Perang Obor?
Iya. Itu simbolik juga. Simbolis pertempuran heboh menggunakan api, antara Ki Babadan dan Ki Gemblong. Ki Babadan diwakili kintelan yang manis, legit, dan gurih. Ki Gemblong diwakili panganan gemblong yang gurih dengan dominan rasa kelapa (symbol bijaksana). Keduanya disatukan dan diberi tambahan areh atau santan kelapa yang sangat kental.

Meski sehari-hari ada, namun panganan kintelan tetap diburu warga. Terutama warga Tegalsambi. Mereka membeli dalam jumlah besar. Panganan yang dihargai Rp 1000 per potong itu diborong warga sendiri. Mereka menyediakan panganan ini untuk para saudara jauh yang silaturrahmi ke rumah sambil menonton Perang Obor. Di sana, mirip lebaran kecil. Saya yang ikut di antrian beli sampai berdecak dalam hati. Rata-rata membeli 20 potong, bahkan ada yang sampai 50 potong. Pengunjung seperti saya yang Cuma beli 5 potong dicuekin dah, antrian saya disrobot 4 kali. Mundur teratuuur…. Saya benci penyerobot antrian, tapi saya lebih benci orang yang memberi kesempatan pada penyerobot. Jadi, …. Bye bye kintelan…. Meski saya sudah berdiri berkerumun lebih dari 30 menit demi nyicip legitnya kintelan, saya mantep meninggalkannya. Lagian, saya lebih suka kintelan buatan penjual di Pasar Apung daripada di 2 pasar lainnya yang ada di area kota Jepara. (Edisi nesu, ini. Hahahahaha)

Ada juga yang coklat gini

Tapi, mau tidak mau, kintelan memang sangat akrab dengan Festival Perang Obor. Banyak juga warga seperti saya yang datang ke Festival demi berburu makanan unik khas Jepara ini. Meski penjualnya cukup banyak, tetapi antrian dan kerumunan besar sulit dihindari.
Nah, saya ada vlog yang menceritakan detail kegiatan masyarakat di TegalSambi pada sore hari, menjelang Perang Obor dimulai. Saya sedang belajar membuat video sendiri nih. Doakan semakin bagus hasilnya, ya. Jadi semakin banyak event di Jepara yang dapat dicari di youtube.


Nah, itulah cerita saya tentang perburuan kintelan di desa Tegalsambi. Boleh tahu apa ceritamu hari ini? Atau.. kamu punya pertanyaan tentang tradisi dan Festival Perang Obor? Drop di komentar saja, insyaAllah saya jawab langsung dan bisa jadi ide cerita di tahun depan.
Share:

23 comments:

  1. kintelan, kirain tadi apaan, rupanya panganan khas. kalau gemblong udah sering makan. terutama kalau di kampung sedang ada pesta, biasanya gemblong jadi salah satu panganannya.

    ReplyDelete
  2. Belum pernah makan kintelan nih dan baru tau lewat tulisan mba Susi. MMh asik juga ya jika mencoba :)

    ReplyDelete
  3. Mbak Susi, kayaknya sering banget yah di daerahnya ngadain perang obor? Seru, dan tetap menjaga warisan. Jafi pengen nyobain kintelan, tadinya aku pikir itu cilok, hehee.. ternyata bukan

    ReplyDelete
  4. Teknik editing videonya udah lumayan keren tu bu. Mungkin bisa juga ditambahin dengan beberapa cuplikan wawancara para pengunjung sembari sama-sama beli dan makan kintelan. Jadinya kan gak melulu diserobot saat ngantri. hahaha

    ReplyDelete
  5. Wwew, seribu ya harganya. Kukira 500an hahahaha

    Harusnya buk ibuk itu terima delivery order ya
    Hahahaa

    Btw, kenapa dinamakan kintelan?

    ReplyDelete
  6. Kintelan itu semacam kue bugis ya? Yang dalemnya kelapa plus gula merah.

    ReplyDelete
  7. MashaAllah...suasananya rame dan khas banget yaa, mba Susi.
    Dan gak lupa ada dangdutannya...musik khas orang Indonesia.

    Aluuss videonya, mba Susi...sukkaa.

    Kintelannya juga sepertinya guriih nikmatt~~

    ReplyDelete
  8. Belum pernah cicip kintelan mbk, enak deh pasti. Apalagi kan aku hibinya nyemil (cita2 langsing). Boleh kirim ke Bengkulu mbk hehe

    ReplyDelete
  9. Apa aku doang nih yg tadinya lihat kintelan malah pikir kok kayak pempek ya. Hahaha. Mantap nih Mbak, tetap masih menjaga warisan budaya Indonesia dengan Perang Obor itu. Ingin deh kapan2 ke Jepara dan nyobain itu. Semoga enak dan sesuai dengan lidah Sumateraku yang telah terbius dengan pedas2

    ReplyDelete
  10. Dibjakarta ada kagak yaa. Kayanya enak banget nih makanan apalagi harga harganya sangatlah murah lagi beli 5 udh kenyang lagi ahaha

    ReplyDelete
  11. seketika ingetnya sama cilok wkwkwkw beli di stasiun kalo mau pulang kerja, mayan buat ganjal perut :p

    ReplyDelete
  12. Hihihi ssebel ya
    Antrian diserobot
    Kadang malas ribut sy suka tak jd beli
    Btw penasaran dgn kintelan
    Sy pikir td cilok

    ReplyDelete
  13. Aku baca ini nelan ludah masa hahaha
    Aku suka banget gemblong! Jajan pasar favorit dari zaman kecil. Dulu hampir tiap hari mama bawakan aku gemblong dari pasar. Uwwww nyam!

    Kintelen ini aku bayangin rasanya kok kayak klepon gitu ya, Mbak? Tapi tanpa parutan kelapa dan lebih besar huehehe kayaknya enak juga. Mau. :(

    ReplyDelete
  14. Sptnya apapun yg mengandung gula jawa bakal suka nih ahha! Eh tp itu makannya pake santen juga ya, spt yg di foto kintelan cokelat?

    ReplyDelete
  15. Festival Obor belum pernah. Kintelen juga belum pernah. Duh, giliran disrobot antrian sama dicuekin penjual kok malah aku pernah ngerasain semua hahaha.

    ReplyDelete
  16. eh, baru denger nama Festival Obor. cuma ada di Jepara yaa..Itu ngapain yaa.. Kintelan jga baru denger, belum pernah ngerasain.

    ReplyDelete
  17. Baru tau makanan kintelan ini mbk Susi. Tadi dr gambar aku pikir bakso dr kanji ternyata dari ketan hahaha sokteu.
    Ternyata rasanya manis gurih yaaa. BTw udah nyoba masukin video ttg perang obor maupun kintelan ini sendiri ke Net CJ gtu gak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh ternyata ada hahaha maaf td sempet error

      Delete
  18. Yah aku norak mbak...baru tahu kintelan. Jadi pingin nyobain...



    Awalnya kukira seperti cilok pake aci, ternyata malah pake gula dan tepung ketan. Duh di Jakarta cari di mana?

    ReplyDelete
  19. Tes komen, yah komenku kok ilang ya mbak :(

    ReplyDelete
  20. Saya baru dengar kintelan dan baru tahu dengan festival obornya.
    Tapi dimana bisa saya dapatkan, bila saya yang berada di ujung sumatera ini.

    ReplyDelete
  21. iiih unyu unyu itu kintelan. Awalnya saya kira pentol bakso. Ternyata dimakan dengan kuah santan itu ya mba. Trims info Perang Obor ini menarik!

    ReplyDelete
  22. kirain cilok lho mba heheh ternyata mirip poci-poci ya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan atau link hidup di sini. :)

Sahabat Susindra